Montreal, Kanada – Para aktivis hak asasi manusia menuduh pemerintahan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menyesatkan masyarakat atas penjualan senjata ke Israel, yang mendapat pengawasan lebih ketat di tengah pemboman Israel yang mematikan di Gaza.

Permasalahannya adalah undang-undang yang melarang pemerintah mengekspor peralatan militer ke pihak asing jika ada risiko peralatan tersebut dapat digunakan dalam pelanggaran hak asasi manusia.

Namun celah peraturan, ditambah dengan kurangnya kejelasan mengenai apa yang dikirim Kanada ke Israel, telah mempersulit upaya untuk mengakhiri transfer tersebut.

Puluhan kelompok masyarakat sipil Kanada bulan ini mendesak Trudeau akan mengakhiri ekspor senjata ke Israel, dengan alasan hal itu melanggar hukum Kanada dan internasional karena senjata tersebut dapat digunakan di Jalur Gaza.

Namun dalam menghadapi tekanan yang meningkat sejak perang Israel di Gaza dimulai pada tanggal 7 Oktober, Kementerian Luar Negeri Kanada berusaha meremehkan peran negara dalam membantu Israel membangun persenjataannya.

“Urusan Global Kanada dapat mengonfirmasi bahwa Kanada belum menerima permintaan apa pun, dan oleh karena itu tidak mengeluarkan izin apa pun, untuk sistem senjata lengkap untuk senjata konvensional atau senjata ringan ke Israel selama lebih dari 30 tahun,” kata departemen tersebut kepada Al Jazeera melalui email pada hari Jumat. .

“Izin yang diberikan sejak 7 Oktober 2023 adalah untuk ekspor peralatan tidak mematikan.”

Namun para aktivis mengatakan angka ini salah menggambarkan total volume ekspor militer Kanada ke Israel, yang berjumlah lebih dari $15 juta ($21,3 juta Kanada) pada tahun 2022, menurut angka pemerintah sendiri.

Hal ini juga menyoroti kurangnya transparansi negara ini dalam hal transfer dana.

“Perusahaan Kanada sudah mengekspor [$84m, $114m Canadian] mengirimkan barang-barang militer ke Israel sejak tahun 2015 ketika pemerintahan Trudeau terpilih,” kata Michael Bueckert, wakil presiden Kanada untuk Keadilan dan Perdamaian di Timur Tengah, sebuah kelompok advokasi.

“Dan mereka terus menyetujui ekspor senjata sejak 7 Oktober meskipun ada risiko genosida di Gaza,” kata Bueckert kepada Al Jazeera.

“Karena tidak mampu mempertahankan kebijakannya sendiri, pemerintah ini menyesatkan warga Kanada dengan berpikir bahwa kami sama sekali tidak mengekspor senjata ke Israel. Ketika warga Kanada semakin menuntut agar pemerintah mereka menerapkan embargo senjata terhadap Israel, para politisi berusaha berpura-pura bahwa perdagangan senjata tidak ada.”

Kurang informasi

Meskipun Kanada mungkin tidak mentransfer sistem persenjataan lengkap ke Israel, kedua negara menikmati “hubungan perdagangan senjata yang konsisten”, kata Kelsey Gallagher, peneliti di Project Ploughshares, sebuah lembaga penelitian perdamaian.

Sebagian besar ekspor militer Kanada ke Israel datang dalam bentuk suku cadang dan komponen. Ini biasanya terbagi dalam tiga kategori, jelas Gallagher: peralatan elektronik dan luar angkasa; ekspor dan komponen kedirgantaraan militer; dan terakhir, bom, rudal, roket, serta bahan peledak dan komponen militer secara umum.

Namun di luar kategori luas ini, yang diperoleh dengan memeriksa laporan domestik dan internasional Kanada mengenai ekspor senjata, Gallagher mengatakan masih belum jelas “apa sebenarnya teknologi tersebut”.

“Kami tidak tahu perusahaan mana yang mengekspornya. Kami tidak tahu persis apa kegunaan akhirnya,” katanya kepada Al Jazeera.

Urusan Global Kanada tidak segera menanggapi pertanyaan Al Jazeera tentang “peralatan tidak mematikan” apa yang telah disetujui pemerintah untuk diekspor ke Israel sejak 7 Oktober.

“Apa artinya ini? Tidak ada yang tahu karena tidak ada definisi mengenai hal tersebut dan hal tersebut bisa jadi disebabkan oleh banyak hal,” kata Henry Off, seorang pengacara yang berbasis di Toronto dan anggota dewan dari kelompok Pengacara Kanada untuk Hak Asasi Manusia Internasional (CLAIHR).

Pengacara dan aktivis hak asasi manusia juga menduga komponen militer Kanada mencapai Israel melalui Amerika Serikat, termasuk untuk dipasang di jet tempur seperti pesawat F-35.

Namun transfer ini sulit dilacak karena kesepakatan yang telah berlangsung selama puluhan tahun antara Kanada dan AS – Perjanjian Bagi Hasil Pertahanan tahun 1956 – telah menciptakan “seperangkat celah yang unik dan komprehensif yang memungkinkan transfer senjata Kanada ke AS”, kata Gallagher.

“Ekspor ini diperlakukan tanpa transparansi. Tidak ada peraturan atau pelaporan mengenai transfer komponen militer buatan Kanada ke AS, termasuk komponen yang dapat ditransfer kembali ke Israel,” katanya.

