Dua tahun lalu, Jobs for the Future (JFF), sebuah organisasi nirlaba yang berdedikasi untuk membantu pekerja berupah rendah mencapai mobilitas ke atas, mendirikan cabang ventura, JFFVentures, untuk mendukung teknologi ketenagakerjaan yang inovatif.

Sebagai langkah yang menyiratkan bahwa peluncurannya berjalan dengan baik, Usaha JFF hari ini meluncurkan dana keduanya, JFFVentures Fund II, dengan target $50 juta. $15 juta telah terkumpul sejauh ini.

Dana baru ini — sebagian disediakan oleh Autodesk Foundation, Workday Foundation, dan American Council on Education — akan menargetkan para pendiri yang membangun solusi SDM, pendidikan, dan tenaga kerja yang “memungkinkan mobilitas ekonomi bagi pekerja dalam pekerjaan berupah menengah dan rendah,” kata mitra pengelola JFFVentures Fund, Sabari Raja.

“Kami ingin berinvestasi di 30 hingga 35 startup tahap pra-seed dan seed, dengan ukuran cek awal antara $250.000 hingga $1 juta, dengan kemampuan untuk memimpin putaran,” kata Raja kepada TechCrunch. “Kami akan mencadangkan $1 juta hingga $2 juta untuk investasi lanjutan pada perusahaan-perusahaan yang memiliki kinerja lebih baik dari perspektif finansial dan dampak.”

JFFVentures Fund II bergabung dengan semakin banyak dana modal ventura yang berfokus pada dampak di Amerika Serikat, yang berupaya mendorong perubahan sosial, ekonomi, dan lingkungan sekaligus menghasilkan keuntungan investasi. Lainnya termasuk Collaborative Fund, Third Sphere, dan lembaga nirlaba Acumen Fund.

Investasi berdampak adalah peluang yang sangat besar – dan terus berkembang. Menurut Global Impact Investing Network, sebuah lembaga pemikir internasional, pasar dampak swasta tumbuh sekitar $1,2 triliun pada akhir tahun 2021, naik 63% sejak tahun 2019.

Namun dana dampak menghadapi tantangan yang tidak dihadapi oleh banyak sarana investasi startup tradisional.

Pertama, mungkin sulit bagi VC untuk mengukur dampak atau kemajuan target investasi di dunia nyata. Dana dampak secara historis menawarkan pengembalian yang lebih rendah, menurut a studi tahun 2021 dari Cambridge Associates. Dan banyak impact fund yang mempunyai rekam jejak terbatas, karena sektor ini masih sangat baru.

Jadi bagaimana rencana JFFVentures Fund II untuk menghindari jebakan ini?

Raja mengatakan, meskipun dana tersebut secara operasional independen dari JFF, JFFVentures Fund II akan mendapatkan manfaat dari komunitas JFF yang lebih luas, termasuk hubungannya dengan pemerintah, perusahaan, pendidikan, dan mitra nirlaba. Para pendiri di Fund II akan dapat merekrut setidaknya satu orang berdedikasi yang fokus menghubungkan perusahaan portofolio dengan para ahli dan jaringan di seluruh ekosistem JFF, tambah Raja.

“Kami mengasah perjalanan pekerja dalam pekerjaan berupah menengah hingga rendah, berinvestasi pada teknologi baru yang memberi mereka pendidikan, akses terhadap pekerjaan berkualitas, alat bagi pemberi kerja untuk mendukung pertumbuhan karier mereka, dan layanan menyeluruh. yang membantu mereka di luar pekerjaan sehingga mereka dapat berkembang di tempat kerja,” katanya. “Kami memiliki keahlian dan pengalaman memecahkan permasalahan ketenagakerjaan yang kritis dengan pendekatan berbasis teknologi.”

Yigal Kerszenbaum, mitra pengelola JFFVentures lainnya, mengatakan bahwa prioritas utama Dana II adalah “kemajuan ekonomi bagi masyarakat yang kurang terlayani dan kurang terwakili.” Kerszenbaum menyebut perempuan, pekerja penyandang disabilitas, imigran, populasi lanjut usia, dan komunitas kulit berwarna sebagai contoh.

“Keberagaman tertanam dalam desain dan DNA dana tersebut,” kata Kerszenbaum. “Lima dari enam anggota tim adalah perempuan, dan kami mayoritas adalah imigran dan berbicara dalam tujuh bahasa di seluruh tim. Banyak dari kita adalah mahasiswa generasi pertama. Selain itu, 100% dari sepuluh orang dewan penasihat kami adalah perempuan, banyak di antaranya adalah investor, pakar di bidangnya, dan operator yang berasal dari berbagai latar belakang.”

Banyak dana memiliki tujuan keberagaman yang tidak dapat mereka penuhi. (Reaksi DEI tidak membantu.) Namun Kerszenbaum mengatakan bahwa Dana II telah disusun dari perspektif hukum untuk memastikan dana tersebut tetap setia pada misinya.

“Kami telah berkomitmen dalam dokumen pendanaan kami bahwa setidaknya 50% pendiri Fund II akan mengidentifikasi mereka yang kurang terwakili dalam hal latar belakang pendiri,” katanya. “Selain itu, sebagian dari tim telah dialokasikan carry, yang akan diperoleh dengan mencapai sasaran dampak sosial tertentu, beberapa di antaranya terkait dengan keberagaman pendiri.”

Hal yang sulit untuk dilakukan adalah menyeimbangkan tujuan tersebut dengan keuntungan.

Tahun 2021 belajar dari Cambridge Associates menemukan bahwa dana ventura berdampak cenderung berkinerja buruk, sedikit lebih baik dibandingkan S&P 500 selama periode 21 tahun. Dalam kelompok yang diamati oleh Cambridge, dana kuartil terbawah hanya memberikan pengembalian sebesar 2,43% kepada mitra terbatas.

Kerszenbaum menunjuk pada kinerja dana perdana JFFVentures sebagai bukti bahwa Fund II dapat berhasil.

Enam puluh lima persen dari 55 pendiri dana pertama – 84% di antaranya mengidentifikasi diri sebagai kurang terwakili di sektor modal ventura – telah berhasil mengumpulkan modal dari investor tahap akhir, kata Kerszenbaum. JFFVentures juga mempunyai hak untuk menginvestasikan hingga 20% dari Fund II pada perusahaan rintisan (startup) yang berbasis di luar AS, berbeda dengan pendanaan pertama yang hanya bersifat domestik – memberikan VC peluang tambahan untuk meningkatkan keuntungan.

“Kami bercita-cita menjadi standar emas bagi kemitraan nirlaba-swasta yang dapat memperkuat inovasi dan dampak serta membuka nilai bagi pengusaha, investor, dan penerima manfaat,” kata Kerszenbaum. “Tujuan kami adalah menjadi perhentian pertama bagi wirausahawan yang membangun titik temu antara inovasi dan dampak, karena nilai tambah kami yang melampaui batas memiliki hasil yang bermakna dan terukur terhadap pertumbuhan.”

Sumber

Previous articleKelompok Kanan Jauh Merangkak Dengan Teori Konspirasi Gerhana
Next articleThe 25+ Most Popular Trending Gifts of 2024 (So Far)