Alexander Stubb dari Partai Koalisi Nasional memimpin pemilu putaran kedua dengan 58,3 persen suara telah dihitung, menurut data kementerian.

Alexander Stubb dari Partai Koalisi Nasional yang berhaluan kanan-tengah memimpin dalam putaran kedua pemilihan presiden Finlandia, dengan 52,7 persen dukungan dari pemungutan suara yang dilakukan sebelumnya, menurut data Kementerian Kehakiman.

Data menunjukkan bahwa anggota Partai Hijau yang liberal, Pekka Haavisto, mendukungnya dengan dukungan 47,3 persen, dengan 58,3 persen suara telah dihitung.

Finlandia memilih kepala negara baru yang juga akan bertanggung jawab atas keamanan dan kebijakan luar negerinya. Pemenangnya diperkirakan akan diketahui sekitar pukul 21:00 GMT pada hari Minggu.

Stubb, mantan perdana menteri, memenangkan putaran pertama pada 28 Januari dengan 27,2 persen suara, mengungguli Haavisto dengan 25,8 persen. Dia juga memimpin Haavisto dalam survei, yang terbaru dengan selisih 6-8 poin persentase.

“Awal yang sangat bagus untuk malam ini. Rasanya bagus saat ini, tapi masih banyak suara yang harus dihitung,” kata Stubb setelah melihat hasil awal.

Haavisto tetap berharap. “Kami memulainya dari sedikit ketertinggalan, namun masih ada kemungkinan untuk mengejar perolehan suara pada hari pemilu,” ujarnya.

Pemungutan suara tersebut menandai era baru di Finlandia, yang selama beberapa dekade telah memilih presiden untuk mendorong diplomasi, khususnya dengan negara tetangganya Rusia, dan memilih untuk tidak bergabung dengan aliansi militer sehingga dapat meredakan ketegangan antara Moskow dan NATO.

Namun Finlandia berubah pikiran mengenai peran tersebut setelah invasi Rusia ke Ukraina pada tahun 2022, sebuah perubahan drastis yang menyebabkan negara tersebut bergabung dengan NATO pada bulan April tahun lalu.

Kini, di bawah payung keamanan aliansi Barat, presiden baru akan menggantikan Sauli Niinisto, yang pensiun setelah dua kali menjabat selama enam tahun. Ia mendapat julukan “Pembisik Putin” karena kedekatannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Pengganti Niinisto akan mempunyai peran sentral dalam menentukan kebijakan NATO di Finlandia, sekaligus memimpin kebijakan luar negeri dan keamanan secara keseluruhan melalui kerja sama yang erat dengan pemerintah dan sekaligus bertindak sebagai panglima tertinggi angkatan bersenjata.

Kandidat yang didukung Partai Hijau untuk asosiasi daerah pemilihan non-partisan Pekka Haavisto berbicara kepada wartawan setelah memberikan suaranya di Helsinki, Finlandia [Tom Little/Reuters]

Tidak ada hubungan dengan Rusia

Kedua kandidat tersebut merupakan pendukung kuat Ukraina dan pro-Eropa yang telah mengambil sikap keras terhadap Rusia dalam kampanye mereka.

Lauri, seorang pekerja IT berusia 36 tahun yang memberikan suaranya di Helsinki, menyebut Rusia sebagai tugas utama yang akan dihadapi presiden baru.

“Jelas, kita semua tahu bahwa kita berada dalam posisi yang sulit saat ini mengingat Rusia, seluruh gejolak yang terjadi di dunia saat ini. Jadi menurut saya itulah ancaman terbesar dan masalah terbesar yang kita hadapi,” katanya kepada Reuters pada hari Sabtu, tanpa menyebutkan nama kandidat pilihannya.

Dalam wawancara dengan Reuters bulan lalu, Stubb mengatakan tidak akan ada pilar Rusia dalam kebijakan luar negeri Finlandia untuk saat ini.

“Secara politik, tidak akan ada hubungan dengan presiden Rusia atau dengan pimpinan politik Rusia sampai mereka menghentikan perang di Ukraina,” katanya.

Stubb mendukung kerja sama NATO yang mendalam, seperti mengizinkan pengangkutan senjata nuklir melalui tanah Finlandia dan menempatkan beberapa pasukan NATO secara permanen di Finlandia. Namun dia tidak mendukung penyimpanan senjata nuklir di Finlandia.

“Terkadang, senjata nuklir merupakan jaminan perdamaian,” kata Stubb dalam sebuah debat pada hari Selasa.

Rusia telah mengancam Finlandia dengan pembalasan sebagai tanggapan atas keanggotaannya di NATO dan perjanjian kerja sama pertahanan yang ditandatangani dengan Amerika Serikat pada bulan Desember.

Haavisto, mantan menteri luar negeri yang juga menjabat sebagai negosiator perdamaian PBB dan dikenal sebagai pembela hak asasi manusia, menyerukan pendekatan yang lebih hati-hati.

Dia ingin mempertahankan larangan Finlandia terhadap senjata nuklir di wilayahnya dan menganggap pengerahan pasukan NATO secara permanen tidak diperlukan dalam situasi keamanan saat ini.

Sumber

Previous article“Jadilah valentineku” Timini menanggapi gadis yang menembakkan panah Cupid ke arahnya
Next article“Veekee James membuat suaminya tidak nyaman” Komedian Deeone
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.