Pemilihan presiden dan parlemen Taiwan pada 13 Januari diperkirakan akan membentuk hubungan Taiwan dengan Beijing.

Tiongkok menuduh Taiwan dengan sengaja “meningkatkan” ancaman militer dari Beijing demi perolehan suara menjelang pemilu di pulau itu pada bulan Januari.

“Partai Progresif Demokrat [DPP] pihak berwenang sengaja membesar-besarkan apa yang disebut sebagai 'ancaman militer dari daratan' dan membesar-besarkan ketegangan,” kata juru bicara Kementerian Pertahanan Nasional Tiongkok Wu Qian pada hari Kamis.

“Ini sepenuhnya untuk mencari keuntungan elektoral,” tambahnya, seraya menuduh Taiwan menggunakan “pedoman pemilu yang lazim untuk memicu konfrontasi dan memanipulasi pemilu”.

Pada hari Kamis, Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan mengatakan pihaknya mendeteksi 12 pesawat militer Tiongkok terbang di atas Selat Taiwan, garis median sensitif yang memisahkan Taiwan dari Tiongkok.

Tiongkok telah mengirim pesawat tempur dan kapal ke sekitar Taiwan hampir setiap hari, dan Taipei melaporkan peningkatan aktivitas militer Beijing di Selat Taiwan sebelum pemilu 13 Januari.

Tiongkok mengklaim Taiwan yang diperintah secara demokratis sebagai wilayahnya sendiri. Pemilihan presiden dan parlemen diperkirakan akan membentuk hubungan Taiwan dengan Beijing.

Salah satu tema utama menjelang pemungutan suara yang diawasi ketat adalah bagaimana calon presiden akan menangani hubungan dengan Tiongkok.

Pemerintah Tiongkok tidak menyukai kandidat DPP, Wakil Presiden saat ini Lai Ching-te, karena percaya bahwa dia adalah seorang separatis dan menolak seruannya untuk melakukan pembicaraan.

Para pejabat Taiwan telah berulang kali menyampaikan kekhawatiran mengenai campur tangan pemilu dan misinformasi karena Beijing, dalam empat tahun terakhir, telah meningkatkan tekanan militer untuk menegaskan klaim kedaulatannya.

Dalam presentasi kebijakan yang disiarkan televisi pada hari Selasa, Lai menegaskan kembali peringatan akan adanya campur tangan pemilu oleh Beijing.

“Lebih mudah membeli atau menipu daripada merampok,” kata Lai, seraya menuduh oposisi Kuomintang (KMT) “meminjam kekuatan Tiongkok untuk mendapatkan kekuasaan”.

Kandidat KMT Hou Yu-ih, yang berjanji untuk menciptakan hubungan lebih dekat dengan Beijing, menyebut pemilu tersebut sebagai pilihan “antara perang dan perdamaian”.

Hou Yu-ih, calon presiden Taiwan, dari partai oposisi utama KMT, di New Taipei City [Ann Wang/Reuters]

Wu, juru bicaranya, juga mengatakan Tentara Pembebasan Rakyat Tiongkok mengetahui dengan baik gerakan militer Taiwan.

“Kami akan, seperti biasa, mengambil semua tindakan yang diperlukan untuk secara tegas mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas wilayah,” tambahnya.

Wu menolak mengomentari balon Tiongkok yang dilaporkan Taiwan melayang melintasi garis tengah selat, yang sebelumnya berfungsi sebagai penghalang tidak resmi antara kedua belah pihak.

Sumber

Previous articleNFL Week 17 expert picks and odds for Ravens vs. Dolphins, Lions vs. Cowboys and every other game
Next articleKedutaan Israel menarik video 'tidak pantas' yang membayangkan serangan Hamas ke Seoul
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here