Kharon yang berbasis di Los Angeles melaporkan pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan terhadap warga Uighur di Tiongkok dan minoritas Muslim lainnya.

Tiongkok telah menjatuhkan sanksi terhadap perusahaan riset Amerika Serikat yang memantau hak asasi manusia di wilayah barat laut Xinjiang.

Tiongkok mengumumkan pada Selasa malam bahwa perusahaan penelitian dan analisis data yang berbasis di Los Angeles, Kharon dan dua analis utamanya kini dilarang masuk. Perusahaan ini telah banyak melaporkan klaim bahwa Beijing melakukan pelanggaran hak asasi manusia terhadap warga Uighur dan kelompok minoritas Muslim lainnya.

Direktur investigasi Edmund Xu dan Nicole Morgret, seorang analis hak asasi manusia yang berafiliasi dengan Pusat Studi Pertahanan Lanjutan, disebut sebagai dua analis yang dilarang dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh juru bicara Kementerian Luar Negeri Tiongkok Mao Ning.

Aset atau properti apa pun yang dimiliki oleh perusahaan atau individu di Tiongkok akan dibekukan. Organisasi dan individu di Tiongkok dilarang melakukan transaksi atau bekerja sama dengan mereka.

Pernyataan tersebut mengatakan bahwa sanksi tersebut merupakan pembalasan atas kontribusi Kharon terhadap laporan pemerintah AS mengenai hak asasi manusia di Xinjiang.

Warga Uighur dan penduduk asli lainnya di wilayah tersebut memiliki hubungan agama, bahasa dan budaya yang sama dengan masyarakat yang tersebar di Asia Tengah dan telah lama membenci kontrol keras Partai Komunis Tiongkok dan upaya untuk mengasimilasi mereka dengan kelompok etnis mayoritas Han.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan pada bulan Juni 2022, Morgret menulis: “Pemerintah Tiongkok sedang melakukan upaya bersama untuk melakukan industrialisasi di Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang (XUAR), yang telah menyebabkan semakin banyak perusahaan yang mendirikan operasi manufaktur di sana.”

“Kebijakan industri yang dikontrol secara terpusat ini adalah alat utama dalam upaya pemerintah untuk secara paksa mengasimilasi warga Uighur dan masyarakat Turki lainnya melalui institusi rezim kerja paksa,” tambahnya.

Laporan-laporan tersebut diambil dari berbagai sumber termasuk media independen, organisasi non-pemerintah dan kelompok-kelompok yang mungkin menerima hibah komersial dan pemerintah atau pendanaan dari luar lainnya.

Kondisi yang sulit

Tiongkok telah lama membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia di Xinjiang, dan mengatakan bahwa jaringan fasilitas serupa penjara berskala besar yang dilewati ratusan ribu warga Muslim dimaksudkan hanya untuk menghilangkan kecenderungan kekerasan dan ekstremis serta mengajari mereka keterampilan kerja.

Mantan narapidana menggambarkan kondisi keras yang diberlakukan tanpa proses hukum dan menuntut agar mereka mencela budaya mereka dan memuji Presiden Xi Jinping dan Partai Komunis setiap hari.

Tiongkok mengatakan semua kamp tersebut kini ditutup, namun banyak mantan narapidana dilaporkan telah dijatuhi hukuman penjara yang lama di tempat lain. Akses ke wilayah tersebut bagi jurnalis, diplomat, dan lainnya dikontrol dengan ketat, begitu pula pergerakan ke luar wilayah oleh warga Uighur, Kazak, dan minoritas Muslim lainnya.

“Dengan mengeluarkan laporan tersebut, Amerika Serikat sekali lagi menyebarkan cerita palsu mengenai Xinjiang dan secara ilegal memberikan sanksi kepada pejabat dan perusahaan Tiongkok dengan alasan apa yang disebut sebagai masalah hak asasi manusia,” kata Mao seperti dikutip.

“Jika Amerika Serikat menolak untuk mengubah haluan, Tiongkok tidak akan bergeming dan akan merespons dengan cara yang sama,” kata Mao kepada wartawan pada konferensi pers sebelumnya.

AS telah memberlakukan larangan visa dan berbagai sanksi lainnya terhadap puluhan pejabat Tiongkok dan kota semi-otonom Hong Kong, termasuk mantan menteri pertahanan negara tersebut, yang menghilang dalam keadaan yang belum dapat dijelaskan oleh Tiongkok.

Menteri luar negeri Tiongkok juga diganti pada tahun ini tanpa ada kabar mengenai nasibnya, sehingga memicu spekulasi bahwa pemimpin partai dan kepala negara seumur hidup Xi sedang melakukan pembersihan terhadap pejabat yang dicurigai bekerja sama dengan pemerintah asing atau sekadar menunjukkan kurangnya loyalitas kepada pemimpin paling otoriter Tiongkok. sejak Mao Zedong.

Belum jelas sejauh mana hubungan Xu atau Morgret, jika ada, dengan pemerintah AS.

Sumber

Previous articlePembuat Taruhan Everton vs Man City Alan Brasil ditingkatkan di talkSPORT BET
Next articleAnalisis: Di Laut Merah, AS tidak punya pilihan bagus melawan Houthi
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here