Selama satu tahun lagi, peretas mencuri miliaran dolar dalam bentuk kripto. Namun untuk pertama kalinya sejak tahun 2020, trennya menurun, menurut perusahaan keamanan kripto.

Tahun ini, peretas mencuri sekitar $2 miliar dolar kripto melalui lusinan serangan siber dan pencurian, menurut De.FI, perusahaan keamanan web3 yang menjalankan Papan peringkat kanan. Situs ini memberi peringkat peretasan kripto terburuk yang pernah ada, mulai dari pelanggaran jaringan Ronin pada tahun 2022, di mana peretas mencuri lebih dari $600 juta kripto yang merupakan insiden terbesar dalam sejarah, hingga peretasan terhadap Mixin Network tahun ini, yang menjaring para peretas sekitar $200 juta.

“Jumlah ini, meskipun tersebar di berbagai insiden, menggarisbawahi kerentanan dan tantangan yang terus-menerus dalam ekosistem DeFi,” tulis De.Fi dalam laporannya, yang dibagikan perusahaan tersebut kepada TechCrunch. “Tahun 2023 merupakan bukti atas kerentanan yang sedang berlangsung dan langkah-langkah yang diambil untuk mengatasinya, bahkan ketika minat terhadap ruang tersebut relatif teredam oleh pasar yang sedang lesu pada paruh pertama tahun ini.”

Sebelumnya pada bulan Desember, perusahaan intelijen blockchain TRM Labs juga merilis perkiraan jumlah kripto yang dicuri oleh peretas tahun ini. Menurut perusahaan, totalnya pada pertengahan Desember mencapai sekitar $1,7 miliar.

Di antara pencurian kripto terburuk lainnya tahun ini termasuk peretasan terhadap Euler Finance, di mana peretas mencuri hampir $200 juta; serta peretasan besar-besaran terhadap Multichain ($126 juta), BonqDAO ($120 juta), Poloniex ($114 juta), dan Atomic Wallet ($100 juta), di antara ratusan lainnya.

Tahun lalu, perusahaan pemantau blockchain Chainalysis melaporkan bahwa penjahat dunia maya telah mencuri rekor sepanjang masa sebesar sekitar $3,8 miliar dalam kripto. Dari jumlah tersebut, $1,7 miliar dicuri oleh peretas pemerintah Korea Utara yang dikenal sebagai Lazarus Group, salah satu kelompok pencuri kripto paling produktif, sebagai bagian dari upaya mendanai program senjata nuklir yang disetujui rezim tersebut.

“Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa peretasan mata uang kripto adalah bagian yang cukup besar dari perekonomian negara,” kata Chainalysis dalam laporannya tahun lalu.

Tahun sebelumnya, peretas mencuri $3,3 miliar pada tahun 2021, menurut Chainalysis,

Sulit untuk memprediksi apa yang akan terjadi pada tahun 2024. Namun mengingat buruknya keamanan yang diterapkan oleh banyak proyek kripto dan web3 serta besarnya nilai moneter yang dimilikinya. dibahas awal tahun ini di TechCrunch Disruptkita dapat memperkirakan bahwa peretas akan terus menargetkan industri yang sedang berkembang.

Sumber

Previous articleKanye West Belajar Google Terjemahan, Meminta Maaf kepada Komunitas Yahudi atas Komentar Antisemit
Next articleHilda Baci dan suaminya, Dapper membuat para jomblo iri dalam beberapa waktu terakhir
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here