Apa yang lebih bermanfaat bagi seorang investor malaikat daripada keuntungan kertas dalam sebuah startup? Akuisisi yang mengubah pengembalian kertas tersebut menjadi pembayaran tunai sambil tetap mempertahankan saham di perusahaan. “Pengembalian setelah pengenceran delapan kali lipat dari investasi saya,” katanya Selma Ribica dalam sebuah wawancara dengan TechCrunch baru-baru ini. “Saya menyimpan sebagian saham entitas baru tersebut, namun sebagian besar berupa uang tunai.”

Ribica saat ini menjabat sebagai mitra umum di First Circle Capital, sebuah perusahaan modal ventura yang berspesialisasi dalam fintech SaaS, atau fintech 2.0 begitu ia menyebutnya. Dia melakukan investasi besar di Expensya, sebuah startup manajemen pengeluaran yang berbasis di Tunis dan Paris, yang diakuisisi Juni lalu oleh perusahaan ekuitas swasta Medius dengan nilai sedikit di atas $100 juta, menurut sumber yang mengetahui kesepakatan tersebut.

Hanya beberapa perusahaan teknologi yang berfokus di Afrika atau Afrika yang telah diakuisisi dengan nilai lebih dari jumlah tersebut: InstaDeep ke BioNTech, Sendwave ke WorldRemit, DPO Group ke Network International, dan Paystack ke Stripe. Seperti InstaDeep, akuisisi Expensya menggarisbawahi potensi produk-produk yang didirikan di Afrika untuk melayani pasar global dan kemudian dibeli oleh perusahaan-perusahaan besar.

Selama bertahun-tahun, modal ventura secara global mengalami tren kenaikan, dan Afrika, meskipun terlambat, sudah mengalami tren naik sebelum keadaan menjadi buruk pada kelas aset pada paruh kedua tahun 2022. Sebelum krisis ini terjadi, investor lokal terutama mendorong startup di Afrika untuk fokus pada sektor modal ventura. membangun solusi untuk benua ini, dengan janji bahwa modal akan menyusul. Membangun produk global sering kali hanya menjadi sebuah pemikiran belakangan, terutama karena solusi lokal, khususnya fintech, menunjukkan peluang keluar dengan hanya menargetkan pasar di benua ini.

Namun, ada perubahan penting dalam narasi ini dalam 18 bulan terakhir. Ketika startup di Afrika berupaya mengembangkan solusi untuk tantangan lokal, mereka kini menghadapi hambatan dan tantangan makroekonomi yang berada di luar kendali mereka. Negara-negara dengan pasar teknologi paling terkemuka di benua ini – Nigeria, Kenya, dan Mesir – saat ini sedang bergulat dengan masalah devaluasi mata uang, yang mengakibatkan pertumbuhan pendapatan dalam dolar menjadi stagnan atau lebih lambat bagi startup yang beroperasi di pasar-pasar tersebut, sehingga mengurangi valuasi mereka di mata dunia. investor.

Sebagai tanggapannya, para investor kini mendesak para startup untuk mencari strategi guna menjaga pendapatan mereka, dan menghidupkan kembali diskusi tentang pentingnya para pendiri lokal mengadopsi pola pikir global ketika mengembangkan produk mereka. Pola pikir itu merupakan bagian integral sejak awal bagi para pendiri Karim Jouinipendiri dan CEO Biayanya.

“Mengadopsi fokus global hampir dilakukan sejak hari pertama karena berbagai alasan. Terlepas dari apa yang Anda bangun sebagai sebuah perusahaan, Tunisia adalah pasar yang cukup kecil yang tidak cukup terintegrasi dengan negara tetangganya,” kata Jouini dalam sebuah wawancara dengan TechCrunch. “Negara ini memiliki tingkat pendapatan rata-rata dan perusahaan-perusahaannya belum cukup matang untuk tertarik pada pengelolaan pengeluaran. Perusahaan mereka masih menyiapkan CRM atau ERP pertama. Jadi sejak awal, kami berupaya membangun produk yang ditujukan untuk pasar di mana perusahaan sudah matang dan berada pada tahap di mana mereka mempertimbangkan produktivitas karyawan dan manajemen pengeluaran.”

Dari Tunis hingga Eropa

Didirikan oleh Jouini dan CTO Jihed Othmani pada tahun 2014, Expensya berspesialisasi dalam solusi manajemen pengeluaran otomatis yang dirancang untuk bisnis Eropa. Perangkat lunaknya memungkinkan perusahaan menerapkan pengeluaran otonom sesuai aturan dan batasan yang telah ditentukan, mengoptimalkan waktu, dan menyederhanakan proses pengeluaran karyawan. Ketika terintegrasi dengan aplikasi ERP, Expensya membantu tim keuangan untuk mengawasi dan melacak pengeluaran bisnis dan memfasilitasi prosedur penggantian biaya staf yang efisien.

