Ukraina telah menerima dana penting sebesar $1,34 miliar dari Bank Dunia.

Pendanaan tersebut telah disalurkan untuk mendukung stabilitas keuangan dan ekonomi yang tidak terkait dengan keamanan, kata Kementerian Keuangan Ukraina pada hari Senin. Bantuan dana tunai ini akan disambut baik oleh Kyiv, yang memperingatkan bahwa kemampuannya untuk mempertahankan diri dari invasi Rusia akan segera terpengaruh oleh penundaan pendanaan dari Amerika Serikat dan Uni Eropa.

Di sebuah penyataanKementerian mencatat bahwa pembiayaan tersebut, yang merupakan Pembiayaan Tambahan Keenam di bawah proyek Pengeluaran Publik untuk Ketahanan Kapasitas Administratif di Ukraina (PEACE), terdiri dari pinjaman sebesar $1,086 miliar dari Bank Dunia, hibah sebesar $190 juta dari Norwegia, dan hibah sebesar $50 juta dari Norwegia. hibah dari Amerika Serikat dan hibah $20 juta dari Swiss.

Dana tersebut diperkirakan akan digunakan untuk mengkompensasi sebagian pengeluaran anggaran negara Ukraina yang tidak terkait dengan keamanan dan pertahanan, termasuk pembayaran sosial hari tua dan pembayaran kepada pegawai layanan darurat negara, tambah kementerian tersebut.

“Bantuan keuangan internasional merupakan kontribusi yang signifikan untuk menjaga stabilitas keuangan dan ekonomi Ukraina dan memungkinkan kami memberikan prioritas pengeluaran sosial selama perang,” kata Menteri Keuangan Ukraina Serhiy Marchenko.

“Sejak awal invasi besar-besaran, pemerintah Jepang, Amerika Serikat, Norwegia dan Swiss telah berulang kali menunjukkan dukungan dan solidaritas mereka yang teguh terhadap Ukraina. Saya berterima kasih kepada mitra kami atas kesediaan mereka untuk bekerja sama dan membantu kami di saat yang genting bagi Ukraina.”

Kesulitan pendanaan untuk Ukraina

Sudah hampir dua tahun sejak Rusia menginvasi Ukraina, dan ketika perang terus berkecamuk, ketidakpastian semakin meningkat mengenai dukungan Barat terhadap Ukraina.

Awal bulan ini, Gedung Putih memperingatkan Kongres Amerika Serikat bahwa dana yang ditujukan untuk memberikan bantuan kepada Ukraina akan habis pada akhir tahun ini, di tengah gencarnya kampanye Rusia untuk menghancurkan infrastruktur energi negara tersebut.

AS, negara donor tunggal terbesar bagi Ukraina, telah mengirimkan bantuan lebih dari $40 miliar sejak invasi Rusia pada Februari 2022. Namun anggota Kongres dari Partai Republik yang berhaluan sayap kanan telah menyatakan skeptisisme yang meningkat terhadap persetujuan lebih banyak dana untuk Ukraina.

Senat Amerika Serikat mengatakan mereka akan melakukan pemungutan suara mengenai paket bantuan untuk Ukraina pada tahun 2024. Namun Kongres mungkin terus menahan dana tersebut.

Kebuntuan mengenai bantuan AS ke Kyiv juga tercermin di Uni Eropa, di mana Hongaria memblokir paket bantuan sebesar 50 miliar euro ($55 miliar). Blok tersebut akan meninjau kembali masalah ini pada bulan Januari.

Kesulitan dalam mendapatkan dana di Washington dan Brussels telah menimbulkan kekhawatiran di Kyiv bahwa para pendukung negara-negara Barat mengalami “kelelahan” dengan pertempuran yang berlarut-larut, karena pertempuran di garis depan menjadi terhenti.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah mencatat bahwa “kebijakan luar negeri Kyiv akan aktif” dengan banyak kegiatan internasional pada bulan Januari.

“Kami melakukan segala upaya untuk memperkuat Ukraina dan memastikan bahwa semua orang yakin dengan tahun depan, mengenai bantuan militer, bantuan keuangan makro, dan dukungan politik,” katanya.

Serangan drone terus berlanjut

Serangan Rusia terhadap Ukraina berlanjut selama Natal.

Pada hari Senin, militer Ukraina mengatakan bahwa Rusia meluncurkan 31 drone dan dua rudal dari Semenanjung Krimea yang dianeksasi semalam.

Militer mengatakan serangan itu sebagian besar menargetkan wilayah selatan Ukraina. Pertahanan udara Kyiv “menghancurkan 28 drone penyerang Shahed di wilayah Odesa, Kherson, Mykolaiv, Donetsk, Kirovohrad dan Khmelnytskyi” dan juga menghancurkan rudal-rudal tersebut, katanya.

Sementara itu, pihak berwenang yang didukung Rusia melaporkan satu orang tewas dalam penembakan Ukraina di kota Horlivka di bagian timur yang diduduki Rusia.

Serangan terbaru ini terjadi ketika Ukraina merayakan Natal pada tanggal 25 Desember untuk pertama kalinya, setelah Presiden Volodymyr Zelenskyy menandatangani undang-undang yang memindahkan perayaan tersebut dari tanggal 7 Januari yang diperingati oleh Gereja Ortodoks Rusia.

Dalam pidatonya untuk memperingati Malam Natal, Zelenskyy meyakinkan rakyat Ukraina yang berperang melawan Rusia bahwa “selangkah demi selangkah, hari demi hari, kegelapan mulai hilang”.

“Hari ini, inilah tujuan kita bersama, impian kita bersama. Dan inilah doa kita bersama hari ini. Untuk kebebasan kita. Untuk kemenangan kita. Untuk Ukraina kita.”



Sumber

Previous articleWelcome Bonuses – Get the best casino welcome offers for Irish players 2023
Next articleBest casino cashback bonuses for Irish players in December 2023
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here