Oregon mungkin akan segera terjadi menjadi negara bagian terbaru yang mengesahkan undang-undang hak untuk memperbaiki. Bulan lalu, Google memberikan dukungannya dalam sebuah surat terbuka, menyebut RUU Senat 1596 sebagai “model yang menarik untuk diikuti oleh negara bagian lain.” RUU tersebut, yang disponsori oleh enam senator dan perwakilan negara bagian, sebagian terinspirasi oleh California SB 244, yang ditandatangani oleh Gubernur Gavin Newsom menjadi undang-undang pada bulan Oktober.

Apple secara terbuka mendukung RUU tersebut – sebuah dukungan langka dari raksasa teknologi yang suka mempermainkannya. Namun, Cupertino kurang antusias dengan penyertaan tertentu dalam undang-undang Oregon yang tidak ada dalam undang-undang California.

“Apple setuju dengan sebagian besar RUU Senat tahun 1596,” kata John Perry, manajer senior Apple, Desain Sistem Aman, dalam kesaksiannya kepada anggota parlemen negara bagian minggu ini. “Saya sudah bertemu dengan Senator [Janeen] Sollman beberapa kali, dan mengapresiasi kesediaannya untuk terlibat dalam dialog terbuka. RUU Senat tahun 1596 merupakan sebuah langkah maju dalam memastikan bahwa masyarakat Oregon, termasuk saya sendiri, dapat memperbaiki perangkat mereka dengan mudah dan hemat biaya.”

Poin utama Apple dalam usulan undang-undang ini berpusat pada kebijakan yang dikenal sebagai “part paring.” Baik iFixit dan PIRG (Public Interest Research Group) mengkritik kebijakan tersebut, yang mengharuskan penggunaan komponen pihak pertama selama proses perbaikan. PIRG, yang mengajukan petisi kepada FTC untuk melarang praktik tersebut pada akhir tahun lalu, menyebutnya sebagai “salah satu hambatan paling berbahaya terhadap hak untuk melakukan perbaikan.”

Apple, sebaliknya, dengan gigih membela praktik tersebut, bersikeras bahwa penggunaan komponen pihak ketiga dapat menimbulkan masalah keamanan bagi pengguna.

“Kami yakin bahwa bahasa saat ini dalam RUU seputar pemasangan suku cadang akan melemahkan keamanan, keselamatan, dan privasi warga Oregon dengan memaksa produsen perangkat untuk mengizinkan penggunaan suku cadang yang tidak diketahui asalnya pada perangkat konsumen,” kata Perry. “Penting untuk memahami mengapa Apple dan produsen ponsel pintar lainnya menggunakan pemasangan suku cadang. Ini bukan untuk membuat perbaikan menjadi lebih sulit. Faktanya, hal ini untuk mempermudah akses perbaikan sekaligus memastikan perangkat Anda — dan data yang tersimpan di dalamnya — tetap aman. Pemasangan suku cadang juga membantu memastikan kinerja optimal perangkat Anda dan pengoperasian komponen penting seperti baterai dengan aman, setelah perbaikan.”

Tidak lama setelah RUU California disahkan, iFixit menyoroti “tujuh komponen iPhone dapat memicu masalah selama perbaikan” dalam artikel di New York Times. Angka tersebut lebih dari dua kali lipat angka yang diidentifikasi pada tahun 2017 dan menandai peningkatan “sekitar 20% per tahun sejak tahun 2016, ketika hanya satu perbaikan yang menyebabkan masalah.”

Makalah ini melanjutkan: “Baterai baru dapat memicu pesan peringatan, layar pengganti dapat menonaktifkan pengaturan kecerahan ponsel, dan kamera selfie pengganti dapat mengalami kegagalan fungsi.”