Startup manajemen pembelanjaan ini dirancang untuk mendukung perusahaan dari semua ukuran dalam mengotomatisasi pengeluaran profesional mereka, diluncurkan pertama kali di Perancis, memanfaatkan jaringan CEO dan pengalaman lebih dari satu dekade bekerja untuk Parrot, Musiwave, dan Microsoft. Kelompok klien pertama Expensya, yang memiliki antara 1.000 dan 10.000 karyawan, beroperasi di beberapa negara Eropa — sebagai hasilnya, startup ini dengan cepat menyesuaikan produknya agar dapat berfungsi di negara-negara lain tersebut, sambil menangani pajak dan sertifikasi lokal, yang menjadi katalisator pergerakannya ke Spanyol dan Jerman.

Meskipun kedekatannya dengan Eropa tampak menguntungkan, menjadi startup di Tunisia mempunyai tantangan tersendiri. Pertama, menavigasi pasar Eropa yang cukup terlindungi dari persaingan eksternal karena undang-undang seperti GDPR merupakan hambatan yang signifikan. Kepatuhan terhadap GDPR mengharuskan pendirian operasi di Eropa dan pembentukan tim lokal yang kuat dalam penjualan dan pemasaran. Hal ini sangat penting bagi startup untuk menjual ke perusahaan besar; itu membentuk tim di Perancis, Spanyol dan Jerman untuk memenuhi persyaratan ini dan bersaing dengan Concur, Nautilus dan N2F.

“Terkadang, ada sedikit keraguan dari para pelanggan besar ini ketika menggunakan produk yang dibangun oleh startup Afrika. Bagi mereka, mereka ingin tahu apakah kualitas kami cukup untuk mereka atau sebagus produk Amerika atau Eropa,” tambah Jouini. “Jadi kami banyak berinvestasi untuk mendapatkan produk terbaik di kota ini. Jika Anda melihat peringkat publik untuk solusi seperti kami di App Store atau Google Play, Anda akan melihat bahwa kami memiliki peringkat tertinggi di pasar dibandingkan dengan pesaing kami di Eropa karena kami fokus untuk memastikan bahwa kualitas tidak pernah menjadi topik karena hal itu akan berdampak buruk pada kualitas produk. bawa kami kembali ke pengalaman bahwa Anda adalah perusahaan rintisan di Afrika sehingga standarnya bisa lebih rendah.”

Menetapkan dan memelihara produk berkualitas tinggi sering kali bergantung pada basis bakat sebuah startup. Meskipun terdapat banyak individu muda dan berbakat, khususnya di bidang teknik dan bidang teknis lainnya di Tunisia dan Afrika, kelangkaan manajer dan pemimpin yang berpengalaman, juga karena kurangnya perusahaan SaaS yang sukses secara lokal, menjadi hambatan dalam meningkatkan skala Expensya, kata Jouini. .

Secara umum, emigrasi semakin mengurangi ketersediaan talenta berpengalaman di Afrika, sehingga banyak individu terampil memilih untuk mengejar peluang di Eropa atau Amerika. Faktor-faktor ini berkontribusi terhadap tantangan bagi startup Afrika untuk bersaing dengan startup global.

Bagian dari kisah sukses global

Namun, penentuan posisi bakat adalah pedang bermata dua. Meskipun kekurangan talenta, Expensya mendapat manfaat dari biaya operasional yang lebih rendah dibandingkan perusahaan serupa yang beroperasi di Eropa. Selain itu, jika startup di Paris kesulitan untuk menarik 5% talenta terbaik di Tunisia karena persaingan yang ketat dari raksasa teknologi seperti Google dan Microsoft di wilayah mereka, Expensya dapat menarik 5% talenta terbaik di Tunisia karena visibilitasnya sebagai salah satu startup yang memiliki pendanaan besar di negara tersebut. dan sumber daya startup.

Jouini juga menekankan bahwa meskipun Expensya yang lahir di Tunisia namun berkantor pusat di Paris dianggap hanya sebagai salah satu perusahaan SaaS di antara banyak perusahaan di Eropa, karyawan dan investor awal percaya bahwa mereka berkontribusi pada sesuatu yang unik di Afrika dan mempertahankan pandangan bullish terhadap potensinya.

“Saat karyawan kami bergabung dan menghabiskan waktu di sini, mereka memiliki keterlibatan lebih dari sekadar gaji dan pekerjaan. Itu adalah perasaan membangun sesuatu yang besar, yang sebenarnya merupakan perbedaan nyata,” ujarnya. “Ini adalah sentimen yang mungkin belum banyak dibicarakan – keinginan masyarakat di Afrika, atau setidaknya di negara-negara yang saya kenal, untuk berkontribusi pada kisah sukses global.”

Tahun lalu, optimisme bersama antara investor dan karyawan menjadi kenyataan.

Setelah beroperasi selama lebih dari delapan tahun dan mengumpulkan sekitar $30 juta, termasuk Seri B senilai $20 juta dengan penilaian pasca-uang sebesar $83 juta pada tahun 2021, Expensya diakuisisi — dan karyawannya menjadi bagian dari pengalaman yang masih sulit dipahami oleh banyak rekan mereka. dalam ekosistem teknologi Afrika.

