NASA telah memberikan kesempatan kepada tiga perusahaan luar angkasa untuk merancang kereta bulan generasi berikutnya – tetapi hanya satu desain yang akan dibawa ke luar angkasa. Mesin Intuitif, Lunar Outpost, dan Venturi Astrolab sedang mengembangkan kendaraan tangguh yang ditujukan bagi para astronot untuk berkeliling di permukaan bulan, yang dapat dipilih oleh NASA pada awal tahun depan.

Ketiga tim sekarang akan memasuki “fase kelayakan” selama 12 bulan yang akan berpuncak pada tinjauan desain awal. Pada saat itu, akan ada permintaan proposal kompetitif berikutnya, di mana ketiga perusahaan akan bersaing untuk mendapatkan perintah tugas demonstrasi, jelas pejabat NASA dalam konferensi pers pada hari Rabu.

Pada saat itu, penerima penghargaan akhir akan dipilih. Perusahaan yang dipilih akan bertanggung jawab tidak hanya untuk merancang LTV tetapi juga untuk meluncurkan dan mendaratkannya di bulan sebelum misi Artemis V, yang saat ini dijadwalkan paling lambat pada tahun 2029.

NASA menolak menyebutkan nilai dolar dari penghargaan tersebut, meskipun Intuitive Machines mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka mendapatkan kontrak senilai $30 juta. Nilai potensial total dari seluruh perintah tugas selama 13 tahun ke depan adalah $4,6 miliar.

Ketiga tim juga menjaga spesifikasi, seperti jangkauan atau teknologi baterai, meskipun NASA menetapkan bahwa penjelajah tersebut harus memiliki umur 10 tahun yang luar biasa dan mampu membawa dua astronot yang cocok.

Mesin Intuitif memimpin tim yang mencakup AVL, Boeing, Michelin, dan Northrop Grumman; Lunar Outpost memimpin tim “Lunar Dawn” yang beranggotakan Lockheed Martin, General Motors, Goodyear dan MDA Space; dan Astrolab bergabung dengan Axiom Space dan Odyssey Space Research.

Kendaraan Medan Bulan NASA

Penghargaan tersebut merupakan penghargaan terbaru yang diberikan kepada industri swasta di bawah program Artemis yang ambisius dari badan tersebut, yang bertujuan untuk membangun kehadiran manusia secara permanen di bulan. Namun untuk benar-benar menjelajahi permukaan, para astronot memerlukan sesuatu untuk bergerak – dan harus tahan terhadap lingkungan keras di kutub selatan bulan, yang terkenal dengan perubahan suhu ekstrem dan malam yang sangat panjang.

“Bayangkan saja ini sebagai hibrida dari penjelajah bulan bergaya Apollo yang dikemudikan oleh astronot kita dan platform sains bergerak yang tidak berawak,” kata direktur Pusat Antariksa Johnson NASA, Vanessa Wyche.

Dengan kendaraan tersebut, para astronot akan dapat mengangkut peralatan ilmiah, mengumpulkan sampel dari permukaan dan melakukan perjalanan lebih jauh daripada berjalan kaki, kata Jacob Bleacher, kepala ilmuwan eksplorasi NASA. Saat astronot tidak berada di bulan, manusia akan dapat mengoperasikan LTV dari jarak jauh, sehingga dapat terus menjelajahi wilayah tersebut dan bahkan bertemu dengan kru astronot baru saat mereka tiba di permukaan.

“Dengan kampanye Artemis NASA, kami membangun kemampuan yang diperlukan untuk melakukan eksplorasi jangka panjang dan kehadiran bulan,” katanya. “Kemana perginya, tidak ada jalan. Mobilitasnya secara mendasar akan mengubah pandangan kita terhadap bulan.”

Sumber

Previous articleTomorrow X Together Beri Kami 'Deja Vu' di 'Kelly Clarkson Show'
Next articleTersangka Kecelakaan Gerbang FBI Mencintai Trump dan Mendorong QAnon di Media Sosial: Laporkan