Secara brutal Pada bulan Desember, 17% karyawan Spotify mengetahui bahwa mereka telah diberhentikan pada putaran ketiga PHK perusahaan tahun itu. Tidak lama kemudian, penggemar musik di seluruh dunia menyadari bahwa situs tersebut adalah situs favorit kultus Setiap Kebisingan Sekaligus (EveryNoise), sebuah tambang emas ensiklopedis untuk penemuan musik, telah berhenti bekerja.

Kedua peristiwa ini tidak ada hubungannya. Ahli alkimia data Spotify, Glenn McDonald, yang menciptakan EveryNoise, adalah salah satu dari 1.500 karyawan yang dipecat pada hari itu, namun PHK yang dilakukannya memiliki dampak yang lebih luas; kini McDonald tidak memiliki akses ke data internal Spotify, ia tidak dapat lagi mengelola EveryNoise, yang menjadi sumber daya penting bagi penggemar musik paling obsesif untuk melacak rilisan baru dan mempelajari lebih lanjut tentang suara yang mereka sukai.

“Proyeknya adalah untuk memahami komunitas pendengar yang ada di dunia, mencari tahu apa sebutan mereka, artis apa yang ada di dalamnya, dan siapa audiens mereka,” kata McDonald kepada TechCrunch. “Tujuannya adalah menggunakan matematika semaksimal mungkin untuk menemukan hal-hal nyata yang ada dalam pola mendengarkan. Jadi saya menganggapnya sebagai upaya membantu musik global mengatur dirinya sendiri.”

Jika Anda bekerja di sebuah perusahaan teknologi besar dan diberhentikan, Anda mungkin tidak akan mengharapkan pelanggan perusahaan tersebut menulis sembilan halaman keluhan di sebuah perusahaan. Forum Komunitas, memberi tahu mantan majikan Anda betapa buruknya kesalahan mereka dengan memberhentikan Anda. Anda juga tidak mengharapkan pencurahan reddit benang Dan tweet mempertanyakan bagaimana Anda bisa mendapatkan kapak. Namun begitulah reaksi para penggemar ketika mendengar nasib McDonald's.

“Saya tahu bahwa tanpa Glenn, kami menderita kerugian permanen yang sangat besar, namun jika Spotify tidak melakukan sesuatu untuk menyelamatkan apa yang bisa mereka selamatkan, saya dengan senang hati akan membuangnya seperti tumpukan sampah,” tulis salah satu penggemar di komunitas Spotify. forum. “Saya akan mengawasi Glenn dan di mana dia berakhir; kemungkinan besar, ini akan menjadi layanan yang benar-benar peduli dengan musik dan pengguna supernya (dan karyawannya!).”

Penggemar lain menambahkan, “Spotify tidak memiliki masalah Netflix dengan berkurangnya konten. Spotify memiliki katalog musik yang sangat besar dan metadata yang lebih baik tentang musik tersebut dibandingkan yang pernah dikumpulkan oleh organisasi mana pun di dunia, dan Everynoise adalah upaya yang jujur ​​dan sangat sukses untuk menjadikan musik tersebut dapat ditemukan sendiri oleh mereka yang mau. berusahalah.”

Dan, mengutip lebih ringkas keluhan: “Setiap kebisingan adalah Perpustakaan Alexandria milikku, dan kamu membakarnya dari dalam. Hentikan itu.”

McDonald menciptakan EveryNoise saat bekerja di The Echo Nest, sebuah firma intelijen musik, yang diakuisisi Spotify pada tahun 2013. Situs ini menampung peta lebih dari 6.000 genre musik, yang dapat Anda klik untuk mendengarkan contoh musik dalam genre apa pun mulai dari black metal pagan hingga rockabilly Australia. Menurut data dari Web serupaEveryNoise rata-rata memiliki sekitar 633.227 kunjungan web bulanan pada tahun 2023.

Ketika dia menemukan genre yang tidak memiliki nama, dia biasanya mencoba menamainya dengan sejelas mungkin – seperti trap Bulgaria atau post-punk Italia.

“Saya selalu berpikir itu adalah bagian dari hal yang menarik untuk dibicarakan tentang musik secara umum – kosakata umum yang kita gunakan untuk membicarakan musik,” kata McDonald.

Namun terkadang, dia mengambil kebebasan berkreasi. Salah satu nama genre favoritnya adalah 'escape room', yang mana memicu beberapa meme ketika muncul di Spotify Wrapped sekelompok pengguna setelah dia menambahkannya pada tahun 2020.

“Itu ditambahkan dalam proses mencoba memahami bagaimana mendengarkan orang diatur, dan saya bisa melihat sekelompok artis yaitu Lizzo, dan segala sesuatu di sekitar Lizzo dari segala arah. Saya benar-benar gagal untuk memikirkan nama deskriptif untuk itu, tapi itu semacam pelarian dari asal muasal musik trap, dan itu adalah saat ketika ruang pelarian mulai menjadi besar, jadi saya seperti, sebut saja 'escape' kamar,'” katanya. “Senang sekali melihat orang-orang mengeluh, seperti, 'Apa itu ruang pelarian?', lalu menemukan 'Suara Ruang Pelarian' di Spotify dan berkata, 'Oh, itu semua artis yang aku suka.'”

Ketika Spotify membeli The Echo Nest, data yang dikumpulkan dan dihosting McDonald di EveryNoise menjadi dasar sistem genre Spotify. Basis data McDonald's mendukung fitur “Penggemar juga menyukai”, yang muncul di setiap halaman artis; ditambah lagi, fitur “Campuran Harian” Spotify yang dipersonalisasi dihasilkan dari proyek yang dibuat McDonald di The Echo Nest.

