Perusahaan induk Pornhub, Aylo Holdings, akan membayarnya $1,8 juta kepada pemerintah AS untuk menyelesaikan tuduhan mengambil keuntungan dari perdagangan seks. Perusahaan, yang sebelumnya dikenal sebagai MindGeek, akan menandatangani perjanjian penuntutan yang ditangguhkan, yang berarti bahwa seorang pengawas akan ditunjuk untuk mengawasi Aylo dan upaya kepatuhannya selama tiga tahun.

Pornhub dan situs konten dewasa lainnya milik Aylo mendapat kecaman karena sejarah kelalaian mereka dalam memoderasi unggahan konten dewasa pihak ketiga. Dalam kasus terburuk, hal ini dapat berarti bahwa korban perdagangan seks digambarkan dalam video dewasa ini di luar keinginan mereka, atau bahkan tanpa sepengetahuan mereka.

Penyelidikan khusus yang dilakukan oleh Kantor Kejaksaan Distrik Timur New York ini berfokus pada jaringan bernama GirlsDoPorn (GDP), yang telah memposting video di Pornhub dan situs web Aylo lainnya sejak tahun 2009. Pada tahun 2019, dewan juri federal di Distrik Selatan California mendakwa PDB untuk perdagangan seks, dan pungutan lainnya. Namun menurut dokumen pengadilan Aylo sendiri, yang diajukan minggu ini, Aylo mengambil keuntungan dari konten PDB. Pihak berwenang menulis dalam siaran pers bahwa Aylo “tahu atau seharusnya tahu” bahwa mereka menghosting video di mana banyak perempuan tidak tahu bahwa mereka sedang direkam, atau tidak tahu bahwa video tersebut akan dibagikan kepada massa. Rilis tersebut juga menyebutkan bahwa banyak dari perempuan ini telah mengajukan pengaduan ke Aylo antara tahun 2016 dan 2019, yang menyatakan bahwa video tersebut diposting tanpa persetujuan mereka. Namun baru beberapa bulan setelah GDP dinyatakan bersalah atas perdagangan seks, video jaringan tersebut dihapus dari Pornhub dan situs Aylo lainnya.

“Resolusi ini tidak hanya akan memberikan pengawasan terhadap salah satu distributor konten online terbesar di dunia dan memastikan perilaku perusahaan yang sah, namun juga akan mengembangkan standar keselamatan dan kepatuhan di seluruh industri,” kata Jaksa AS Breon Pearce dalam sebuah pernyataan.

Pada tahun 2020, Pornhub diperkenalkan sejumlah fitur baru, seperti melarang pengunduhan video dan mengharuskan pengguna terverifikasi agar dapat memposting video. Platformnya juga menyewa sebuah firma hukumKaplan Hecker & Fink LLP, untuk melakukan tinjauan independen terhadap kepatuhan konten perusahaan.

Aylo yang baru berganti nama mengalami beberapa tahun yang penuh gejolak. Perusahaan tersebut dijual ke perusahaan ekuitas swasta baru, yang secara strategis bernama Ethical Capital Partners, dan sebelum itu, CEO dan COO MindGeek meninggalkan perusahaan.

Awal pekan ini, Pornhub, Stripchat, dan XVideos ditambahkan ke daftar platform yang tunduk pada peraturan paling ketat berdasarkan Undang-Undang Layanan Digital (DSA) Uni Eropa. Di antara langkah-langkah keselamatan lainnya, undang-undang tersebut mengharuskan platform untuk mematuhi ketentuan perlindungan anak tertentu. Setelah kode etik UE untuk desain sesuai usia diselesaikan, hal ini dapat berarti bahwa platform-platform tersebut harus melakukan pemeriksaan usia yang ketat. Artinya, pengguna harus memverifikasi usia dan identitas mereka dengan cara resmi (tidak hanya mencentang kotak yang menyatakan Anda dewasa).

Di AS, sejumlah negara bagian termasuk Louisiana, Mississippi, Virginia, dan Utah telah memberlakukan persyaratan bagi situs web dewasa untuk melakukan pemeriksaan verifikasi usia guna memberikan akses kepada pengguna.

Ketika salah satu dari tindakan ini pertama kali berlaku di Louisiana, Pornhub mewajibkan pengunjung untuk memverifikasi usia mereka dengan Aplikasi LA Wallet, dompet digital untuk SIM negara bagian Louisiana. Namun begitu undang-undang ini diperluas ke negara bagian lain, Pornhub memilih untuk memblokir akses di negara-negara tersebut sepenuhnya.

“Sejak [adding age verification]lalu lintas kami di Louisiana turun sekitar 80 persen,” tulis Pornhub di a penyataan. “Orang-orang itu tidak berhenti mencari pornografi. Mereka hanya bermigrasi ke sudut internet lain yang tidak memverifikasi usia, tidak mematuhi hukum, tidak menganggap serius keselamatan pengguna, dan bahkan sering kali tidak memoderasi konten.”

Pendukung privasi telah menentang tindakan ini, dengan alasan kemungkinan konsekuensi jika Anda membagikan tanda pengenal resmi Anda untuk menggunakan internet. Meskipun langkah-langkah ini dimaksudkan untuk melindungi anak-anak, tindakan-tindakan tersebut mempunyai efek yang tidak diinginkan, yaitu mengorbankan anonimitas online. Selain itu, tidak jarang peretas membobol database pemerintah, dan jika alat verifikasi ini tidak aman, data siapa yang mengakses jenis konten apa di internet dapat dengan mudah jatuh ke tangan yang salah.

Hal ini menempatkan anggota parlemen pada posisi yang sulit; merupakan sebuah tantangan untuk mendorong regulasi dan keamanan internet tanpa kemungkinan menimbulkan banyak masalah baru.



Sumber

Previous articleDewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi tentang peningkatan pengiriman bantuan ke Gaza
Next article“Pria bisa selingkuh dan tetap jatuh cinta, tapi tidak mungkin wanita bisa mencintaimu dan selingkuh” Frank Edoho
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here