Pertanyaan tentang posisi AI dalam kelompok badan hukum tidaklah sesederhana kelihatannya (yaitu “tidak ada tempat”) — namun Kantor Paten dan Merek Dagang AS hari ini menyatakan bahwa, seperti halnya kekayaan intelektual lainnya, hanya seseorang yang dapat menerima hak kekayaan intelektualnya. perlindungan resmi.

Berita tersebut datang melalui “panduan,” yang berarti kebijakan resmi tetapi bukan aturan ketat, yang akan segera dimasukkan ke dalam daftar federal. Dokumen panduan (PDF) menetapkan bahwa karena alasan hukum yang jelas, serta gagasan bahwa, pada dasarnya, “paten berfungsi untuk memberi insentif dan menghargai kecerdikan manusia”, hanya “manusia alami” yang dapat diberikan paten.

Hal ini belum tentu jelas ketika Anda memikirkan bagaimana, misalnya, korporasi dianggap sebagai manusia untuk beberapa tujuan hukum, namun tidak untuk tujuan lain. Bukan sebagai warga negara, mereka tidak dapat memilih, tetapi sebagai badan hukum, ucapannya dilindungi oleh amandemen pertama.

Terdapat pertanyaan hukum mengenai apakah, ketika sebuah paten dievaluasi untuk diberikan kepada “individu”, apakah individu tersebut haruslah manusia, atau apakah model AI dapat berupa individu. Preseden memperjelas (ringkasan pedoman) bahwa individu berarti manusia kecuali secara khusus dinyatakan lain. Namun masih menjadi pertanyaan terbuka apakah atau bagaimana mengutip atau memberi penghargaan pada aplikasi penemuan yang dibantu AI.

Misalnya, jika seseorang merancang model AI, dan model AI tersebut secara independen merancang bentuk dan mekanisme perangkat yang dapat dipatenkan, apakah AI tersebut merupakan “penemu bersama” atau “penemu koin”? Atau, mungkin, apakah kurangnya penemu manusia dalam hal ini menghalangi perangkat tersebut untuk dipatenkan sama sekali?

Panduan USPTO memperjelas bahwa meskipun penemuan yang dibantu oleh AI tidak “secara kategoris tidak dapat dipatenkan,” sistem AI itu sendiri bukanlah individu dan oleh karena itu tidak dapat menjadi penemu, secara hukum. Oleh karena itu, setidaknya satu orang harus disebutkan sebagai penemu klaim tertentu. (Sebenarnya ada beberapa kesamaan yang menarik dengan hal yang terkenal itu kasing “selfie monyet”. — di mana monyet yang jelas-jelas mengambil foto tidak dapat diberikan hak cipta, karena hak cipta harus dimiliki oleh badan hukum, dan monyet, meskipun mempunyai banyak hal, bukan itu.)

Namun, mereka harus menunjukkan bahwa mereka “berkontribusi secara signifikan” terhadap penemuan ini, dan hal ini tidak selalu mudah. Navigasi dokumen tentang bagaimana hal ini didefinisikan sebenarnya menghasilkan bacaan yang cukup menarik:

Sekadar mengenali suatu masalah atau memiliki tujuan umum atau rencana penelitian yang ingin dicapai tidaklah mencapai tingkat konsepsi. Seseorang yang hanya menyampaikan masalah pada sistem AI mungkin bukan penemu yang tepat atau penemu gabungan atas suatu penemuan yang diidentifikasi dari keluaran sistem AI. Namun, kontribusi yang signifikan dapat ditunjukkan oleh cara orang tersebut menyusun prompt dalam kaitannya dengan masalah tertentu untuk memperoleh solusi tertentu dari sistem AI.

…Seseorang yang hanya mengenali dan mengapresiasi keluaran sistem AI sebagai sebuah penemuan, terutama ketika sifat dan kegunaan keluaran tersebut tampak jelas bagi mereka yang memiliki keterampilan biasa, belum tentu merupakan seorang penemu. Namun, seseorang yang mengambil keluaran dari sistem AI dan memberikan kontribusi yang signifikan terhadap keluaran tersebut untuk menciptakan suatu penemuan mungkin adalah seorang penemu yang tepat.

Mempertahankan “dominasi intelektual” atas sistem AI tidak dengan sendirinya menjadikan seseorang sebagai penemu atas penemuan apa pun yang diciptakan melalui penggunaan sistem AI.59 Oleh karena itu, seseorang sekadar memiliki atau mengawasi sistem AI yang digunakan dalam sistem AI. penciptaan suatu penemuan, tanpa memberikan kontribusi yang berarti terhadap konsepsi penemuan tersebut, tidak menjadikan orang tersebut sebagai penemu.

Dengan kata lain, ada semacam standar kewajaran yang sudah diketahui oleh siapa pun yang mengajukan paten, namun dalam konteks AI tidak ada banyak preseden yang bisa dijadikan referensi. Karena alasan inilah maka pedoman ini ada; tidak ada yang perlu khawatir sekarang apakah, karena seseorang “mempertahankan dominasi intelektual” atas AI, semua keluarannya dianggap sebagai penemuan mereka sendiri.

USPTO dengan hati-hati menyatakan bahwa mereka sama sekali tidak berusaha mendefinisikan atau membatasi apa yang dilakukan atau dilakukan AI, atau bagaimana orang harus menggunakannya. Ini hanyalah penerapan undang-undang dan preseden yang ada pada teknologi baru. Jika besok Kongres mengesahkan undang-undang yang menyatakan AI dianggap sebagai manusia untuk tujuan kekayaan intelektual, USPTO akan membatalkan semua hal ini dan mencari panduan baru untuk memberikan paten AI. Namun hingga saat ini, AI masih hanyalah sebuah perangkat lunak dan manusialah yang karyanya dimaksudkan untuk diberi penghargaan dan dilindungi.

Anda dapat membaca dokumen panduan lengkap di sini.

Sumber

Previous articleMengapa Jack Dorsey Mengenakan T-Shirt “Satoshi” di Super Bowl?
Next article“Dia memberikan segalanya” Rekan pemain membela Alex Iwobi atas gencarnya penindasan dunia maya dari warga Nigeria