“Proyek genre ini kemudian menjadi sistem genre Spotify,” jelas McDonald. “Ini adalah visualisasi saya atas kumpulan data yang awalnya milik Echo Nest, yang sekarang menjadi milik Spotify, dan yang saya kerjakan dan menjadi kurator utama, serta menulis semua algoritme dan alat untuknya. Saya bukan satu-satunya orang yang berupaya menambahkan genre ke dalamnya. Banyak orang telah berkontribusi selama bertahun-tahun untuk membangun struktur data yang mendukung beberapa hal di Spotify.”

Sekalipun suatu fitur tidak terkait langsung dengan EveryNoise, kategorisasi proyek yang cermat untuk setiap genre berarti bahwa sidik jari McDonald's ada pada lusinan fitur Spotify, bahkan fitur yang sebenarnya tidak dia kerjakan. Peta genre musik yang teliti dan terus berkembang menyediakan data yang menginformasikan produk-produk seperti Daylist yang viral, atau banyak statistik di Spotify Wrapped yang dibagikan oleh penggemar dengan cepat.

McDonald berkontribusi pada sejumlah fitur Spotify Wrapped selama bertahun-tahun, seperti Soundtowns, genre teratas, tokoh pendengar, dan fitur mirip Tarot. Soundtowns, yang menunjukkan kepada pengguna lokasi geografis mana yang paling sesuai dengan selera musik mereka, adalah salah satu cerita paling viral di Wrapped tahun ini.

“Soundtowns secara khusus adalah ide yang saya miliki secara internal, dan orang-orang mengambilnya dan mengatakan kami ingin melakukannya, dan saya membantu orang-orang yang membuat cerita tersebut untuk memastikan kesuksesannya,” kata McDonald kepada TechCrunch. “Ini adalah hal-hal yang kami lakukan karena kami menyukai musik, dan kami ingin orang-orang merasakan pengalaman ini.”

Namun hanya beberapa hari setelah Wrapped keluar, Spotify melakukan PHK yang mengejutkan.

“Orang-orang seperti saya yang bekerja di Wrapped dan kemudian diberhentikan memiliki waktu setengah minggu untuk menikmati pekerjaan – kami kembali membuat hal yang paling viral di internet,” kata McDonald. “Waktu terjadinya PHK dan Wrapped sungguh menyedihkan. Saya mendapatkan barang curian saya karena berkontribusi pada Wrapped setelah saya diberhentikan.”

EveryNoise mungkin paling populer karena fitur Rilis Barunya, yang memungkinkan penggemar dengan mudah menelusuri musik baru yang difilter berdasarkan genre – yang mungkin tampak seperti sesuatu yang dimiliki Spotify, namun ternyata tidak.

“Saya menggunakan Everynoise terus-menerus, tidak hanya untuk menemukan genre baru tetapi juga menemukan rilisan baru dalam genre yang sudah saya minati,” seorang penggemar menulis di forum komunitas yang sama. “Spotify sangat kekurangan fitur yang mendukung penemuan alami dan dipandu pengguna, dan saya menggunakan situs ini untuk membantu menjembatani kegagalan Spotify.”

Spotify memiliki API untuk pengembang, namun tidak sekomprehensif data internal yang digunakan McDonald sebagai karyawan Spotify. Jadi meskipun pengembang dapat menarik rilis individual melalui API, tidak ada cara untuk membuat daftar lengkap rilis baru yang populer, atau rilis baru berdasarkan genre.

“Rilisan baru… Hal ini dapat dihidupkan kembali jika Spotify dapat melakukan sedikit hal yang memungkinkannya,” kata McDonald. “Saya masih merasa konyol karena saya tidak bisa bekerja di sana lagi. Saya masih peduli dengan masalahnya. Dan jika saya dapat membantu memperbaikinya sendiri dengan alat-alat umum ini, saya akan melakukannya.”

Jika Anda menavigasi ke EveryNoise sekarang, sepertinya situs tersebut aktif. Anda dapat menelusuri dan mengklik salah satu dari 6.000 genre, yang memutar klip sampel lagu melalui Spotify. Dan Anda dapat mencari band favorit Anda, melihat genre apa yang terkait dengan mereka, dan menggunakan koneksi tersebut untuk menjelajahi band-band yang belum Anda temukan yang mungkin belum pernah Anda temui. Namun, ini bukanlah pembaruan yang terus-menerus yang disukai penggemar EveryNoise, dengan “Musik Baru Jumat” dan tautan tanpa batas ke Spotify. Untuk saat ini, situs tersebut hanya menampilkan gambaran statis dari keadaan terakhirnya sebelum McDonald's diberhentikan, dengan banyak fitur terbaiknya tidak lagi dapat dioperasikan.

“Semua hal yang saya kerjakan masih berjalan – atau, saya membiarkannya otomatis dan tetap berjalan ketika saya diberhentikan – namun saya tidak tahu apa yang akan terjadi, jadi saya berasumsi beberapa di antaranya akan ditutup,” kata McDonald . “Jika kita beruntung, itu akan ditutup secara sukarela dan sengaja. Jika kita kurang beruntung, itu akan rusak, dan saya tidak ada di sana untuk memperbaikinya.”



Sumber

Previous articleFeid Plots Major Arena Dijalankan Dengan Tur 'Ferxxocalipsis' Amerika Utara 2024″.
Next articleAku tidak akan meninggalkan istriku jika dia selingkuh – Seun Kuti