Dari 190 karyawan perusahaan pada saat akuisisi, 110 diantaranya berbasis di Tunisia. Para karyawan ini, termasuk staf sebelumnya yang pernah bekerja di kantor Expensya di Tunis, yang berjumlah 180 pemegang saham, secara kolektif memperoleh $10 juta dari akuisisi tersebut, seperti yang diungkapkan oleh Jouini selama panggilan telepon. Dia menyebutkan, dua pertiga dari jumlah tersebut berbentuk uang tunai. “Beberapa orang menghasilkan sebanyak $200.000-$250.000. Ini bukan uang yang benar-benar bisa mengubah hidup, tapi yang pasti adalah perubahan arah,” Jouini, yang kini menjabat sebagai kepala produk dan teknologi di Medius, berkomentar tentang pembayaran tunai karyawan.

Medius, konglomerat Swedia yang didukung oleh perusahaan ekuitas swasta terkemuka Eropa, selama bertahun-tahun bertujuan untuk mendirikan konglomerat otomasi CFO global, dengan melakukan beberapa akuisisi, termasuk Expensya, di Inggris, AS, dan Swedia. Mengintegrasikan solusi-solusi ini menciptakan penawaran yang lebih kohesif dan kuat untuk Medius. Secara geografis, hal ini juga memberikan perusahaan ekuitas swasta dan anak perusahaannya jangkauan yang lebih luas di Eropa dan Amerika Utara, bahkan ketika Expensya, misalnya, terus beroperasi secara independen. Sebelum akuisisi, Expensya mengatakan pihaknya telah menggandakan pendapatan berulangnya dalam dua tahun sebelumnya dan mengembangkan basis pelanggannya menjadi 6,000 bisnis dan 700,000 pengguna individu aktif yang tersebar di 100 negara.

Peristiwa akuisisi seperti Expensya dan Instadeep patut dicatat karena menunjukkan bahwa startup di Afrika dapat menyelesaikan satu siklus penuh, sehingga tidak hanya memberikan manfaat bagi para pebisnis dan VC, namun juga karyawan. Meskipun skalanya masih jauh dibandingkan Silicon Valley atau ekosistem teknologi yang lebih maju, hal ini menunjukkan sebuah langkah maju yang positif. Para pemangku kepentingan ini kemungkinan besar akan berinvestasi pada perusahaan rintisan atau bahkan meluncurkan usaha mereka sendiri, sehingga berkontribusi terhadap pertumbuhan ekosistem teknologi Afrika.

“Expensya dibangun dengan sangat efisien. Jika Anda melihat laba atas modal, rasio pendapatan terhadap investasi, dan jumlah karyawan, ini adalah struktur yang sangat efisien yang berhasil meningkatkan pendapatan jutaan dua digit sambil mempertahankan penilaian yang sederhana dibandingkan dengan model serupa di Eropa,” kata Ribica, mantan pengurus M-Pesa yang pernah berinvestasi di fintech seperti Qonto dan Bamboo. “Kita harus mendorong lebih banyak perusahaan rintisan (startup) di Afrika untuk membangun dan bersaing secara global serta menciptakan lapangan kerja bergaji tinggi di dalam negeri, di mana terdapat banyak talenta teknik lokal sehingga mereka tidak meninggalkan negara asalnya untuk mencari pekerjaan di Eropa dan Amerika. Ini adalah visinya.”

Untuk produk perusahaan seperti Expensya, mengembangkan produk secara lokal bisa lebih sulit dibandingkan melakukan ekspansi secara internasional karena kurangnya kematangan pasar dan lambatnya pengambilan keputusan. Jouini menyarankan para pendiri untuk fokus menjual produk mereka dan melakukan penyesuaian sesegera mungkin. “Jangan menghabiskan terlalu banyak waktu untuk merekayasanya secara berlebihan,” katanya. “Menjual dan menutup pelanggan, dan belajar dari mereka, adalah cara Anda menjadikan produk SaaS Anda lokal atau global.” Kedua, Jouini dan Ribica mendesak para pendiri untuk memprioritaskan talenta dan secara bersamaan merekrut karyawan untuk masa kini dan masa depan sambil berbagi ekuitas dan membuat mereka merasa menjadi bagian dari sebuah perjalanan.

Tahap satu: membangun produk; tahap kedua: meluncurkan produk dengan beberapa pelanggan, mengubahnya, memperbaikinya, membangun Unique Selling Proposition (USP); tahap ketiga: membangun, merekrut, mempertahankan, begitulah cara Anda membangun mesin penjualan perusahaan, lalu Anda meningkatkannya,” kata Ribica.

Sumber

Previous articlePerang Israel di Gaza: Daftar peristiwa penting, hari ke-130
Next articleBurna Boy kembali menyerang Davido saat dia menjegal penggemar yang mengingatkannya tentang bagaimana Davido mendukung kariernya