Jalur Gaza Tengah — Perang Israel di Gaza sekali lagi memaksa ribuan warga Palestina mengungsi ketika tentara Israel mengeluarkan perintah evakuasi baru di Jalur Gaza tengah.

Avichay Adraee, juru bicara militer Israel, menyampaikan arahan tersebut pada hari Jumat melalui platform media sosialnya, mendesak penduduk kamp Bureij dan wilayah tengah Gaza lainnya untuk segera mengosongkan rumah mereka dan pindah ke kota selatan Deir el-Balah.

Dalam pesannya, Adraee menyatakan, “Kepada warga Kamp Al-Bureij dan lingkungan Badr, Pantai Utara, Al-Nuzha, Al-Zahra, Al-Buraq, Al-Rawda, dan Al-Safa di wilayah selatan. dari Wadi Gaza: Demi keselamatan Anda, Anda harus segera pindah ke tempat penampungan di Deir Al-Balah.”

Laporan dari wilayah tersebut menunjukkan bahwa tentara Israel secara langsung menghubungi penduduk di beberapa daerah, memaksa mereka untuk segera mengungsi, sehingga menyebabkan ribuan orang menuju ke selatan.

Di pintu masuk Bureij, para pengungsi terlihat membawa barang-barang, selimut, dan kebutuhan pokok mereka di atas gerobak yang ditarik oleh keledai. Beberapa melakukan improvisasi dengan meletakkan alas tidur di atas kendaraan saat mereka menuju Deir el-Balah.

Banyak di antara para pengungsi, yang sudah bergulat dengan konsekuensi dari evakuasi sebelumnya selama 77 hari konflik, percaya bahwa perintah terbaru ini semakin memperparah krisis kemanusiaan, terutama mengingat banyak dari mereka yang telah mengalami pengungsian berkali-kali, terutama dari wilayah utara.

Deir el-Balah, seperti wilayah selatan lainnya, terus menerus menghadapi pemboman dari artileri dan pesawat tempur Israel. Selain itu, kota ini menghadapi kepadatan yang parah karena ratusan ribu orang mengungsi ke sana dari wilayah timur yang dekat dengan perbatasan, bersama dengan penduduk Kota Gaza dan wilayah utara yang mengungsi sejak tahap awal perang Israel.

Badan-badan PBB terus-menerus memperingatkan tentang kondisi mengerikan yang dialami warga sipil di wilayah miskin dan padat penduduk tersebut. Pemboman Israel telah menghancurkan seluruh lingkungan, menyebabkan 1,9 juta warga Palestina di Gaza mengungsi, yang merupakan 85 persen dari populasi, menurut PBB.

Pada saat yang sama, organisasi bantuan internasional Oxfam melaporkan pada hari Jumat bahwa 90 persen dari sekitar 2,3 juta penduduk Gaza, menghadapi kelaparan akut, dengan risiko kelaparan yang meningkat setiap hari kecuali gencatan senjata ditengahi.

Sumber

Previous articleKatumbi dari Kongo menyerukan agar pemilu dibatalkan karena protes sudah direncanakan
Next articleApakah Josh Rose Masih Menikah dengan Bintang Graveyard Carz, Allysa Rose Worman? Wiki, Bio, Kekayaan Bersih, Suami, Cerai
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here