Faraday Future telah menghindari pengusiran dari kantor pusatnya di Los Angeles — untuk saat ini.

Startup EV yang bermasalah ini mencapai kesepakatan pada 2 April dengan pemiliknya, Rexford Industrial, untuk tetap berada di gedung tersebut selama memenuhi beberapa persyaratan. Jika startup melanggar salah satu ketentuan, Rexford berhak memicu permintaan pembayaran 48 jam dan dapat mem-boot Faraday Future jika tidak membayar. Jika Faraday Future melakukan pembayaran, ia dapat tetap berada di gedung tersebut hingga September 2025 ketika masa sewa berakhir.

Resolusi ini muncul ketika Faraday Future sekali lagi kekurangan uang tunai.

Perusahaan melaporkan hanya memiliki $8,5 juta tunai pada September 2023. Itu adalah angka terbaru yang tersedia karena perusahaan terlambat menyerahkan laporan keuangan tahunannya untuk tahun 2023, sebagian karena telah menunda pembayaran kepada konsultan audit pihak ketiga, menurut pengajuan peraturan 2 April.

Rexford pertama kali menggugat Faraday Future pada bulan Februari, mengklaim bahwa mereka melewatkan beberapa pembayaran sewa dengan total hampir $1 juta. Sekarang, startup EV harus membayar $312,524.46 untuk hutangnya pada tanggal 30 April. Startup tersebut harus membayar sewa bulan ini sebesar $305,617.08 pada atau sebelum tanggal 15 April. Dan harus membayar sewa bulan berikutnya sebesar $312,419.63 pada atau sebelum tanggal 6 Mei.

Faraday Future tidak seberuntung itu dalam menghindari masalah dalam kasus lain, yang diajukan pada bulan Januari, oleh pemilik kantor yang disewa di San Jose. Di sana, BXP Realty mengklaim bahwa Faraday Future berhenti melakukan pembayaran sewa pada bulan Desember, dan berhutang $127,311.16. Faraday Future tampaknya belum secara resmi menanggapi gugatan tersebut, dan pada awal Maret, perintah default telah dimasukkan. Tidak jelas apakah Faraday Future masih menempati ruang tersebut.

Sumber

Previous articleLagu-lagu Brymo telah menyembuhkan saya – janda Mohbad, Wunmi
Next articleReno Omokri mengungkapkan mengapa guru di Nigeria tidak kaya