AI mungkin tidak hadir untuk semua pekerjaan, namun mungkin juga hadir untuk beberapa pekerjaan.

PHK terbesar yang dilakukan UPS dalam 116 tahun sejarahnya sebagian disebabkan oleh teknologi baru termasuk AI, CEO Carol Tomé mengatakan selama panggilan pendapatan pada bulan Februari. Sementara itu, IBM berencana untuk melakukannya jeda perekrutan untuk peran yang diperkirakan dapat segera diotomatisasi oleh AI, kata CEO Arvind Krishna kepada Bloomberg tahun lalu.

Pekerja tidak optimis terhadap masa depan. Dalam survei terbaru yang dilakukan McKinsey, 25% profesional bisnis mengatakan bahwa mereka mengharapkan perusahaan mereka melakukan hal yang sama memberhentikan staf sebagai akibat dari adopsi AI. Dan, pesimisme mereka tidak salah. Menurut perkiraan, sekitar 4.000 pekerja memilikinya kehilangan pekerjaan mereka karena AI sejak bulan Mei. Dan dalam jajak pendapat dari Beautiful.ai, yang membuat perangkat lunak presentasi bertenaga AI, hampir separuh manajer mengatakan demikian berharap untuk menggantikan pekerja dengan AI.

Namun sekelompok vendor dan konsultan teknologi besar bertujuan untuk menolak anggapan bahwa AI akan menyebabkan hilangnya pekerjaan, dengan alasan perlunya pelatihan ulang dan peningkatan keterampilan khususnya dalam industri teknologi informasi dan komunikasi (TIK).

Kelompok ini, yang disebut AI-Enabled ICT Workforce Consortium (ITC), dipimpin oleh Cisco dengan dukungan dari Google, Microsoft, IBM (yang jelas), Intel, SAP, dan Accenture. Mandat ITC adalah untuk mengeksplorasi dampak AI terhadap pekerjaan sambil memungkinkan orang menemukan program pelatihan terkait AI dan menghubungkan bisnis dengan pekerja “terampil dan siap kerja”, kata seorang juru bicara kepada TechCrunch dalam sebuah pengarahan.

“Pendekatan unik ITC akan meneliti dan mengevaluasi dampak AI pada peran pekerjaan tertentu, termasuk keterampilan dan tugas, dan merekomendasikan pelatihan untuk tenaga kerja TIK yang mendukung AI,” kata juru bicara tersebut. “Anggota dan penasihat konsorsium memiliki perspektif yang sama bahwa diperlukan kesadaran yang lebih besar untuk memahami dampak AI terhadap peran pekerjaan utama dalam Industri TIK.”

Pada tahap pertama pekerjaannya, ITC akan mengevaluasi dampak AI pada 56 peran pekerjaan ICT dan memberikan rekomendasi pelatihan untuk peran yang terkena dampak. Ke-56 peran ini, yang belum diungkapkan oleh ITC, dipilih berdasarkan “signifikansi strategis” mereka dalam ekosistem ICT yang lebih luas dan dampak AI terhadap tugas-tugas yang diperlukan untuk menjalankan peran tersebut, kata juru bicara tersebut, serta peran yang menawarkan “menjanjikan”. titik masuk” bagi pekerja tingkat rendah.

“Peran pekerjaan ini mencakup 80% dari 45 jabatan pekerjaan TIK teratas yang memperoleh volume lowongan pekerjaan tertinggi untuk periode Februari 2023-2024 di AS dan lima negara Eropa terbesar berdasarkan jumlah tenaga kerja TIK (Prancis, Jerman, Italia, Spanyol dan Belanda),” kata juru bicara tersebut. “Secara kolektif, negara-negara ini memiliki segmen sektor TIK yang signifikan, dengan jumlah gabungan 10 juta pekerja TIK.”

Jika tujuannya adalah untuk menghilangkan ketakutan akan ancaman AI secara massal terhadap mata pencaharian, maka para pemegang jabatan di bidang teknologi perlu memberikan lebih dari sekedar janji dan laporan yang tidak jelas.

ITC bermaksud mempublikasikan temuannya dalam laporan musim panas ini. Dan, lebih dari itu, mereka belum menemukan peta jalannya.

“Konsorsium akan menentukan ruang lingkup 'fase 2' pada pertengahan tahun 2024,” kata juru bicara tersebut. “Seiring dengan kemajuan kita menuju fase 2, Konsorsium dapat mempertimbangkan untuk mengundang organisasi dan institusi lain untuk bergabung dalam upaya kolaboratif kami dalam mendukung keberhasilan tenaga kerja TIK yang mendukung AI.”

Dan disitulah letak permasalahan konsorsium industri seperti ini.

Jika tujuannya adalah untuk menghilangkan ketakutan akan ancaman AI secara massal terhadap mata pencaharian, maka para pemegang jabatan di bidang teknologi perlu memberikan lebih dari sekedar janji dan laporan yang tidak jelas. IBM telah berjanji untuk melatih 2 juta orang dalam bidang AI pada tahun 2030; Intel mengatakan akan meningkatkan keterampilan lebih dari 30 juta orang dengan AI dalam jangka waktu yang sama.

“Anggota konsorsium telah menetapkan tujuan yang berpikiran maju melalui pengembangan keterampilan dan program pelatihan untuk memberikan dampak positif kepada lebih dari 95 juta orang di seluruh dunia selama 10 tahun ke depan,” kata juru bicara tersebut.

Namun belum jelas berapa banyak peran AI yang akan tersedia pada saat itu.

Menurut analisis terbaru yang dilakukan oleh Lightcast, sebuah perusahaan analisis pasar tenaga kerja, permintaan akan peran AI menurun, bukan meningkat. Pada tahun 2022, posisi terkait AI mencakup 2% dari seluruh lowongan pekerjaan di AS. Pada tahun 2023, angka tersebut turun menjadi 1,6%.

“Anggota konsorsium berkomitmen untuk mengembangkan jalur pekerja khususnya di sektor pekerjaan yang akan semakin mengintegrasikan teknologi kecerdasan buatan,” kata juru bicara tersebut. “Ini adalah upaya sukarela dan transparan di seluruh perusahaan untuk menilai dampak dan mengidentifikasi jalur peningkatan keterampilan dan pelatihan ulang peran teknologi yang paling mungkin terkena dampak AI… Kami bermaksud agar pekerjaan ini menghasilkan rekomendasi yang nyata dan nyata yang akan menjawab kebutuhan bisnis dan pekerja. ”

Saya akan memesannya beberapa penilaian sampai kita melihat rekomendasi yang “nyata dan nyata”. Namun saya berharap, apa pun bentuknya, tindakan tersebut disertai dengan tindakan – atau tindakan apa pun, sungguh. Perusahaan Teknologi Besar mempunyai janji-janji besar yang harus ditepati, terutama jika menyangkut masa depan dunia kerja dan peran industri teknologi dalam membentuknya.

Sumber

Previous articleLebih dari selusin hakim Pakistan menerima surat berisi bubuk 'beracun'
Next articleNetizen menggali video Bobrisky yang menghujani uang di sebuah acara setelah penangkapannya