Menyusul keberatan persaingan yang diajukan terhadap Google di Jerman pada musim panas ini atas bundling layanan termasuk Google Maps melalui perangkat lunak sistem infotainment dalam mobil berbasis Android, yang dikenal sebagai Google Automotive Services (GAS), raksasa teknologi tersebut telah mengajukan tawaran untuk melakukan beberapa unbundling layanan dan penghapusan batasan kontrak yang berlaku bagi pembuat kendaraan dalam upaya menyelesaikan intervensi peraturan.

Solusi yang diusulkan Google akan diajukan kepada pembuat mobil dalam uji pasar oleh regulator persaingan usaha Jerman sebelum memutuskan apakah mereka dapat menyelesaikan masalah yang teridentifikasi atau tidak.

Kembali pada bulan Juni, negara ini Kantor Kartel Federal (FCO) mengirimkan pernyataan keberatan kepada raksasa teknologi tersebut mengenai cara mereka mengoperasikan GAS — khususnya menyebut Google yang menggabungkan Google Maps, Google Play, dan Asisten Google dalam penawarannya kepada produsen kendaraan.

Pernyataan itu juga menyoroti praktik Google yang hanya memberikan bagian pendapatan iklan kepada pembuat kendaraan jika mereka tidak memasang asisten suara lain di samping AI suaranya sendiri. Kekhawatiran lain yang diangkat oleh FCO adalah pemegang lisensi GAS diwajibkan oleh Google untuk menyetel layanan paketnya sebagai default atau menampilkannya secara jelas. Mereka juga keberatan dengan Google yang membatasi atau menolak mengizinkan interoperabilitas layanan yang termasuk dalam GAS dengan layanan pihak ketiga.

Pada saat itu, FCO mengatakan pandangan awal mereka mengenai praktik Google seputar GAS adalah bahwa praktik tersebut tidak mematuhi peraturan persaingan usaha Jerman untuk perusahaan digital besar – yang memberikan keleluasaan bagi FCO untuk melakukan intervensi ketika mereka mencurigai persaingan usaha dirugikan.

“Secara khusus, kami mengambil pandangan kritis terhadap Google yang menawarkan layanannya untuk sistem infotainmen sebagai paket saja, karena hal ini mengurangi peluang pesaingnya untuk menjual layanan pesaing mereka sebagai layanan individual,” kata FCO pada musim panas.

Regulator mengatakan mereka sekarang akan hati-hati memeriksa tawaran Google untuk memutuskan apakah mereka memperbaiki masalah persaingan dengan menawarkan tingkat pemisahan layanan yang memadai dari platform infotainment dalam mobil.

“Kami sangat prihatin dengan wajibnya bundling layanan yang kekuatan pasarnya besar dan jangkauan layanan yang kurang kuat. Tindakan ini khususnya dapat berdampak pada perluasan kekuatan pasar dan penguatan ekosistem; ini adalah cara 'menembus' pasar yang sangat bermasalah,” kata Presiden FCO Andreas Mundt dalam sebuah pernyataan jumpa pers untuk mengumumkan tawaran Google pada hari Rabu. “Hal ini dapat mengurangi peluang pesaing untuk menjual layanan pesaing. Kami sekarang akan memeriksa dengan cermat apakah proposal Google mampu secara efektif menghentikan praktik-praktik yang menimbulkan kekhawatiran.”

Solusi yang diusulkan Google untuk mengatasi masalah persaingan FCO adalah dengan menawarkan secara terpisah tiga produk lebih lanjut: Kit Pengembangan Perangkat Lunak OEM Google Maps, Google Play Store, dan Cloud Custom Assistant, selain paket produk GAS — yang dikatakan akan memungkinkan pembuat kendaraan untuk mengembangkan layanan peta dan navigasi dengan fungsi setara dengan yang ditawarkan oleh Google Maps.

Penambahan Google Play Store juga akan memungkinkan pengguna akhir mengunduh lebih banyak pilihan aplikasi pihak ketiga, untuk mengurangi kekhawatiran mereka akan didorong untuk menggunakan aplikasi Google sendiri. Cloud Custom Assistant digambarkan sebagai “solusi asisten suara AI yang dipatenkan” untuk digunakan pada kendaraan guna memungkinkan pembuat mobil menawarkan asisten pesaing.

Raksasa teknologi ini juga telah mengusulkan untuk menghapus ketentuan kontrak yang diberlakukan pada pembagian pendapatan iklan dengan syarat AI suara Asisten Google miliknya secara eksklusif sudah diinstal sebelumnya di platform infotainment GAS.

“Google juga siap untuk menghilangkan ketentuan kontraknya mengenai pengaturan layanan Google sebagai aplikasi default atau menampilkannya secara mencolok di platform infotainment,” FCO juga mencatat. “Terakhir, Google siap memungkinkan pemegang lisensi untuk menggabungkan layanan Asisten Google dengan layanan peta dan navigasi lainnya dan menyediakan prasyarat teknis untuk menciptakan interoperabilitas yang diperlukan.”

“Berdasarkan hasil uji pasar tersebut Kantor Kartel Federal [FCO] akan memutuskan apakah proposal Google secara umum mampu menghilangkan kekhawatiran yang telah diatasi. Pertanyaan apakah proposal Google akan menghasilkan penawaran layanan Google yang tidak dibundel di sektor otomotif akan menjadi pertanyaan yang menentukan dalam konteks ini,” tambahnya.

