BlaBlaMobil adalah nama ikonik di ekosistem startup Perancis. Perusahaan carpooling dan tiket bus sudah ada sejak lama sehingga sulit untuk menganggapnya sebagai startup lagi. Meski begitu, BlaBlaCar adalah perusahaan yang sangat menarik saat ini karena lintasannya yang unik.

Apa yang dimulai sebagai komunitas menumpang online yang suka berkelahi menjadi sebuah startup yang mengumpulkan ratusan juta dan mencapai status unicorn. Perusahaan ini kemudian berekspansi ke banyak negara di beberapa benua, kemudian mengurangi ambisinya dan mulai memikirkan keuntungan.

Hari ini, perusahaan mengumumkan bahwa mereka mendapatkan fasilitas kredit bergulir sebesar €100 juta ($108 juta dengan nilai tukar saat ini). Hal ini akan memberikan mereka semangat baru untuk merencanakan masa depan dan terus mendorong pertumbuhan – termasuk melalui akuisisi.

“Utang adalah alat yang relatif menarik, tidak dilutif, dan juga sangat fleksibel,” kata Brusson kepada kami. Batas kredit €100 juta dilakukan dengan beberapa bank besar yang berbasis di Prancis, Inggris, dan Amerika

BlaBlaCar tidak membayar bunga apa pun untuk saat ini karena belum memanfaatkan batas utangnya. Namun Brusson mengatakan berencana menggunakan fasilitas utang itu untuk mengakuisisi perusahaan-perusahaan kecil. Ketika banyak startup mengalami kesulitan karena mereka tidak dapat mengumpulkan pendanaan berikutnya, BlaBlaCar akan dapat turun tangan dan mengakuisisi perusahaan-perusahaan kecil ini.

Menguntungkan selama 24 bulan terakhir

Meskipun BlaBlaCar bukan perusahaan publik, BlaBlaCar perlahan menerima kenyataan bahwa mereka dapat membagikan beberapa metrik secara lebih publik. Dengan cara ini, BlaBlaCar dapat mengungkapkan untuk pertama kalinya bahwa mereka telah mencapai profitabilitas — faktanya, mereka telah memperoleh keuntungan sejak April 2022.

Pencapaian ini tentunya sangat melegakan karena tahun 2023 merupakan tahun yang penuh tantangan bagi startup Perancis – kecuali jika Anda bekerja pada produk kecerdasan buatan, tentu saja.

“Seluruh bisnis ini menguntungkan. Kami telah memperoleh keuntungan selama hampir dua tahun,” kata salah satu pendiri dan CEO Nicolas Brusson kepada TechCrunch. “2022 adalah tahun pertama hampir setahun penuh pasca-COVID, kecuali mungkin pada dua bulan pertama. Kami mencatat pendapatan €195 juta. Dan pada dasarnya kami mendapatkan hasil yang sedikit negatif untuk tahun ini, tapi itu sebenarnya karena Q1 sangat buruk.”

“Tetapi mulai Q2 2022 dan seterusnya, kami telah memperoleh keuntungan. Kemudian, pada tahun 2023, pendapatan kami melonjak hingga lebih dari €250 juta. Jadi kami mengalami pertumbuhan pendapatan kurang dari 30% dan kami masih tetap menghasilkan keuntungan.”

Menguntungkan dapat memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda. Banyak perusahaan suka mengklaim bahwa mereka untung meskipun mereka sedang membicarakannya EBITDA — metrik keuangan yang tidak memperhitungkan biaya yang terkait dengan aset perusahaan. Dan Brusson agak muak dengan perusahaan yang berpura-pura untung namun justru merugi setiap tahunnya.

Dalam kasus BlaBlaCar, perusahaan tersebut memperoleh keuntungan berdasarkan EBITDA, namun juga menghasilkan laba bersih jika Anda memperhitungkan semuanya — BlaBlaCar tidak memiliki mobil atau bus apa pun.

