Ruang sidang darurat didirikan di bandara Prancis untuk menyelidiki masalah perdagangan manusia.

Sebuah pesawat yang membawa tersangka korban perdagangan manusia dialihkan ke India saat dalam perjalanan ke Nikaragua setelah ditahan di Prancis. Sekarang telah mendarat di Mumbai.

Meskipun tidak ada bukti perdagangan manusia yang ditemukan, penyelidikan tersebut membuka jalan bagi kekhawatiran mengenai imigrasi tidak berdokumen yang masih diselidiki oleh pihak berwenang Prancis.

Inilah yang kami ketahui tentang perjalanan penerbangan yang penuh gejolak selama beberapa hari terakhir.

Apa yang terjadi dengan pesawat yang diduga melakukan perdagangan manusia di Prancis?

  • Pesawat tersebut adalah Airbus A340 yang dioperasikan oleh Legend Airlines yang berbasis di Rumania. Pesawat yang membawa 303 penumpang asal India itu berangkat dari Bandara Internasional Fujairah di Dubai dan sedang dalam perjalanan menuju Nikaragua di Amerika Tengah.
  • Pada Kamis sore, pesawat tersebut berhenti untuk mengisi bahan bakar di Bandara Vatry, sekitar 150 km (95 mil) timur Paris. Polisi Prancis menggunakan kesempatan ini untuk melakukan intervensi setelah mendapat informasi anonim bahwa beberapa penumpangnya mungkin menjadi korban perdagangan manusia.
  • Pesawat tersebut tetap dilarang terbang di Prancis selama empat hari untuk pertimbangan hukum. Aula resepsi di Bandara Vatry diubah menjadi ruang tunggu. Penumpang diberikan tempat tidur tersendiri sambil menunggu keputusan ke mana mereka akan melakukan perjalanan berikutnya, kata pejabat lokal di wilayah Marne timur Perancis pada hari Jumat.
  • Pengadilan Perancis memutuskan bahwa pihak berwenang tidak memiliki kewenangan hukum untuk menahan beberapa penumpang lebih lanjut, dan pesawat tersebut diizinkan untuk berangkat oleh jaksa Perancis pada hari Minggu.
  • Airbus A340 kemudian berangkat dengan 276 penumpang India pada hari Senin dan mendarat di Mumbai pada Selasa pagi. Tidak jelas mengapa pesawat tersebut dialihkan ke Mumbai alih-alih melanjutkan perjalanannya ke Nikaragua. Sisa 27 penumpang pada penerbangan awal tetap berada di Prancis.
  • Dalam postingan di X, Kedutaan Besar India menyampaikan terima kasih kepada pejabat Prancis atas “penyelesaian cepat situasi yang memungkinkan penumpang India untuk kembali ke rumah”.

Mengapa pesawat itu ditahan di Prancis?

Ruang sidang darurat didirikan di bandara tempat sidang darurat dilakukan selama dua hari mengenai kondisi dan tujuan perjalanan oleh unit yang berspesialisasi dalam kejahatan terorganisir.

Pejabat konsuler dari kedutaan India di Paris juga berada di lokasi.

Dua puluh lima penumpang, termasuk lima anak di bawah umur, meminta suaka di negara tersebut sementara dua penumpang ditahan karena dugaan perdagangan manusia sebelum dibebaskan. Mereka juga dilaporkan telah meminta suaka.

“Kami tidak bisa membiarkan orang asing berada di ruang tunggu lebih dari 96 jam. Selain itu, hakim kebebasan dan hak asuhlah yang harus menentukan nasib mereka,” kata Francois Procureur, ketua Asosiasi Pengacara Chalons-en-Champagne, kepada televisi lokal pada hari Sabtu.

Setelah mendapat izin, pesawat meninggalkan Bandara Vatry.

Bukti perdagangan manusia apa yang ditemukan?

Tidak ada bukti nyata yang ditemukan, namun pihak berwenang Perancis mengatakan mereka terus menyelidiki potensi pelanggaran undang-undang imigrasi.

Para penumpang tersebut kemungkinan besar adalah pekerja India di Uni Emirat Arab yang bermaksud menggunakan Nikaragua sebagai pintu gerbang ke Amerika Serikat atau Kanada, kata sebuah sumber yang dekat dengan penyelidikan tersebut kepada kantor berita Agence France-Presse (AFP).

Liliana Bakayoko, pengacara Legend Airlines, membantah bahwa perusahaan tersebut berperan dalam perdagangan manusia atau “melakukan pelanggaran apa pun”.

Menurut Bakayoko, perusahaan “mitra” yang tidak disebutkan namanya bertanggung jawab untuk memverifikasi dokumen identifikasi setiap penumpang.

Apa yang kita ketahui tentang penumpang?

Penumpangnya adalah orang India dan termasuk banyak anak-anak, termasuk 11 anak di bawah umur tanpa pendamping dan seorang bayi berusia 21 bulan.

Mereka “frustasi” setelah menghabiskan beberapa malam di bandara, kata Patrick Jaloux, kepala perlindungan sipil di wilayah Marne.

Ke-15 awak pesawat Legend Airlines juga diinterogasi dan dibebaskan.

Procureur mengatakan sidang tersebut “belum pernah terjadi sebelumnya”.

“Saya terkejut dengan apa yang terjadi di ruang tunggu,” kata Procureur kepada televisi BFM. “Masyarakat seharusnya diberi tahu tentang hak-hak mereka, dan jelas bukan itu masalahnya.”

Mengapa Nikaragua dan apa yang terjadi pada penumpangnya sekarang?

Amerika telah menetapkan Nikaragua sebagai negara yang paling sedikit melakukan upaya untuk mencegah perdagangan manusia. Ini merupakan sumber sekaligus jalur transit utama bagi orang-orang tidak berdokumen yang ingin memasuki AS.

Meskipun belum ada kasus perdagangan manusia yang terkonfirmasi di antara para penumpang pesawat tersebut, Genevieve Colas, koordinator organisasi nirlaba Prancis Secours Catholique-Caritas mengatakan kepada AFP bahwa pelepasan pesawat tersebut “mengejutkan” dia. “Bagaimana jika mereka benar-benar menjadi korban perdagangan manusia?” dia bertanya. “Maka tidak benar jika membiarkan mereka pergi ke negara lain.” Secours Catholique-Caritas bekerja dengan para pengungsi dan migran di berbagai negara di seluruh dunia.

Di Mumbai, pihak berwenang India diperkirakan akan menanyakan rencana mereka kepada para penumpang yang kembali karena beberapa elemen dari kasus tersebut masih belum jelas.

Dari Oktober 2022 hingga September, hampir 97.000 warga India dihentikan ketika mencoba memasuki AS secara ilegal. Jumlah tersebut meningkat lima kali lipat dari tahun 2019-2020.

Sumber

Previous articleUpaya Swatting Natal Menargetkan Perwakilan GOP Marjorie Taylor Greene, Brandon Williams
Next articleEverton vs Man City melipatgandakan peluang Anda dengan talkSPORT BET
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here