Kampanye pemilihan kembali Presiden Joe Biden akhirnya berhasil TIK tok.

Meskipun ada kontroversi di Kongres mengenai aplikasi tersebut, TikTok adalah alat yang sangat diperlukan bagi kandidat presiden untuk menjangkau pemilih muda, kata para ahli.

“Saya sama sekali tidak terkejut melihat kampanye tersebut meluncurkan akun TikTok, karena akan sangat sia-sia jika melewati siklus ini, dan kehilangan peluang, jika tidak menggunakan platform tersebut,” kata Annie Wu Henry , seorang ahli strategi komunikasi digital yang telah mengelola media sosial untuk beberapa kampanye politik.

“Saya berasumsi hal itu akan terjadi, hanya masalah waktu saja,” katanya kepada TechCrunch. “Apakah saya mengira itu akan terjadi di tengah-tengah Super Bowl? TIDAK.”

Di tengah pertandingan besar, akun baru tersebut memposting TikTok pertamanya, yang menampilkan Biden sendiri bercanda tentang teori konspirasi sayap kanan yang tidak berdasar bahwa dia mencurangi NFL (… karena Taylor Swift, yang mendukung Biden pada tahun 2020, berkencan dengan Kansas Travis Kelce dari Kepala Kota, dan operator kamera sering menunjukkannya di tengah kerumunan).

“Secara licik berencana untuk mencurangi musim ini agar Chiefs bisa tampil di Super Bowl, atau apakah Chiefs hanya menjadi tim sepak bola yang bagus?” seorang staf di luar layar bertanya kepada Biden dalam debut TikToknya.

“Saya akan mendapat masalah jika saya memberi tahu Anda,” jawab Biden, dan gambar meme “Dark Brandon” muncul di layar.

TikTok secara bersamaan mengolok-olok berbagai teori konspirasi sayap kanan. Selain lelucon tentang kecurangan Super Bowl, kampanye Biden sangat bergantung pada meme Dark Brandon, yang merupakan hasil dari pernyataan “” pendukung Donald Trump.Gelapkan DIRI SENDIRI” tren. Ide “Dark MAGA” berasal dari secara luas dibantah konspirasi teori bahwa Biden mencuri pemilu tahun 2020 dari Trump – mereka membayangkan Trump yang marah dan tidak berdaya membalas dendam saat ia mencalonkan diri lagi sebagai presiden pada tahun 2024. Secara visual, meme bergaya vaporwave menggambarkan Trump dengan mata merah menyala, dan terkadang, meme tersebut menunjukkan Trump Tower sebagai benteng hitam pekat.

Dark Brandon meminjam estetika tersebut dan menggabungkannya dengan lelucon lain di kalangan pendukung Trump: nyanyian “Ayo berangkat Brandon.” Meme tersebut bermula ketika seorang penyiar mengira nyanyian “F— Joe Biden” adalah “Ayo Berangkat Brandon,” dan sekarang, para pendukung Trump menggunakan frasa tersebut sebagai singkatan untuk mengungkapkan rasa jijik mereka terhadap presiden saat ini. Pengikut Trump juga menggunakan insiden itu untuk memicu kemarahan mereka klaim yang tidak berdasar tentang kendali pemerintah terhadap media, menuduh bahwa penyiar NBC sengaja salah menafsirkan nyanyian tersebut untuk menyembunyikan kritik terhadap Biden.

Dampak dari meme Dark Brandon – yang menggambarkan Biden dengan mata merah menyala, berjuang untuk memperbaiki perekonomian atau semacamnya – memerlukan begitu banyak latar belakang pengetahuan sehingga mengejutkan bahwa tim kampanye Biden sangat mengandalkan meme tersebut. Namun dalam beberapa hal, tampaknya berhasil. Ketika Biden mengumumkan kampanye pemilihannya kembali pada bulan April, timnya memulai penjualan merchandise resmi Dark Brandon, yang diperhitungkan 54% dari total pendapatan toko pada bulan Agustus.

Meskipun Dark Brandon berasal dari meme yang meremehkan presiden, tim komunikasi Biden tampaknya menggunakan kembali estetika tersebut untuk menggambarkan presiden dengan lebih baik.

“Ketika kita melihat Joe Biden berjuang atas nama rakyat Amerika – benar-benar berjuang, bukan hanya membela mereka – itu adalah versi Joe Biden yang paling energik dan paling representatif,” kata Marianna Pecora, direktur komunikasi gen-Z kelompok advokasi Pemilih Masa Depan. “Saya pikir persona Dark Brandon mewujudkan hal itu.”

Meme bisa menjadi alat yang berguna untuk terhubung dengan pemilih secara online, namun jika waktunya tidak tepat, upaya untuk menjadi trendi bisa menjadi bumerang. Kampanye Biden belum diposting meme Dark Brandon lainnya di X setelah Chiefs memenangkan Super Bowl, mengatakan bahwa permainan itu dimainkan “seperti yang kita buat.” Namun staf Biden mengunggah meme tersebut sekitar waktu yang sama dengan militer Israel digerebek kota Rafah, dimana lebih dari satu juta orang Palestina melarikan diri atas perintah Israel. Khususnya para pemilih muda kritis dukungan berkelanjutan Biden terhadap militer Israel, yang memicu kemarahan lebih lanjut mengenai waktu yang tidak tepat untuk meme tersebut.

“Kampanye dan pemerintahan beroperasi secara terpisah, jadi saya dapat mengatakan hal itu dengan penuh kepastian [the timing] adalah suatu kebetulan yang tidak menyenangkan,” kata Pecora kepada TechCrunch.

Namun beberapa pemilih mungkin tidak mau memberikan keuntungan pada politisi.

“Saya pikir kita bisa dan harus memasukkan momen-momen yang relevan, trendi, dan menyenangkan ke dalam cara kita berkomunikasi, terutama di platform digital,” kata Henry kepada TechCrunch. “Namun saat kita melakukan hal tersebut, kita harus terus bersikap strategis, intensional, dan penuh perhatian, meskipun itu hanya sebuah meme.”



Sumber

Previous articlePerang Rusia-Ukraina: Daftar peristiwa penting, hari ke 720
Next articleElon Musk’s Twitter a year later: Everything you need to know