Meta menyangkal bahwa mereka memberi Netflix akses ke pesan pribadi pengguna. Klaim tersebut baru saja dimulai beredar di X setelah pemilik X, Elon Musk, menguatkan banyak posting tentang masalah ini dengan menjawab “Wow” Dan “ya.” Referensi klaim a pengajuan pengadilan yang muncul sebagai bagian dari proses penemuan dalam gugatan class action atas praktik privasi data antara sekelompok konsumen dan induk Facebook, Meta.

Dokumen tersebut menuduh bahwa Netflix dan Facebook memiliki “hubungan khusus” dan bahkan Facebook memotong pengeluaran untuk program asli untuk layanan video Facebook Watch-nya agar tidak bersaing dengan Netflix, pengiklan besar Facebook. Dikatakan juga bahwa Netflix memiliki akses ke “Inbox API” Meta yang menawarkan streamer “akses terprogram ke kotak masuk pesan pribadi pengguna Facebook.”

Ini adalah bagian dari klaim yang ditanggapi Musk dalam postingan di X, yang mengarah ke serangkaian balasan marah tentang bagaimana data pengguna Facebook dijual.

Meta, pada bagiannya, menyangkal keakuratan klaim dokumen tersebut.

Direktur komunikasi Meta, Andy Stone, mem-posting ulang postingan X asli pada hari Selasa dengan pernyataan yang membantah bahwa Netflix telah diberikan akses ke pesan pribadi pengguna.

“Ini sangat tidak benar,” tulis Stone di X. “Meta tidak membagikan pesan pribadi orang lain ke Netflix. Perjanjian tersebut memungkinkan orang mengirim pesan kepada teman mereka di Facebook tentang apa yang mereka tonton di Netflix, langsung dari aplikasi Netflix. Perjanjian seperti itu merupakan hal yang lumrah dalam industri ini.”

Dengan kata lain, Meta mengklaim bahwa Netflix memang memiliki akses terprogram ke kotak masuk pengguna, namun tidak menggunakan akses tersebut untuk membaca pesan pribadi.

Di luar postingan X Stone, Meta belum memberikan komentar lebih lanjut.

Namun, The New York Times sebelumnya telah melaporkan hal itu pada tahun 2018 Netflix dan Spotify dapat membaca pesan pribadi pengguna, menurut dokumen yang diperolehnya. Meta membantah klaim tersebut pada saat itu melalui sebuah postingan blog berjudul “Fakta Tentang Kemitraan Perpesanan Facebook” yang menjelaskan bahwa Netflix dan Spotify memiliki akses ke API yang memungkinkan konsumen mengirim pesan kepada teman tentang apa yang mereka dengarkan di Spotify atau tonton di Netflix langsung dari aplikasi masing-masing perusahaan tersebut. Hal ini mengharuskan perusahaan untuk memiliki “akses tulis” untuk menulis pesan ke teman, “akses baca” untuk memungkinkan pengguna membaca kembali pesan dari teman, dan “akses hapus”, yang berarti jika Anda menghapus pesan dari aplikasi pihak ketiga, itu juga akan menghapus pesan dari Facebook.

“Tidak ada pihak ketiga yang membaca pesan pribadi Anda, atau menulis pesan ke teman Anda tanpa izin Anda. Banyak berita yang menyiratkan bahwa kami mengirimkan pesan pribadi ke mitra, dan hal ini tidak benar,” tulis postingan blog tersebut.

Bagaimanapun, Messenger tidak menerapkan enkripsi end-to-end default hingga bulan Desember 2023, sebuah praktik yang akan membuat klaim semacam ini tidak dapat dilakukan, karena tidak akan ada ruang untuk keraguan. Kurangnya komunikasi terenkripsi ditambah dengan akses baca/tulis ke kotak masuk pesan berarti tidak ada jaminan bahwa pesan dilindungi, meskipun hal tersebut bukan fokus dari perjanjian bisnis.

Meskipun Stone meremehkan kemampuan Netflix untuk mengintip pesan pribadi, perlu dicatat bahwa streamer tersebut diberikan tingkat akses yang tidak dimiliki perusahaan lain.

Dokumen tersebut mengklaim bahwa Netflix memiliki akses ke “Titan API” milik Facebook, sebuah API pribadi yang memungkinkannya berintegrasi dengan aplikasi perpesanan Facebook. Sebagai imbalan atas akses Inbox API, Netflix juga setuju untuk memberikan “laporan tertulis setiap dua minggu” kepada perusahaan jejaring sosial tersebut yang berisi informasi tentang pengiriman rekomendasi dan klik penerima, serta setuju untuk menjaga kerahasiaan perjanjian API-nya.

Pada tahun 2015, Netflix menghabiskan $40 juta untuk iklan Facebook, menurut dokumen tersebut, dan mengizinkan data pengguna Netflix digunakan untuk penargetan dan pengoptimalan iklan Facebook. Pada tahun 2017, Netflix setuju untuk menghabiskan $150 juta untuk iklan Facebook dan memberikan perusahaan tersebut “sinyal niat lintas perangkat.”

Netflix dan Facebook menjalin hubungan erat, dengan CEO Netflix saat itu, Reed Hastings (dan anggota dewan Facebook hingga April 2019) melakukan komunikasi langsung dengan para eksekutif Facebook (Meta) termasuk CEO Mark Zuckerberg, COO Sheryl Sandberg, VP Komunikasi Elliot Schrage, dan CTO Andrew Bosworth .

Untuk mempertahankan bisnis periklanan Netflix, Zuckerberg sendiri mengirim email kepada kepala Facebook Watch, Fidji Simo, pada Mei 2018, untuk memberitahunya bahwa anggaran Watch untuk konten asli dan olahraga dipotong sebesar $750 juta karena jejaring sosial tersebut keluar dari persaingan langsung dengan Netflix. Facebook telah membangun bisnis Jam Tangan selama dua tahun dan baru memperkenalkan tab Jam Tangan di AS pada bulan Agustus 2017.

Di bagian lain dalam pengajuan, Meta merinci antara lain bagaimana ia mengintip lalu lintas Snapchat secara rahasia.



Sumber

Previous articleTetap Tertinggal di Gaza
Next articleTravis Kelce tentang Kelce Jam dan Apa yang Dia Pelajari dari Taylor Swift Tentang Siaran Langsung: “Nikmati Orangnya”