Draf dokumen yang menguraikan pembatasan menyebabkan kehebohan besar ketika saham-saham teknologi anjlok, membuat investor panik.

Pihak berwenang Tiongkok mengatakan mereka mungkin akan merevisi peraturan game online yang baru dirancang segera setelah rencana pembatasan tersebut menyebabkan perusahaan teknologi besar merugi miliaran dolar.

CCTV penyiar negara melaporkan pada hari Sabtu bahwa pihak berwenang telah mendengar “kekhawatiran dan pendapat yang diajukan oleh semua pihak”, menambahkan bahwa “Administrasi Pers dan Publikasi Negara akan mempelajarinya dengan hati-hati dan selanjutnya merevisi dan memperbaikinya”, mengacu pada regulator media.

Pihak berwenang merilis rancangan pada hari Jumat dengan berbagai peraturan dan regulasi yang bertujuan untuk membatasi pengeluaran online dan hadiah dalam video game.

Dampaknya langsung terasa, memberikan pukulan besar terhadap pasar game terbesar di dunia. Investor mengalami keterpurukan, yang menyebabkan hilangnya nilai pasar sebesar $80 miliar dari dua perusahaan terbesar Tiongkok, pemimpin industri Tencent Holdings dan Netease.

Menurut aturan baru, game online akan dilarang memberikan hadiah kepada pemain jika mereka login setiap hari, jika mereka membelanjakan uangnya untuk pertama kali, atau jika mereka membelanjakan beberapa kali untuk sebuah game secara berturut-turut. Semuanya merupakan mekanisme insentif umum dalam game online.

CCTV melaporkan bahwa regulator sekarang dapat mengubah kata-kata di bagian rancangan aturan yang membatasi kemampuan untuk mendorong login harian dan isi ulang dompet.

Tiongkok menjadi semakin keras terhadap video game selama bertahun-tahun.

Langkah besar pertamanya terhadap sektor game terjadi pada tahun 2021, ketika Beijing menetapkan batas waktu bermain yang ketat untuk anak di bawah 18 tahun dan menangguhkan persetujuan video game baru selama sekitar delapan bulan, dengan alasan kekhawatiran akan kecanduan game.

Akibat tindakan keras tersebut, tahun 2021 dan 2022 menjadi tahun tersulit dalam sejarah industri game Tiongkok karena total pendapatannya menyusut untuk pertama kalinya.

Tiongkok merevisi pendiriannya tahun lalu dan mulai menyetujui permainan baru lagi, namun regulator terus mengarahkan perhatian mereka untuk membatasi waktu anak-anak bermain dalam permainan dan jumlah uang yang mereka keluarkan.

Sebagai bagian dari rancangan hari Jumat, yang menandakan batasan paling ketat, game juga dilarang menawarkan fitur undian berbasis probabilitas kepada anak di bawah umur, dan mengizinkan lelang item game virtual.

Aturan baru ini mencerminkan kekhawatiran Beijing terhadap data pengguna, yang mengharuskan penerbit game menyimpan server mereka di Tiongkok.

Rancangan tersebut muncul ketika pasar video game Tiongkok telah kembali tumbuh tahun ini seiring dengan peningkatan pendapatan domestik sebesar 13 persen menjadi 303 miliar yuan ($42,6 miliar), menurut asosiasi industri CGIGC.

Karena besarnya ukuran dan dampak yang ditimbulkan oleh raksasa game Tiongkok, pasar video game global juga dapat terkena dampaknya dalam jangka panjang.

Beberapa pengembang video game Amerika dan Eropa melihat sahamnya terpukul setelah pengumuman hari Jumat, namun kerugiannya kecil jika dibandingkan dengan kejatuhan Tencent sebesar 16 persen. Berita hari Jumat menghapus sekitar $54 miliar dari nilai saham perusahaan, menurut Bloomberg News.

Pemerintah sedang mencari komentar publik mengenai peraturan tersebut paling lambat tanggal 22 Januari.

Sumber

Previous articleMantan PM Palestina Fayyad: 'PLO harus memperluas cakupannya hingga mencakup Hamas'
Next articleGM menghentikan penjualan Chevy Blazer EV setelah masalah perangkat lunak awal
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here