Google dihubungi untuk mengomentari proposalnya.

Bisnis raksasa teknologi ini ditetapkan sebagai subjek rezim pengendalian penyalahgunaan persaingan usaha khusus di Jerman pada bulan Januari 2022. Sejak saat itu, FCO telah mendapatkan sejumlah konsesi dari perusahaan tersebut mengenai cara mereka beroperasi — termasuk, pada musim gugur ini, mendapatkan kesepakatan mengenai reformasi data Google. ketentuan yang akan memberikan pengguna lebih banyak pilihan mengenai bagaimana mereka dapat menggunakan informasi mereka. Tahun lalu, Google juga menawarkan untuk membatasi cara menampilkan konten berita yang dilisensikan dari penerbit pihak ketiga dalam hasil pencarian dalam upaya untuk menyelesaikan kekhawatiran regulator mengenai preferensi diri sendiri.

Peluncuran kembali kompetisi digital di Jerman hanya berlaku untuk raksasa teknologi yang ditunjuk secara lokal, di pasar — ​​meskipun perusahaan dapat memilih untuk menerapkan perubahan produk secara global untuk mengelola kompleksitas operasional (seperti yang dilakukan Meta pada musim panas ini dengan peluncuran pusat akun baru yang memungkinkan pengguna menolak pelacakan lintas situs, setelah intervensi FCO, yang menurut perusahaan akan diluncurkan secara global).

Uni Eropa juga baru-baru ini menerapkan reformasi kompetisi ex ante, dalam bentuk Digital Markets Act (DMA), yang ditujukan untuk mereka yang disebut sebagai penjaga gerbang Internet. Jadi penegakan FCO terhadap perusahaan teknologi besar memberikan gambaran sekilas tentang jenis tindakan yang mungkin akan dilakukan di seluruh blok tersebut tahun depan ketika tenggat waktu kepatuhan dimulai untuk enam penjaga gerbang DMA dalam cakupan dan 22 layanan platform inti mereka — a daftar yang mencakup Google Maps, Google Play, Google Shopping, iklan Google, Google Chrome, Google Android, pencarian Google dan platform berbagi video milik Google, YouTube.

Khususnya, UE belum menetapkan GAS sebagai layanan platform inti – yang mungkin, sebagian, menjelaskan perhatian FCO terhadap hal ini, karena regulator persaingan usaha di blok tersebut berupaya menghindari duplikasi dalam intervensi mereka. (Jerman sebagai produsen mobil besar juga kemungkinan besar akan melakukan pengawasan terhadap perangkat lunak dan layanan otomotif Google.)

Dan meskipun FCO juga membuka persidangan di Google Maps pada bulan Juni 2022, hal tersebut (tidak lama) sebelum DMA disetujui oleh anggota legislator blok tersebut.

Sementara itu, peraturan pan-UE mulai berlaku pada bulan Mei 2023. Namun batas waktu bagi penjaga gerbang DMA untuk mematuhinya adalah tanggal 2 Maret 2024 — sehingga kompetisi Teknologi Besar yang dimulai ulang secara penuh di seluruh UE tidak akan berjalan sampai tahun depan. Hal ini mungkin memberikan alasan yang cukup bagi FCO untuk melanjutkan pengawasannya terhadap Google Maps untuk sementara waktu. (Dalam hal ini regulator Jerman juga telah melakukan hal yang sama dikatakan mereka akan terus “bekerja sama erat” dengan otoritas persaingan Uni Eropa dalam mengatur ekonomi digital.)

Mulai Juni 2023, FCO mengatakan akan terus menyelidiki persyaratan penggunaan Google untuk Google Maps Platform (GMP), dan kemudian mengatakan bahwa penilaian awalnya adalah raksasa teknologi tersebut harus mengakhiri pembatasan dalam menggabungkan layanan peta GMP miliknya sendiri. dengan layanan peta pihak ketiga.

“Pembatasan ini dapat menghambat persaingan antara aplikasi yang berkaitan dengan layanan peta seperti yang digunakan oleh penyedia layanan logistik, transportasi dan pengiriman, misalnya,” FCO menyatakan pada saat itu. “Hal ini mungkin juga berdampak negatif pada persaingan antar layanan sistem infotainment di kendaraan karena hal ini mempersulit penyedia layanan peta untuk mengembangkan alternatif yang efektif selain Google Maps.”

Reformasi undang-undang persaingan usaha ex ante di Jerman dan seluruh UE bertujuan untuk mengekang perilaku kasar yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan raksasa digital yang dapat memperkuat kekuatan pasar mereka yang sangat besar – dengan regulator Eropa berharap intervensi yang lebih proaktif ini dapat memberikan hasil yang lebih baik dalam memperbaiki ketidakseimbangan dalam ekonomi digital dibandingkan penegakan persaingan klasik telah mampu dicapai. (Contoh terkait penegakan klasik adalah denda $123 juta yang dikenakan pada Google oleh pengawas kompetisi Italia, pada Mei 2021, atas pembatasan yang diterapkan pada pembuat aplikasi pihak ketiga melalui perangkat lunak dalam mobil Android Auto.)

Sumber

Previous articleKetegangan sebelum high end
Next article“Mengapa saya beruntung memilikimu sebagai istri saya” Lateef Aedimeji memberi tahu istrinya, Mo Bimpe saat mereka merayakan ulang tahun pernikahan ke-2
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here