Anggur Gelas Penuhsebuah startup manajemen akuisisi merek yang berspesialisasi dalam mengakuisisi pasar anggur, telah mengumpulkan $14 juta dalam putaran Seri A untuk terus mengakuisisi pasar anggur DTC (langsung ke konsumen), yang bertujuan untuk memimpin pasar anggur DTC.

Perusahaan tersebut baru-baru ini mengakuisisi Bright Cellars, penyedia layanan anggur berbasis langganan di Wisconsin, dengan harga yang tidak diungkapkan. Kesepakatan ini merupakan akuisisi ketiga Full Glass Wine dalam satu tahun dan akan memungkinkan startup tersebut memperluas model berbasis langganannya.

Full Glass Wine sebelumnya mengakuisisi Winc, platform anggur DTC yang menawarkan rekomendasi yang dipersonalisasi dan layanan berlangganan, pada bulan Juni 2023, dan Wine Insiders, pasar yang mengumpulkan pilihan anggur berkualitas tinggi dari seluruh dunia dengan harga terjangkau, pada bulan Oktober 2023. Merek wine DTC menjual wine langsung ke pecinta wine, melewati saluran distribusi tradisional

“Dengan menyatukan Winc, Wine Insiders, dan Bright Cellars, kami menawarkan toko serba ada untuk segala hal tentang anggur, melayani lebih banyak peminum anggur dibandingkan kebanyakan pengecer tradisional, pedagang grosir, atau perusahaan DTC merek tunggal,” Neha Kumar, salah satu pendiri dan COO Full Glass Wine, mengatakan kepada TechCrunch. “Portofolio komprehensif ini memungkinkan perusahaan mengoptimalkan logistik untuk pengiriman yang efisien dan memanfaatkan kekuatan merek-merek mapan untuk menciptakan platform pemasaran yang kuat.”

Apalagi dengan adanya modal baru, perseroan berniat berinvestasi lebih banyak di bidang teknologi. “Bright Cellars, akuisisi terbaru kami, telah mengembangkan algoritme pemasangan anggur yang belajar dari preferensi dan peringkat pengguna. Pendekatan ini, mirip dengan bagaimana platform seperti Spotify dan Netflix mempersonalisasi rekomendasi konten, memungkinkan kami menciptakan pengalaman yang lebih disesuaikan untuk setiap pelanggan,” kata Kumar. “Tujuan kami adalah memanfaatkan data dan AI untuk membuat rekomendasi wine yang dipersonalisasi menjadi lebih akurat dan berwawasan luas, memastikan setiap pelanggan menemukan dan menikmati wine yang benar-benar mereka sukai.”

Industri anggur DTC penuh dengan potensi, namun salah satu kendalanya adalah menavigasi jaringan peraturan yang rumit di berbagai negara bagian, menurut Kumar.

“Memastikan pengalaman pelanggan yang lancar, mulai dari penemuan hingga pengiriman, memerlukan inovasi dan fokus yang terus-menerus,” lanjut Kumar. “Namun, ada juga beberapa kesalahpahaman yang mungkin dimiliki konsumen tentang wine DTC. Kekhawatiran terhadap kualitas diatasi melalui kemitraan dengan kebun anggur terkemuka dan proses seleksi yang ketat. Nilai merupakan pertimbangan, namun kami menawarkan kisaran harga untuk memenuhi beragam anggaran. Mungkin tantangan terbesarnya adalah proses penemuan awal — menemukan wine yang tepat bisa terasa melelahkan. Di sinilah personalisasi berperan — kami memanfaatkan data dan teknologi untuk membantu konsumen menemukan wine yang benar-benar mereka sukai.”

CEO Anggur Gelas Penuh Louis Amoroso dan COO Neha Kumar. Kredit Gambar: Anggur Gelas Penuh

Didirikan bersama pada tahun 2023 oleh Louis Amoroso (CEO), seorang pengusaha serial di industri anggur dan mantan mitra di Goose Island Beer Company, dan Kumar (COO), mantan direktur pelaksana di New Money Ventures, startup ini terbuka untuk menjajaki kemitraan dengan bisnis untuk memperluas jangkauan dan penawaran platformnya.

“Ini bisa melibatkan kolaborasi dengan kilang anggur, layanan pesan-antar makanan, atau perencana acara untuk menciptakan pengalaman unik bagi pelanggannya langsung di dalam platform,” lanjut COO perusahaan.

Perusahaan masih berupaya melalui proses integrasi untuk memastikan kelancaran transisi bagi semua orang yang terlibat setelah akuisisi baru-baru ini.

“Kami sedang mencari setidaknya beberapa lusin karyawan yang sekarang berada di Full Glass Wine,” kata Kumar. “Akan ada pertumbuhan signifikan di tim kami, yang mana [will] memperkuat keahlian gabungan kami dan memungkinkan kami menawarkan layanan yang lebih luas kepada pelanggan kami.”

Startup ini tidak menyebutkan jumlah pelanggan yang dimilikinya, namun mengatakan akuisisi tersebut akan membantunya menghasilkan pendapatan lebih dari $100 juta pada tahun 2024. Startup ini berencana untuk menawarkan beragam pilihan lebih dari 400 SKU dan kisaran harga yang terjangkau bagi pelanggan; kebanyakan botol berkisar dari $12 hingga $25. Shea Ventures memimpin pendanaan Seri A.

Sumber

Previous articleAnda akhirnya akan mengakui apa yang terjadi pada Tagbo – Dammy Krane memanggil Davido
Next article“Saya minta maaf sebelumnya atas apa yang akan saya lakukan” Pria Sangat Gelap menyatakan sambil berjanji untuk melawan cross dresser