Iran tidak pernah bermaksud berperang di wilayah tersebut, kata menteri luar negeri Iran saat berkunjung ke Lebanon untuk membahas perang Israel di Gaza dan dampaknya terhadap keamanan regional.

“Iran dan Lebanon menegaskan bahwa perang bukanlah solusi, dan kami sama sekali tidak pernah berupaya memperluasnya,” kata Menteri Luar Negeri Hossein Amir-abdollahian pada konferensi pers bersama Abdallah Bou Habib, menteri luar negeri Lebanon, di Beirut pada hari Sabtu.

Namun, ia mengancam bahwa setiap serangan luas yang dilakukan Israel terhadap Lebanon akan menjadi “hari terakhir” Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu.

Kunjungannya ke Beirut terjadi ketika Amerika Serikat dan Israel terus menyalahkan Iran dan kelompok bersenjata sekutunya di Irak, Suriah, Lebanon, dan Yaman karena meningkatkan ketegangan di kawasan melalui serangan terhadap sasaran AS dan Israel.

“Setelah berbulan-bulan agresi rezim Zionis [Israel] di Gaza dan Tepi Barat, Tel Aviv belum mencapai satu pun tujuan yang ditetapkan,” kata Amir-abdollahian kepada wartawan.

“Keberlanjutan dukungan Amerika terhadap rezim Zionis dan Netanyahu tidak akan membuahkan hasil kecuali kekalahan akhir,” katanya.

Dalam kunjungannya, diplomat Iran tersebut bertemu dengan Perdana Menteri Lebanon Najib Mikati, ketua Parlemen Lebanon, Ziad Nakhale, sekretaris jenderal Gerakan Jihad Islam, dan beberapa pejabat Hamas. Dia juga bertemu dengan pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah.

'Masalah Arab yang membutuhkan solusi Arab'

Setelah pertemuannya di Lebanon, Amir-abdollahian dijadwalkan mengunjungi ibu kota Suriah, Damaskus, di mana Iran juga diduga memiliki pengaruh terhadap kelompok lain. Dia kemudian dijadwalkan berangkat ke Qatar, yang selama ini menjadi mediator utama antara Israel dan Hamas.

Beberapa analis politik memandang kunjungan menteri luar negeri Iran ke Lebanon dan negara-negara regional lainnya sebagai cara untuk mempengaruhi hasil negosiasi perang Gaza.

Iran tidak diwakili di Arab Saudi pada pertemuan hari Kamis, di mana para menteri dari negara-negara Arab membahas inisiatif untuk Gaza setelah perang berakhir.

“Menariknya, pengecualian Iran dan masuknya Qatar adalah sesuatu yang harus kita perhatikan karena Saudi mengatakan bahwa ini adalah masalah Arab yang memerlukan solusi Arab. Iran, tentu saja, ingin menentukan apa yang akan terjadi setelah perang usai,” kata Mehran Kamrava, seorang analis politik, kepada Al Jazeera.

Pada hari Sabtu, Amir-abdollahian mengatakan solusi politik adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri konflik Gaza, dan Teheran sedang melakukan pembicaraan dengan Riyadh mengenai masalah ini.

Perdana Menteri sementara Lebanon Najib Mikati, kanan, dan Menteri Luar Negeri Iran Hossein Amir-abdollahian di Beirut, Lebanon [File: Mohamed Azakir/Reuters]

Melaporkan dari Beirut, Zeina Khodr dari Al Jazeera mengatakan ini adalah perjalanan ketiga menteri luar negeri Iran ke wilayah tersebut sejak perang dimulai dan, kali ini, dia menekankan bahwa rakyat Palestina sendiri yang harus memutuskan masa depan mereka.

Selain itu, Khodr menegaskan, kunjungannya ke Lebanon juga bertepatan dengan ancaman Israel untuk memperluas serangannya terhadap Hizbullah jika tidak mendapatkan jaminan keamanan di sepanjang perbatasan.

Setelah 17 tahun relatif tenang di sepanjang perbatasan Israel-Lebanon, Hizbullah dan tentara Israel mulai melancarkan serangan di wilayah tersebut pada tanggal 8 Oktober, sehari setelah Hamas menyerang Israel selatan, menewaskan sekitar 1.100 orang di sana, dan Israel melancarkan serangan tanpa henti di Gaza. yang telah menewaskan lebih dari 28.000 warga Palestina.

Para pejabat Hizbullah mengatakan mereka akan berhenti menyerang pos militer Israel ketika serangan Israel di Gaza berakhir.

Pada hari Jumat, Amir-abdollahian mengatakan kepada wartawan di Beirut bahwa “Hizbullah dan perlawanan di Lebanon telah dengan berani dan bijaksana menjalankan peran mereka yang bersifat menghalangi dan efektif”.

Dia mengatakan Teheran akan melanjutkan “dukungan kuatnya terhadap perlawanan di Lebanon, karena kami menganggap keamanan Lebanon sebagai keamanan Iran dan kawasan”.



Sumber

Previous article'The Bear' Dibuka Kembali untuk Musim 3 pada bulan Juni
Next articleMariah Carey, Cher, Sinéad O'Connor Diantara Nominasi Rock & Roll Hall of Fame 2024
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.