Peningkatan aktivitas di sepanjang Selat Taiwan terjadi menjelang pemungutan suara pada 13 Januari.

Taiwan melaporkan melihat kapal perang Tiongkok di sekitar pulau dan pesawat melintasi garis tengah Selat Taiwan yang sensitif beberapa minggu sebelum pemilu di negara yang diperintah secara demokratis tersebut.

Pada hari Sabtu, Kementerian Pertahanan mengatakan dalam sebuah posting di X bahwa sejak pukul 1:30 siang (05:30 GMT) pihaknya telah mendeteksi pesawat tempur J-10, J-11 dan J-16 serta pesawat peringatan dini Tiongkok yang beroperasi di wilayah udara. di utara, tengah dan barat daya Taiwan.

Sepuluh pesawat melintasi Selat Taiwan, atau wilayah di sekitarnya, bekerja sama dengan kapal perang Tiongkok untuk melakukan “patroli kesiapan tempur bersama”, kata kementerian itu, seraya menambahkan bahwa angkatan bersenjata Taiwan telah mengambil langkah-langkah untuk meresponsnya.

Peningkatan aktivitas militer Tiongkok di Selat Taiwan terjadi hanya beberapa minggu sebelum Taipei menuju tempat pemungutan suara.

Awal bulan ini, kementerian pertahanan juga melihat kapal perang dan sebuah balon di dekat pulau itu pada malam hari. Meskipun Beijing telah mengirimkan pesawat tempur dan kapal ke sekitar Taiwan hampir setiap hari, aktivitas malam hari oleh pesawat Tiongkok dan kemunculan balon jarang terjadi.

Taiwan yang diperintah secara demokratis, yang diklaim Tiongkok sebagai wilayahnya, telah mengeluh selama bertahun-tahun atas patroli dan latihan militer rutin Tiongkok di dekat pulau itu.

Beijing belum mengomentari aktivitas militer baru-baru ini di dekat Taiwan. Namun sebelumnya mereka menggambarkan hal itu bertujuan untuk mencegah “kolusi” antara separatis Taiwan dan Amerika Serikat, dan melindungi integritas wilayah Tiongkok.

Ketegangan menjelang pemilu

Menjelang pemilihan presiden dan parlemen pada 13 Januari, para analis mengatakan Tiongkok menjalankan kampanye multi-cabang untuk mencoba mencegah Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa agar tidak terpilih kembali.

Beijing ingin partai oposisi Kuomintang (KMT) menang karena partai tersebut mengupayakan hubungan yang lebih bersahabat dengan Tiongkok. Namun jajak pendapat menunjukkan Wakil Presiden Lai Ching-te dan pasangannya Hsiao Bi-khim dari DPP memimpin.

Tiongkok menolak untuk terlibat dalam dialog dengan DPP, yang diklaim oleh Partai Komunis Tiongkok (PKT) sebagai “separatis”. DPP menolak tuduhan tersebut dan mengatakan bahwa rakyat Taiwan berhak memilih pemimpin dan masa depan mereka.

Beijing juga menargetkan individu dan tokoh masyarakat di Taiwan melalui kampanye daring dan pemeriksaan pajak, guna memengaruhi cara mereka memilih.

Ai-Men Lau, seorang analis riset di organisasi Doublethink Lab yang berbasis di Taiwan, yang melacak operasi pengaruh Tiongkok yang jahat dan kampanye disinformasi serta dampaknya, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa meskipun sulit untuk melacak sebagian besar konten secara langsung ke Di Tiongkok, seringkali terdapat tanda-tanda yang menunjukkan arah tersebut.

“Kami melihat RRT semakin banyak menggunakan suara-suara Taiwan seperti jurnalis, perwakilan lokal, dan influencer media sosial untuk menyampaikan pesan mereka,” tambahnya, menggunakan akronim dari Republik Rakyat Tiongkok.

Sementara itu, otoritas pemerintah di Taiwan telah menempatkan wilayah tersebut dalam kewaspadaan tinggi terhadap aktivitas Tiongkok, baik militer maupun politik, menjelang pemilu.

Meskipun kampanye telah berjalan dengan sangat baik, cara pemerintah selanjutnya menangani hubungan dengan Tiongkok masih menjadi perdebatan utama.



Sumber

Previous articleUnduh AS Color nº 166
Next articleUnduh AS Color nº 459
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here