Meskipun ada banyak sekali perusahaan teknologi yang membuat teknologi SDM untuk usaha kecil dan menengah, sebagian besar ditujukan untuk “profesional yang duduk di meja dalam kapasitas tertentu,” tegasnya. Pangkalan rumah pendiri dan CEO John Waldmann.

Homebase adalah perangkat lunak SDM yang menargetkan dua pertiga tenaga kerja UKM Amerika dengan pekerjaan per jam yang mengharuskan mereka untuk selalu waspada. Setelah menjaring lebih dari 100.000 usaha kecil sebagai pelanggan, mencakup lebih dari 2 juta karyawan, Homebase baru-baru ini menyelesaikan pembiayaan Seri D sebesar $60 juta . L Catterton Growth memimpin putaran tersebut dan bergabung dengan Emerson Collective. Putaran ini juga mencakup investor lama, Notable Capital, Bain Capital Ventures, Khosla Ventures, Cowboy Ventures, dan PLUS Capital.

Homebase menawarkan penggajian, penjadwalan shift, timesheets, perekrutan dan orientasi, komunikasi dan kepatuhan SDM.

“Sangat sulit untuk mengumpulkan modal sekarang, dan fakta bahwa mereka mengumpulkan dana dari perusahaan ekuitas swasta terkemuka seperti L Catterton Growth mengungkapkan banyak hal tentang tim dan kinerjanya,” katanya. Jeff Richards, investor dan mitra pengelola di Notable Capital (sebelumnya GGV Capital).

“Pekerja per jam mempunyai keinginan yang sama akan fleksibilitas dan kepastian, namun hal tersebut muncul dalam cara yang sangat berbeda, dan itulah misi inti kami,” kata Waldmann.

Richards setuju. Dia mengatakan bahwa teknologi UKM untuk pekerja garis depan atau pekerja per jam hampir tidak mendapatkan perhatian yang layak meskipun faktanya teknologi tersebut dapat mempengaruhi lebih dari 55% angkatan kerja. Dia juga mengatakan bahwa kecerdasan buatan akan menjadi pendorong utama bagi usaha kecil, dan perusahaan seperti Homebase akan memungkinkan mereka untuk “membangun bisnis yang luar biasa.”

Terlepas dari antusiasme pendiri dan investor, Homebase tidak sendirian dalam melayani pasar pekerja per jam ini. Lainnya termasuk Workstream, membuat alat perekrutan dan orientasi yang mengutamakan seluler, platform penghargaan Salt Labs, dan alat pembayaran shift Clair. Namun, Richards berpendapat bahwa pertumbuhan Homebase sangat mengesankan.

“Memiliki lebih dari 2 juta pekerja di Homebase, yang merupakan lebih dari 2% angkatan kerja, merupakan hal yang mengesankan bagi perusahaan swasta,” kata Richards. “Jika jumlahnya terus bertambah, ini bisa menjadi perusahaan penting dari sudut pandang teknologi dan ekonomi.”

TechCrunch terakhir kali melaporkan di Homebase pada tahun 2021 ketika perusahaan mengumpulkan $71 juta. Sejak saat itu, perusahaan ini mengandalkan produk layanan keuangan tambahan dan fitur-fitur yang disempurnakan dengan AI, seperti peningkatan pada kemampuan penggajian otomatisnya. Ia juga sedang mengerjakan manajemen tiket otomatis.

Putaran ini memberi Homebase total $169 juta modal ventura. Pada tahun 2021, sumber mengatakan kepada Ingrid Lunden dari TechCrunch bahwa valuasi perusahaan tersebut antara $500 juta dan $600 juta. Waldmann menolak untuk mengkonfirmasi atau memberikan penilaian terbaru selain mengatakan itu bukan penurunan.

Selain investasi penelitian dan pengembangan, Homebase melakukan beberapa perubahan tambahan awal tahun ini dengan penunjukan Philip Moon sebagai CFO barunya. Moon sebelumnya memegang peran keuangan strategis di perusahaan-perusahaan termasuk Square dan Grove Collective. Salah satu pendiri dan chief operating officer perusahaan Rushi Patel juga menambahkan jabatan chief revenue officer.

“Kami menggunakan teknologi untuk memberi para pekerja kekuatan super dan pada kenyataannya, menjadikan pekerjaan lebih manusiawi, bukan malah menguranginya,” kata Waldmann. “Ada begitu banyak data yang menunjukkan pentingnya pekerjaan yang baik bagi kesehatan masyarakat. Usaha kecil selalu menyediakan hal tersebut, dan bagi saya, inilah alasan mengapa misi kami sangat penting untuk membuat lapangan kerja menjadi lebih baik.”

Sumber

Previous articleAS mengatakan Israel tidak melanggar hukum internasional selama perang Gaza
Next articleMeet The Singer Who Replaced Scott Weiland and Chester Bennington in Stone Temple Pilots