Robotaxi Waymo dulu dirusak dan kemudian dibakar oleh kerumunan orang pada Sabtu malam di lingkungan Chinatown San Francisco. Insiden ini adalah pertemuan terbaru antara kendaraan tanpa pengemudi dan masyarakat di San Francisco, sebuah kota di mana perusahaan kendaraan otonom telah menghabiskan waktu bertahun-tahun untuk menguji teknologi tersebut di jalan umum.

Insiden Sabtu malam, yang terekam dalam video dan dibagikan di saluran media sosial, tampaknya bukan merupakan upaya yang terkoordinasi. Sebaliknya, video tersebut menunjukkan massa menjadi semakin gusar dan melakukan kekerasan setelah kendaraan tanpa pengemudi dikepung.

Juru bicara Waymo membenarkan bahwa tidak ada penumpang di dalam kendaraan tanpa pengemudi tersebut saat itu. Pernyataan perusahaan:

Sekitar jam 9 malam pada hari Sabtu, 10 Februari, kendaraan Waymo yang sepenuhnya otonom sedang melakukan perjalanan melalui San Francisco ketika kerumunan orang mengepung dan merusak kendaraan, memecahkan jendela dan melemparkan kembang api ke dalam, yang menyebabkan kendaraan terbakar. Kendaraan itu tidak mengangkut pengendara dan tidak ada korban luka yang dilaporkan. Kami bekerja sama dengan pejabat keselamatan setempat untuk merespons situasi ini.

Ini bukan pertama kalinya warga San Francisco mengacaukan kendaraan tanpa pengemudi. Dan kemungkinan besar ini bukan yang terakhir.

Musim panas lalu, sekelompok aktivis jalan aman yang terdesentralisasi di San Francisco menonaktifkan robotaksis di seluruh kota dengan memasang kerucut lalu lintas di kap kendaraan.

“Week of Cone,” demikian kelompok tersebut menyebut lelucon viral di Twitter dan TikTok, merupakan bentuk protes terhadap penyebaran layanan robotaxi di kota tersebut. Protes tersebut terjadi menjelang sidang Komisi Utilitas Umum California, yang dihadiri Cruise dan Waymo izin akhir yang diperlukan untuk mengoperasikan layanan robotaxi secara komersial di San Francisco.

Ada juga video yang menggambarkan orang menyerang robotaxis Cruise. Namun karena Cruise saat ini ditangguhkan dari operasinya di kota tersebut, Waymo adalah satu-satunya layanan robotaxi tanpa pengemudi – dan simbol teknologi otonom yang paling terlihat di kota tersebut.

Sumber

Previous articleKim Kardashian dan Skims Ketuk Usher untuk Kampanye Terbaru — Inilah Yang Kami Beli
Next articleChris Stapleton, Grace Potter Akan Bernyanyi untuk Mavis Staples di Penghargaan Ulang Tahun ke-85 All-Star