Pada tahun 2023, 80 juta penumpang memesan perjalanan bus atau carpool di BlaBlaCar. Dan kabar baiknya adalah pengguna BlaBlaCar ada di seluruh dunia — tidak hanya di Prancis.

“Brasil lebih besar dari Perancis dalam hal jumlah pengguna. Dan saya pikir India akan lebih besar dari Prancis dalam hal jumlah perjalanan carpool tahun depan,” kata Brusson.

Perusahaan ini belum mulai memonetisasi penggunanya di India, Brasil, Meksiko, atau Turki — perusahaan ini tidak melakukan pemotongan apa pun pada transaksi carpooling. Hal ini akan menambah biaya pemesanan secara bertahap, yang juga akan membantu meningkatkan pendapatan perusahaan.

Salah satu yang menjadi kendala adalah Rusia. Ketika perang di Ukraina dimulai, BlaBlaCar memiliki jutaan pengguna di Rusia. Meskipun banyak perusahaan teknologi memutuskan untuk menjual anak perusahaan mereka di Rusia, aktivitas BlaBlaCar di Rusia telah sepenuhnya dipisahkan dari bisnis lainnya, tetapi BlaBlaCar tidak berencana untuk menjualnya. Brusson berpendapat bahwa hal ini akan menjadi kontraproduktif karena pada dasarnya berarti memberikannya kepada pemilik yang berbasis di Rusia.

“Saat ini, kontribusinya hanya di bawah 5% dari pendapatan, jadi jumlahnya cukup kecil. Perusahaan ini masih menjadi bagian dari grup, namun sepenuhnya terisolasi dan dikelola secara mandiri… Perusahaan sepenuhnya dibentuk dari grup. Tapi kalau mau dijual, dalam konteks sekarang, itu seperti menghadiahkan.”

Menambahkan tiket kereta api

Di Eropa, BlaBlaCar ingin menggabungkan semua metode transportasi darat. Selain carpooling dan naik bus, perseroan berencana menambah tiket kereta api. Pengguna akan dapat membeli tiket pada suatu saat di tahun depan atau lebih.

“Ide kami adalah menggabungkannya dengan carpooling. Jadi kami dapat menawarkan perjalanan dengan kereta api dan carpooling – hampir dari pintu ke pintu,” kata Brusson.

Bahkan jika Anda tidak memesan perjalanan kereta berikutnya di BlaBlaCar, perusahaan juga bereksperimen dengan carpooling jarak jauh. “Dalam hal ini, kami memiliki model berbeda untuk jarak yang sedikit lebih pendek. Idenya adalah menghubungkan stasiun kereta dengan tujuan Anda. Biasanya, jika Anda sampai di stasiun Vannes, Anda sering kali harus pergi ke rumah nenek Anda, rumah peristirahatan Anda, liburan akhir pekan Anda. Masih ada jarak antara 10km dan 40km lagi,” katanya.

Karena sudah banyak pengguna BlaBlaCar yang mengemudi ke arah tersebut, perusahaan akan melakukan ping kepada pengemudi tersebut untuk melihat apakah mereka dapat menjemput sekelompok orang di stasiun kereta dan menurunkan mereka di tempat tujuan.

Di pasar non-Eropa, naik bus merupakan peluang terbesar. “Kabar baik bagi kami di pasar-pasar ini adalah bus masih menjadi industri yang sangat offline dan terfragmentasi,” kata Brusson. Dia menunjukkan bahwa orang-orang menghabiskan miliaran dolar untuk membeli tiket bus di India dan Brasil – menunjukkan bahwa, sekali lagi, ada ruang bagi BlaBlaCar untuk berkembang.

Sumber

Previous articlePakar Bantuan AS Memperingatkan Penyebaran Kelaparan yang 'Belum Pernah Terjadi Sebelumnya' di Gaza: Laporan
Next article“Menyalip bukanlah kejahatan” 2Face Idibia mendesak artis yang 'manja dan berhak' untuk memberikan bunga kepada Burnaboy alih-alih iri padanya