Sebuah kapsul yang berisi potongan-potongan batu luar angkasa yang berharga jatuh dari langit dengan kecepatan sangat tinggi pada Minggu pagi, menyelesaikan misi pertama AS untuk membawa pulang sampel dari asteroid.

Pemulihan kapsul dari gurun Utah mengakhiri perjalanan tujuh tahun sejauh 4 miliar mil melalui ruang angkasa yang dapat membantu para ilmuwan memecahkan misteri tata surya dan bahkan menjelaskan bagaimana kehidupan muncul di Bumi.

NASA memetik polong berbentuk jamur dari Utah Test and Training Range, barat daya Salt Lake City, setelah mendarat pada pukul 08:52 Waktu Pegunungan. Badan antariksa AS memilih pangkalan militer yang sangat besar untuk menjatuhkan proyektil guna menghindari risiko terhadap nyawa manusia.

Namun kapsul hangus berisi kerikil dan kotoran dari asteroid Bennu tidak bertahan lama. Sebuah helikopter membawanya ke ruang bersih di Dugway Proving Ground, fasilitas Angkatan Darat terbesar dan paling terpencil di benua Amerika Serikat.

PEMBARUAN: 24 September 2023, 18:44. EDT Ilmuwan OSIRIS-Rex telah menghilangkan sebagian dari tabung sampel asteroid sehingga mereka dapat terus mengalirkan gas nitrogen ke dalamnya. Proses ini, yang dilakukan di ruang bersih sementara di Dugway Proving Ground, menghilangkan potensi kontaminasi yang tidak diinginkan dari atmosfer bumi.

NASA menyebut pendaratan OSIRIS-Rex – kependekan dari Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, and Security Regolith Explorer – sebuah kesuksesan bersejarah. Meskipun para ofisial selalu mengatakan bahwa mereka yakin tim akan meraihnya, prestasi tersebut disamakan dengan melakukan touchdown pass di 10 lapangan sepak bola dan mendaratkannya dengan sempurna di zona ujung terjauh.

“Apa yang Anda lihat dilaksanakan hari ini, ketepatannya, segala sesuatunya berjalan hampir sempurna sesuai rencana, itu terjadi berkat tim yang luar biasa – ratusan orang,” kata Lori Glaze, direktur divisi sains planet NASA, pada konferensi pers Minggu sore.

Sekitar empat jam sebelum pendaratan, pengontrol penerbangan memerintahkan pesawat ruang angkasa untuk menjatuhkan kapsul saat masih berada 63.000 mil di atas Bumi. Sementara itu, mereka menargetkan target seluas 250 mil persegi di lapangan. Pada kecepatan tertingginya, kapsul, yang dilindungi oleh pelindung panas, melaju dengan kecepatan 27.650 mph, ditelan bola api.

Selama seminggu terakhir, hujan mengguyur wilayah tersebut, membuat dasar gurun agak lembek dan berlumpur. Namun cuaca membaik seiring berjalannya perburuan kapsul. Dengan langit cerah dan angin sepoi-sepoi pada Minggu pagi, kapsul tersebut relatif mudah ditemukan, mendarat hanya beberapa meter dari jalan raya di pangkalan.

Angkatan Udara membantu operasi tersebut, menggunakan radar dan kamera untuk menentukan lokasi tepat kapsul tersebut untuk tim pemulihan. Dengan bantuan ekornya yang bersinar, penerbang melihatnya jatuh di langit sekitar pukul 08.40 waktu setempat. Dalam waktu 30 menit setelah mendarat, personel bertemu dengan paket tersebut, menyapu area di sekitarnya untuk keselamatan. Kapsul itu ditemukan utuh, hidungnya tertanam kuat di tanah.

“Ia tidak menggelinding, tidak memantul,” kata Dante Lauretta, ilmuwan utama tim tersebut, yang berbasis di Universitas Arizona. “Itu hanya membuat lubang kecil di tanah Utah.”

Meskipun rangkaian kejadiannya tampak tanpa cela, beberapa anggota tim mengatakan ada momen yang membuat jantung berdebar ketika tidak jelas apakah saluran drogue telah dikerahkan. Ketika Lauretta yang berada di helikopter terdekat akhirnya mendengar konfirmasi bahwa parasut utama terbuka, dia menangis lega.

“Saat itulah saya tahu kami sudah sampai di rumah,” katanya.

Sekarang bagian yang sulit dimulai. Para ilmuwan mengatakan mungkin diperlukan waktu berhari-hari – mungkin berminggu-minggu – sebelum mereka dapat memahami apa yang ada di dalam tabung sampel. Perkiraan berdasarkan kecepatan pesawat ruang angkasa menunjukkan bahwa di dalamnya mungkin terdapat puing-puing seberat setengah pon atau satu cangkir, tetapi tidak ada yang tahu pasti.

Sumber

Previous articleExpo yang berfungsi sebagai pusat pertukaran ilmu laboratorium
Next articleNFR Live Stream 2023 Free National Final Rodeo Stream Cowboy Channel
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here