Orbital Terran mungkin hampir menerima pembayaran besar dari pelanggan terbesarnya, CEO Marc Bell telah mengumumkan secara internal pada pertemuan seluruh perusahaan awal bulan ini. Jaringan Luar Angkasa Rivada sedang dalam tahap akhir penutupan pendanaan untuk membantu mendanai mega-konstelasi yang akan dibangun oleh Terran dengan biaya $2,4 miliar, pendapatan yang saat ini merupakan sebagian besar simpanan Terran.

Sementara Terran sedang mengejar kontrak-kontrak menguntungkan lainnya yang dapat mencakup pekerjaan bernilai miliaran, kontrak senilai $2,4 miliar dengan Rivada sejauh ini merupakan kontrak terbesar yang diperolehnya sejauh ini. Awal kuartal ini, Terran harus menyesuaikan prospek keuangan setahun penuh setelah Rivada menunda pembayaran tambahan sebesar $180 juta terhadap total pemberian kontrak tersebut.

Ketua dan CEO Terran menyampaikan berita tersebut kepada staf selama pertemuan 19 Desember.

“Saya makan malam bersama [Rivada CEO] Declan Ganley minggu lalu di DC,” kata Bell kepada staf selama pertemuan tersebut, yang rekamannya diperoleh oleh TechCrunch. “Dia mengatakan kepada saya bahwa mereka memperkirakan akan menutup pendanaan mereka besok. Dia menunjukkan padaku dokumen-dokumen itu. Saya melihatnya, saya membacanya. Dia mengirimiku pesan pagi ini dan mungkin Kamis, Jumat sekarang. […] Selama ini menjelang Natal, aku akan bahagia. Tidak ada salahnya mendapatkan hadiah Natal yang bagus.”

Rivada, anak perusahaan Rivada Networks yang berbasis di AS di Jerman, mengontrak Terran untuk membangun 300 satelit untuk mega-konstelasi berdasarkan perjanjian senilai $2,4 miliar pada bulan Februari tahun ini. Rivada memiliki kesepakatan terpisah dengan SpaceX untuk meluncurkan satelit mulai April 2025.

Tentu saja, Natal telah tiba dan berlalu dan tidak ada perusahaan yang mengumumkan secara publik mengenai pembiayaan tersebut. TechCrunch menghubungi keduanya untuk memberikan komentar dan tidak ada yang menanggapi pada saat pers. Bell kemudian mengatakan dalam pertemuan tersebut bahwa meskipun Rivada menutup pendanaan, kedua entitas perlu melakukan modifikasi pada kontrak mereka, yang dapat menunda syarat pembayaran dan pengumuman publik.

“Dia bersikap sangat transparan kepada saya, jadi saya tidak punya alasan untuk tidak mempercayainya,” kata Bell tentang Ganley. “Tapi sayangnya, bukan dia yang menulis cek itu, ada orang lain yang menulis cek itu kepadanya. Tapi jika dia mendapat cek, saya berasumsi kita akan mendapat cek. Tapi kita harus melakukan mod kontrak. Jadi itulah satu hal yang mungkin menghambat kami, karena kami harus melakukan mod pada kontrak. […] Tapi setidaknya kita akan dibayar sesuai tagihan yang terhutang, tagihan $9 juta. Namun saya ingin mendapatkan keuntungan yang besar, sama seperti orang lain, karena hal itu akan sangat membantu harga saham kita dan segala sesuatu di dunia ini.”

Dalam panggilan investor pada bulan November, Bell mengatakan bahwa penundaan pendanaan dan pembayaran Rivada “cukup mengejutkan” bagi kedua perusahaan. Dia menambahkan bahwa sumber pendanaan Rivada adalah “negara besar” – mungkin merupakan dana kekayaan negara – dan kedua perusahaan memperkirakan dana tersebut akan ditutup pada akhirnya.

Pada bulan November, Terran melaporkan simpanan pekerjaan di masa depan sebesar $2,6 miliar, dimana $2,4 miliar di antaranya berasal dari kontrak Rivada. Bahkan tanpa pembayaran tonggak sejarah yang diharapkan, Bell mengatakan kepada stafnya bahwa dia masih memperkirakan perusahaan akan menghasilkan pendapatan sebesar $130 juta tahun ini, peningkatan yang signifikan dari pendapatan perusahaan sebesar $94 juta pada tahun 2022.

Perusahaan ini juga mencari peluang kontrak bernilai tinggi lainnya, termasuk dengan konstelasi Badan Pengembangan Antariksa yang dikenal sebagai “Arsitektur Luar Angkasa Warfighter yang Berkembang”. Terran telah membangun dan mengirimkan satelit untuk tahap awal konstelasi, Tranche 0, dan saat ini sedang membangun 42 bus satelit untuk Tranche 1 dan akan membangun 32 bus tambahan untuk Tranche 2. Bell mengatakan perusahaan juga akan mengejar tambahan penghargaan untuk varian satelit Tranche 2 yang disebut Gamma, kemungkinan sebagai kontraktor utama pada penghargaan tersebut (untuk yang lain, Terran adalah subkontraktor dari pemenang utama Lockheed Martin).

“Kami merasa sangat senang dengan Gamma dan bagaimana kami akan menang. Kami sedang mempertimbangkan Primeing Gamma dibandingkan hanya menjadi sub […] Namun saat ini bahkan dengan peluang uang yang besar, kita mungkin akhirnya menjadi yang utama dalam hal-hal ini. Dan itu akan sangat besar. Itu akan mengubah dinamikanya. Tapi saya belum membuat keputusan, kami akan duduk dan membicarakannya dengan Lockheed.”

Bell juga mengatakan kepada stafnya bahwa perusahaan masih melakukan pembicaraan mengenai menjadikan Terran sebagai perusahaan swasta, namun tujuannya adalah untuk “menjadi perusahaan swasta, dan kemudian menjadikannya perusahaan publik lagi dengan cara tradisional dan tidak memiliki kapitalisasi pasar bodoh seperti yang kita miliki saat ini,” dia dikatakan.

Harga saham Terran Orbital telah anjlok sejak go public melalui SPAC – merger terbalik dengan perusahaan akuisisi tujuan khusus – pada bulan Maret tahun lalu. Perusahaan ini memulai debutnya dengan harga saham $10,96, tetapi hari ini sahamnya diperdagangkan sekitar $1,22.

Sumber

Previous articleOur Ultimate Guide to the 7 Best Meal Delivery Services (According to RS Editors)
Next articlePernikahan putri Howard Stern, Emily Beth Stern, Kekayaan Bersih, Wiki Bio
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here