Salah satu pendiri Flipkart, Sachin Bansal, sedang dalam pembicaraan untuk meningkatkan modal bagi startup barunya, fintech India Navi. Bansal sedang berbicara dengan investor untuk mengumpulkan penilaian sekitar $2 miliar, tiga sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada TechCrunch. Salah satu sumber mengatakan dia mencari antara $200 juta dan $400 juta.

Startup Navi yang berkantor pusat di Bengaluru hingga saat ini sebagian besar didanai sendiri – Bansal memiliki 97% saham perusahaan – dan ini akan menjadi penggalangan dana luar skala besar pertama sejak didirikan pada tahun 2018.

Pembicaraan belum mencapai kesepakatan, sehingga persyaratan dan keinginan Bansal untuk mendapatkan pendanaan dari luar mungkin berubah, sumber tersebut memperingatkan. Juru bicara Navi menolak berkomentar.

Navi, yang menawarkan pinjaman pribadi dan rumah serta asuransi kesehatan kepada pelanggan, telah melalui beberapa liku-liku keuangan. Navi awalnya ingin mengumpulkan $440 juta dalam pencatatan publik, menurut dokumen yang diajukan pada tahun 2022. Namun, dengan pasar IPO yang sedang merosot, startup yang berbasis di Bengaluru ini membatalkan rencana tersebut tahun lalu.

Pertimbangan pendanaan menunjukkan adanya perubahan signifikan dalam pasar ventura di India, serta tanda yang menggembirakan bagi fintech secara lebih global. Setelah tahun 2023 yang sangat sulit di mana keseluruhan pendanaan startup turun sebesar 73% di negara ini, hal ini dapat menjadi sinyal bahwa putaran pendanaan tahap pertumbuhan kembali tersedia.

Dana kekayaan negara Abu Dhabi, ADIA, sedang dalam pembicaraan untuk mendukung platform audio-storytelling India Pocket FM, TechCrunch melaporkan bulan lalu. Merek kacamata India LensKart, platform nutrisi konsumen HealthKart yang didukung Temasek, dan agregator ojek Rapido adalah juga dalam pembicaraan untuk meningkatkan putaran tahap pertumbuhan baru, outlet India Economic Times melaporkan pada hari Kamis. Khazanah, dana kekayaan negara Malaysia, adalah salah satu investor yang telah dilibatkan oleh Rapido yang didukung Swiggy dalam beberapa minggu terakhir, salah satu sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada TechCrunch.

Ekosistem startup di India mengalami penurunan tajam dalam putaran pendanaan besar tahun lalu karena investor global termasuk Tiger Global dan SoftBank mengurangi investasi mereka, sementara perusahaan modal ventura dalam negeri mengalihkan fokus ke perusahaan tahap awal, menurut laporan baru-baru ini. Laporan Bain.

Tindakan regulasi yang dilakukan Reserve Bank of India dalam beberapa tahun terakhir juga berdampak pada startup yang menerbitkan kartu dan pinjaman, sehingga semakin membuat takut banyak investor di sektor fintech.

Di bawah Bansal, Flipkart adalah pionir bagi startup di India, mengumpulkan miliaran dolar dari sejumlah investor strategis dan keuangan. Dia kemudian meninggalkan startup tersebut pada tahun 2018 dengan keuntungan tak terduga sebesar $1 miliar dan memilih pendekatan bootstrap untuk Navi, yang dia dirikan pada tahun yang sama.

Sekalipun ini mungkin menjadi kenaikan gaji eksternal pertama bagi Navi, bukan berarti Bansal tidak berbicara dengan pihak-pihak yang berkepentingan. Seperti yang dilaporkan TechCrunch sebelumnya, fintech tersebut berbicara dengan calon investor, termasuk SoftBank, sebelum pengajuan IPO-nya. Diskusi tersebut terhenti setelah permohonan lisensi perbankan Navi ditolak oleh bank sentral negara tersebut, TechCrunch sebelumnya melaporkan.

Dalam beberapa kuartal terakhir, Navi telah mempersempit fokusnya. Mereka menjual unit pembiayaan mikro Chaitanya India seharga $178,5 juta pada bulan Agustus sebagai bagian dari “rencana strategis untuk fokus pada bisnis digital pertama kami,” kata Bansal pada saat itu.

Dalam sebuah wawancara diterbitkan oleh outlet India Moneycontrol Selasa, Bansal mengatakan dia akan menghidupkan kembali rencana IPO, tetapi hanya dalam “beberapa bulan, setelah kami siap.”

Bansal juga belum menyerah pada gagasan mengubah Navi menjadi bank. “Untuk saat ini, menurut saya kami telah memarkirnya, sampai kami melihat kemungkinan tersebut terjadi lagi di masa depan,” katanya kepada outlet India. “Kemudian kami akan melakukan penindakan lagi ketika ada lampu hijau dari regulator pada waktu yang tepat.”

Sumber

Previous articleEFCC diduga menangkap crossdresser, Bobrisky, reaksi netizen
Next articleCEO Blessing mengeksplorasi bakat musiknya saat dia merekam lagu diss untuk Very Dark Man (video)