Jalur Gaza Tengah — Israel telah memerintahkan warga Palestina untuk mengungsi dari bagian tengah Gaza, sebuah arahan terbaru yang dikeluarkan Israel karena mendorong lebih banyak penduduk dari wilayah kantong yang terkepung itu, yang berjumlah 2,3 juta jiwa, ke wilayah yang lebih kecil sambil memperluas pemboman terhadap Jalur Gaza.

Militer Israel pada hari Jumat memerintahkan keluarga-keluarga untuk mengungsi demi “keamanan” mereka ke tempat perlindungan di Deir el-Balah Gaza selatan, dari Bureij dan daerah Nuseirat di Gaza tengah.

Pengumuman tersebut telah membuat marah warga di wilayah tersebut, yang banyak di antara mereka telah menjadi pengungsi internal beberapa kali sejak 7 Oktober.

Pemandangan pengungsian massal kembali memenuhi Jalan Salah al-Din yang terhubung dengan pintu masuk kamp pengungsi Bureij.

Salah al-Din, sebuah jalan yang membentang sepanjang Gaza, telah dijuluki sebagai “koridor kematian” oleh banyak orang di Jalur Gaza. Dalam evakuasi sebelumnya, warga Palestina yang melarikan diri dari wilayah utara Gaza telah ditangkap, ditembak dan bahkan dibunuh – meskipun jalur tersebut dinyatakan sebagai rute aman oleh tentara Israel.

Adegan perpindahan massal kembali memenuhi Jalan Salah al-Din [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

Pada hari Jumat, ratusan orang yang membawa sisa barang pribadi mereka turun ke jalan dengan berjalan kaki. Yang lain memuat truk pick-up dan gerobak keledai dengan kasur, selimut, kursi plastik dan apa pun yang bisa mereka ambil.

Beberapa dari mereka hampir tidak bisa bergerak setelah menderita luka akibat serangan sebelumnya, namun mereka tidak punya pilihan selain melarikan diri sekali lagi.

Hal serupa terjadi pada Walaa al-Nuzeini, yang melarikan diri dari Bureij dengan kursi roda dan merupakan yang ketiga kalinya sejak awal penyerangan.

Al-Nuzeini tinggal di lingkungan Shujayea di Kota Gaza ketika serangan udara Israel menargetkan rumahnya pada 7 November.

“Saya kehilangan putri saya, dia meninggal dalam pelukan saya,” kata al-Nuzeini kepada Al Jazeera.

“Kami berada di bawah reruntuhan selama tiga jam sebelum mereka mengeluarkan kami,” katanya, seraya menambahkan bahwa seluruh area tersebut kini “hancur”.

Al-Nuzeini terluka parah. Dia menderita luka di kakinya, dan mengatakan sarafnya terpengaruh sehingga menyebabkan “rasa sakit yang luar biasa”. Dia dibawa ke Rumah Sakit al-Shifa untuk perawatan, namun tiga hari kemudian tentara Israel menggerebek fasilitas tersebut, rumah sakit terbesar di Gaza yang kini tidak lagi beroperasi.

[Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]
Walaa al-Nuzeini kehilangan putrinya dalam serangan Israel di rumah mereka di Shujayea Kota Gaza [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

“Kami pergi karena ketakutan dan harus berjalan jauh ke Nuseirat,” kenangnya.

Pada saat itu, tentara Israel memerintahkan dokter, pasien, dan pengungsi di rumah sakit untuk mengevakuasi kompleks medis, memaksa beberapa orang meninggalkan rumah sakit dengan todongan senjata, menurut kesaksian para dokter dan pejabat Palestina.

Lebih dari 7.000 orang, termasuk pasien dalam kondisi kritis dan bayi baru lahir, berlindung di Rumah Sakit al-Shifa.

Keadaan kemanusiaan menjadi “sangat sulit”, kata al-Nuzeini. Dia sekarang menuju ke Khan Younis, tempat anak-anaknya yang lain mendirikan tenda.

“Ini bukanlah sebuah kehidupan. Kami tidak punya air, tidak ada makanan, tidak ada kebebasan bergerak.”

'Kami kelelahan'

Dua bulan lalu, militer Israel meminta warga Palestina di Gaza utara untuk melarikan diri ke selatan, namun terus menargetkan dan membom warga sipil bahkan di sana. Khan Younis kini menjadi fokus serangan Israel.