Unsur RUU yang dikemukakan Apple antara lain berbunyi:

Produsen peralatan asli harus menyediakan kepada pemilik atau penyedia perbaikan independen dengan persyaratan dan dokumentasi yang adil dan wajar, alat atau bagian yang diperlukan untuk menonaktifkan dan mengatur ulang kunci keamanan elektronik atau fungsi keamanan lainnya pada peralatan elektronik konsumen yang dinonaktifkan atau harus dinonaktifkan atau yang harus diatur ulang saat mendiagnosis, memelihara atau memperbaiki peralatan elektronik konsumen.
. . .

Produsen peralatan asli tidak boleh menggunakan pemasangan suku cadang untuk: (A) Mencegah atau menghalangi penyedia atau pemilik perbaikan independen memasang atau mengaktifkan fungsi suku cadang atau komponen pengganti peralatan elektronik konsumen, termasuk suku cadang atau komponen pengganti yang merupakan peralatan asli. pabrikan belum menyetujui; (B) Mengurangi fungsionalitas atau kinerja peralatan elektronik konsumen; atau (C) Menyebabkan peralatan elektronik konsumen menampilkan peringatan atau peringatan yang tidak perlu atau menyesatkan tentang komponen yang tidak teridentifikasi, khususnya jika peringatan atau peringatan tersebut tidak dapat diabaikan.

Dalam percakapan baru-baru ini dengan TechCrunch, salah satu sponsor, Senator Sollman, menggambarkan pertemuan tertutup, di mana Apple membahas kekhawatirannya mengenai ketentuan pemasangan suku cadang, menggambarkan rasa frustrasinya, sambil menyebut raksasa perangkat keras itu, “sangat tertutup” dalam berurusan dengan RUU tersebut.

“Orang-orang datang kepada saya dengan potensi perubahan, dan saya merasa seperti sedang memainkan permainan sebagai operator, seolah-olah sayalah yang harus mengedepankan perubahan, dan bukan Apple sendiri,” kata Sollman. “Itu sangat membuat frustrasi. Kami menerima banyak perubahan yang diajukan Apple dalam RUU California. Ada dua hal tersisa yang mengkhawatirkan mereka. Kami telah membahas salah satunya, karena hal tersebut menimbulkan ambiguitas pada RUU tersebut. Jadi menurutku bagian itu. . . mereka akan berdiri di atas bukit di mana bagian-bagiannya dipasangkan.”

Dalam kesaksiannya, Perry mengungkapkan keprihatinan khusus terhadap sensor biometrik – sebuah kategori yang mencakup hal-hal seperti pembaca sidik jari dan kamera ID Wajah.

“Berdasarkan kata-kata pemasangan suku cadang SB 1596 saat ini, Apple mungkin diwajibkan untuk mengizinkan sensor biometrik pihak ketiga bekerja di perangkat kami tanpa bentuk autentikasi apa pun, yang dapat mengakibatkan akses tidak sah ke data pribadi seseorang,” kata karyawan Apple tersebut. “Ini akan sangat merugikan konsumen tidak hanya di Oregon, tapi juga di seluruh dunia, karena kita tidak memiliki kemampuan untuk membatasi ketentuan tersebut secara regional.”

Tentu saja kekhawatiran yang disebutkan oleh Perry berpotensi berlaku pada “kamera selfie pengganti” yang disinggung dalam artikel Times.

Sementara itu, Senator Sollman menyebut pemasangan suku cadang sebagai “anti-konsumen.”

“Saya tidak mencoba untuk mempertahankannya [Apple] atau apa pun,” katanya. “Saya mencoba membuat kebijakan ini ramah konsumen dan kita bisa punya kebijakan yang bisa diterapkan. Saya pikir kita telah mencapai titik itu dengan Google, dan saya yakin orang lain akan segera mencapainya [go public], demikian juga. Saya pikir Apple mungkin akan tetap teguh dalam memasangkan suku cadangnya, karena ini akan menjadi satu-satunya kebijakan di AS yang tidak menghapus hal tersebut.”

Sumber

Previous articlePenggemar di Tayangan Perdana 'Vultures' Kanye yang Terjual Habis Masih Ingin Percaya
Next article30 Best Baby Shower Gifts That’ll Impress Any New Parent