Betlehem, menduduki Tepi Barat – Saat Natal, Noha Helmi Tarazi biasanya menghiasi rumahnya dengan pohon besar yang ia gambarkan sebagai simbol cahaya dan kegembiraan.

Wanita berusia 87 tahun ini menyiapkan rumah untuk keluarganya, yang berkumpul di sini setiap tahun, dan membuat manisan Natal serta makanan besar yang meriah. Dia biasanya meletakkan hadiah di bawah pohon Natal untuk cucu-cucunya, dengan hati-hati membungkusnya dan memberi label dengan nama mereka.

Tahun ini, tidak ada yang akan berkumpul di rumahnya. Bahkan anak-anak pun tidak ingin merayakannya, katanya.

“Tidak ada lagi kegembiraan yang tersisa di hati kami,” katanya.

Di tempat kelahiran Yesus Kristus, perayaan Natal ditunda. Keputusan untuk membatalkan Natal bukanlah keputusan yang mudah, namun ini adalah keputusan yang menyatukan gereja dan komunitas di sini, untuk menunjukkan solidaritas mereka terhadap rakyat Palestina yang menghadapi pemboman Israel dan pengepungan total di Jalur Gaza.

Pemboman dan tembakan artileri Israel telah menewaskan lebih dari 20.000 orang di Gaza sejak perang dimulai pada 7 Oktober, termasuk sedikitnya 8.000 anak-anak. Lebih dari 300 orang juga telah terbunuh di Tepi Barat yang diduduki, baik oleh tentara Israel atau oleh pemukim yang sering menyerang dengan perlindungan dari pasukan Israel.

Perang telah menyebabkan pariwisata di Betlehem – yang merupakan landasan perekonomiannya – terhenti pada saat puncak perekonomian biasanya terjadi. Di mana pengunjung dari seluruh dunia biasanya memadati pasar Betlehem saat Natal, jalanan lengang tahun ini.

Namun meski ada turis, tidak ada perayaan di antara penduduk Betlehem, banyak di antara mereka memiliki anggota keluarga dekat di Gaza.

“Bagaimana kita bisa merayakan Natal di tengah perang genosida ini?” tanya Tarazi, yang dikenal oleh orang-orang terdekatnya sebagai Um Shadi. “Bagaimana kita bisa merayakannya ketika masyarakat di Gaza kesulitan mendapatkan makanan hanya satu kali sehari?”

Um Shadi di rumahnya dekat Betlehem di Tepi Barat yang diduduki. Dia telah kehilangan dua saudara kandungnya selama perang di Gaza dan sepertiganya terluka parah akibat serangan udara [Munjed Jadou/Al Jazeera]

Gambaran dan berita tentang penderitaan di Gaza akibat pemboman dan invasi darat Israel yang tiada henti terlalu berlebihan baginya. Um Shadi, yang keluarganya tinggal di Kota Gaza, mengatakan dia sangat terganggu oleh video orang-orang yang melarikan diri ke laut dan dipaksa merebus air laut agar bisa diminum.

Dia dibesarkan di lingkungan Remal di Kota Gaza dan tinggal di sana selama usia 20-an pada tahun 1960-an. Dia memiliki “kenangan indah tentang laut”, tempat dia biasa berenang di malam hari. Orang-orang hidup dalam damai, katanya.

Hidup menjadi lebih sulit setelah ia lulus dengan gelar sarjana sastra Inggris dari Universitas Kairo pada tahun 1967. Ia tidak dapat kembali ke Gaza karena wilayah tersebut diduduki oleh Israel pada tahun itu, dan sebaliknya, ia menghabiskan 10 tahun berikutnya di Libya, tempat saudara-saudaranya juga tinggal. tinggal dan di mana dia bertemu suaminya.

Dia akhirnya kembali ke Tepi Barat yang diduduki, di mana dia membangun rumahnya dan membangun ritual Natal bersama keluarganya – sebuah tradisi yang akan dia lewati tahun ini.

'Natal ini, semoga Tuhan mengampuni mereka'

Semua tanda-tanda Natal telah hilang dari jalanan dan rumah-rumah di Betlehem. Biasanya masyarakat berduyun-duyun ke Manger Square yang dihiasi dekorasi untuk menyaksikan kembang api. Semua itu tidak akan terjadi tahun ini.

Banyak sekali masyarakat di Betlehem dan sekitarnya yang mempunyai saudara di Gaza. Um Shadi sendiri telah kehilangan saudara laki-laki dan perempuannya sejak perang dimulai.

Kakak laki-lakinya meninggal pada 17 Oktober setelah tidak dapat menjalani operasi kandung empedu yang menyelamatkan nyawa karena pemboman udara terhadap rumah sakit di Jalur Gaza.

Beberapa hari kemudian, salah satu saudara perempuannya tewas dalam serangan udara di Gereja Ortodoks Yunani St Porphyrius, tempat keluarga tersebut berlindung. Saudari lainnya kehilangan satu kakinya dalam pemboman yang sama.

Um Shadi
Um Shadi melihat foto saudara perempuannya yang terbunuh dalam serangan udara di sebuah gereja Ortodoks Yunani di Gaza tempat dia berlindung dari pemboman Israel [Munjed Jadou/Al Jazeera]

Selalu sulit untuk bertemu keluarganya, bahkan sebelum perang, namun sekarang dia bahkan hampir tidak dapat berbicara dengan mereka karena pemadaman telekomunikasi di Gaza.

Um Shadi tidak dapat menghadiri pemakaman saudari lain di daerah kantong tersebut sebelum perang karena dia tidak diberikan izin untuk bepergian ke sana. Sebaliknya, keponakannya harus merekam video upacara tersebut untuknya.

Di tahun-tahun yang lebih membahagiakan, beberapa warga Kristen dari Gaza bisa mendapatkan izin dari pemerintah Israel untuk melakukan perjalanan dari Gaza ke Betlehem pada hari Natal – sesuatu yang sering dilakukan oleh saudara perempuan dan temannya, Rose, katanya.

“Saudara perempuan saya biasa mengunjungi saya, dan saya ucapkan pada hari Natal tahun ini, semoga Tuhan mengampuni mereka.”

Penderitaan karena tidak bisa berkomunikasi dengan keluarganya di Gaza sungguh tak tertahankan, tambahnya. Hal ini telah membawanya ke “ambang keputusasaan”.

Natal dulunya adalah satu-satunya peristiwa gembira yang dapat diandalkan oleh semua orang setiap tahunnya, kata Um Shadi. Sekarang, hal itu juga sudah hilang.

Sumber

Previous articleApakah Josh Rose Masih Menikah dengan Bintang Graveyard Carz, Allysa Rose Worman? Wiki, Bio, Kekayaan Bersih, Suami, Cerai
Next articleAS mengatakan pihaknya menjatuhkan drone Houthi, karena Inggris mencap Iran sebagai 'pengaruh jahat'
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here