“Tidak ada tempat yang aman,” kata Salem al-Sheikh kepada Al Jazeera.

Pria lanjut usia itu mengatakan dia terpaksa mengungsi dari rumahnya di lingkungan Nassr di sebelah barat Kota Gaza.

“Mereka [the Israeli army] menyuruh kami pergi, jadi saya melarikan diri ke Rumah Sakit al-Shifa, di mana saya tinggal selama satu setengah bulan. Saya kemudian berangkat ke Nuseirat,” kata al-Sheikh.

Dia termasuk di antara ribuan orang yang mencari perlindungan di Rumah Sakit al-Shifa sebelum diserang oleh pasukan Israel.

[Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]
Salem al-Sheikh telah dipindahkan secara paksa sebanyak tiga kali sejak 7 Oktober [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

Kini, untuk ketiga kalinya, dia diusir dari Nuseirat.

Seruan evakuasi terbaru datang ketika pasukan darat Israel terus memerangi pejuang Palestina di Gaza selatan dan tengah.

Dalam 48 jam terakhir saja, setidaknya 390 orang telah terbunuh ketika wilayah tersebut jatuh ke dalam kegelapan digital untuk keenam kalinya di tengah pemadaman komunikasi, kata Kementerian Kesehatan Gaza.

PBB mengatakan hampir 1,9 juta orang kini menjadi pengungsi – lebih dari 80 persen populasi Jalur Gaza sebelum perang.

Banyak dari mereka yang berdesakan di wilayah Rafah di Gaza selatan, tempat tujuan al-Sheikh.

Kementerian Kesehatan telah memperingatkan bahwa penyakit di sana berkembang pesat di tengah kurangnya pasokan, obat-obatan, air bersih, dan bahan bakar yang sangat dibutuhkan.

Sementara itu, sekolah-sekolah yang dikelola PBB sebagian besar telah menjadi tempat penampungan yang penuh sesak bagi ribuan pengungsi Palestina.

“Ini sungguh sangat sulit,” kata al-Sheikh. “Kami berjalan kaki dari al-Shifa… kami melewati tank tentara Israel sampai kami tiba di sebuah sekolah,” katanya, mengacu pada kali kedua dia mengungsi.

Namun, sekolah-sekolah tersebut “penuh,” katanya. “Tidak ada ruang.”

 [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]
PBB mengatakan hampir 1,9 juta warga Palestina menjadi pengungsi internal di Gaza [Abdelhakim Abu Riash/Al Jazeera]

Banyak yang percaya bahwa penetapan bangunan-bangunan ini oleh PBB akan menjaga mereka tetap aman dari pemboman Israel yang terus-menerus.

Namun, beberapa sekolah menjadi sasaran atau mengalami kerusakan akibat serangan udara Israel di sekitar sekolah. Menurut badan PBB untuk pengungsi Palestina (UNRWA), sekitar 1,4 juta warga Palestina terjebak di tempat penampungan yang penuh sesak dan tidak terlindungi yang dikelola oleh badan tersebut dan kini tidak dapat dihuni. Kondisi buruk di akomodasi sementara telah menyebabkan berjangkitnya penyakit kudis, cacar, dan infeksi lainnya.

Al-Sheikh mengatakan dia hanya ingin kembali ke rumah.

“Kami kelelahan, berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Mereka harus membiarkan kami kembali ke rumah kami.”

Sekitar 60 persen dari seluruh unit pemukiman di Jalur Gaza, atau 254.000 rumah, telah rusak. Lebih dari 20.000 warga Palestina telah tewas sejak awal serangan terakhir, termasuk sedikitnya 8.000 anak-anak.

Kelompok hak asasi manusia telah memperingatkan konsekuensi dari pengungsian massal, dan organisasi-organisasi termasuk Human Rights Watch menjulukinya sebagai “kejahatan perang”.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu perlu “berhenti melakukan kejahatan dan membunuh anak-anak,” kata al-Sheikh. “Dia harus berhenti menghancurkan rumah-rumah di depan kepala orang-orang.”

Sumber

Previous articleThe Hunger Games kembali, trailer teaser pertama untuk prekuelnya: Ballad of Songbirds and Snakes
Next article“Sudah 18 tahun dan terus bertambah” Olakunle Churchill menulis postingan penghargaan sambil merefleksikan perjalanannya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here