Hasilnya, tambahnya, adalah “sangat sulit untuk mempertanyakan transfer dana yang bermasalah jika kita tidak memiliki informasi untuk melakukannya”.

Hukum domestik, internasional

Meskipun terdapat hambatan-hambatan ini, para pembela hak asasi manusia Kanada menekan pemerintah untuk mengakhiri penjualan senjatanya ke Israel, khususnya mengingat serangan militer Israel yang terus berlanjut di Gaza.

Hampir 28.000 warga Palestina telah terbunuh selama empat bulan terakhir dan para pembela hak asasi manusia telah dengan cermat mendokumentasikan dampak pemboman tanpa pandang bulu yang dilakukan Israel, dan kehancuran besar-besaran di daerah kantong tersebut. Pengadilan tinggi dunia, Mahkamah Internasional, bulan lalu juga memutuskan bahwa warga Palestina di Gaza menghadapi risiko genosida yang masuk akal.

Dengan latar belakang tersebut, penghapusan transfer senjata ke Israel secara efektif merupakan tuntutan bagi “Kanada [to] mematuhi hukumnya sendiri”, kata Off, pengacara Toronto.

Hal ini karena Undang-Undang Izin Ekspor dan Impor Kanada mewajibkan menteri luar negerinya untuk “menolak permohonan izin ekspor dan perantara untuk barang-barang dan teknologi militer … jika ada risiko besar bahwa barang-barang tersebut akan merusak perdamaian dan keamanan”.

Menteri juga harus menolak ekspor jika “dapat digunakan untuk melakukan atau memfasilitasi pelanggaran serius terhadap undang-undang kemanusiaan dan hak asasi manusia internasional” atau dalam “tindakan kekerasan berbasis gender yang serius atau tindakan kekerasan serius terhadap perempuan dan anak-anak”, undang-undang tersebut menyatakan .

Sementara itu, Kanada juga merupakan pihak dalam Perjanjian Perdagangan Senjata (ATT), sebuah pakta PBB yang melarang pengiriman senjata jika negara-negara mengetahui bahwa senjata tersebut dapat digunakan dalam genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan, kejahatan perang dan pelanggaran hukum internasional lainnya.

Namun menurut Off, meskipun daftar pelanggaran hak asasi manusia Israel semakin meningkat sejak 7 Oktober, Kanada “telah menyetujui transfer barang dan teknologi militer yang mungkin dapat memicu” pelanggaran tersebut.

Akhir bulan lalu, Pengacara Hak Asasi Manusia Internasional Kanada menulis surat kepada Menteri Luar Negeri Kanada Melanie Joly yang meminta agar transfer tersebut segera dihentikan. Kelompok tersebut mengatakan akan mempertimbangkan langkah selanjutnya, termasuk kemungkinan tindakan hukum, jika tindakan tidak diambil.

'Dibutuhkan sebuah desa'

Meski begitu, Kanada bersikeras bahwa mereka mempertahankan salah satu rezim kontrol ekspor senjata terkuat di dunia.

Ketika ditanya apakah pemerintahnya bermaksud mengakhiri transfer senjata ke Israel, Trudeau mengatakan di Parlemen pada tanggal 31 Januari bahwa Kanada “menempatkan hak asasi manusia dan perlindungan hak asasi manusia sebagai pusat dari semua pengambilan keputusan kami”.

“Hal ini selalu terjadi dan kami konsisten dalam memastikan bahwa kami bertanggung jawab dalam melakukan hal tersebut. Kami akan terus seperti itu,” kata perdana menteri.

Gallagher, di Project Ploughshares, mengatakan kepada Al Jazeera, bagaimanapun, bahwa Kanada mempertahankan “tingkat izin” dalam memilih negara mana yang akan dipersenjatai, termasuk Israel.

“Lebih dari [27,000] Warga Palestina terbunuh, sebagian besar warga sipil; sebagian besar Jalur Gaza hancur total,” katanya, mengacu pada serangan Israel. “Ini jelas merupakan operasi yang tidak dilakukan dalam batas-batas hukum humaniter internasional, yang seharusnya mewarnai penilaian risiko yang dilakukan oleh pejabat Kanada.”

Menghancurkan rumah-rumah di kamp pengungsi Al Bureij, Gaza, pada 7 Februari 2024 [Mohammed Saber/EPA]

Meskipun ekspor senjata Kanada ke pemerintah Israel tidak ada apa-apanya jika dibandingkan dengan negara-negara lain – terutama AS, yang mengirimkan bantuan militer miliaran dolar ke Israel setiap tahunnya – Off mengatakan, “Perbedaan apa pun berarti perbedaan.”

“Dibutuhkan sebuah desa untuk membuat instrumen kematian ini dan akan ada perbedaan jika kita menghentikan kontribusi Kanada,” katanya kepada Al Jazeera, seraya menambahkan bahwa tekanan terhadap Kanada juga mengirimkan pesan ke negara-negara lain “yang berpotensi membantu dan bersekongkol dalam pembantaian Israel.” dari Gaza”.

“Jika Anda mengirim senjata ke negara-negara yang melakukan pelanggaran serius terhadap hukum humaniter internasional, Anda akan dimintai pertanggungjawaban.”

Sumber

Previous articleSaya ditemukan oleh Tunde Ednut, bukan D'Prince – Ruger
Next articleThe Chiefs Mungkin Memiliki Taylor Swift… Tapi 49ers Memiliki Los Tigres Del Norte
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.