Pada tahun 2023, harga telur yang lebih tinggi memberikan peluang bagi perusahaan protein alternatif untuk menunjukkan bahwa mereka mampu bersaing dengan produsen telur tradisional.

Setahun kemudian, harga sudah mulai tenang, namun kesibukan dalam menciptakan produk telur yang lebih berkelanjutan terus berkembang. Salah satu tempat yang menyaksikan banyaknya aktivitas adalah Onego Bio, sebuah perusahaan bioteknologi makanan yang berbasis di Finlandia, yang menggunakan jamur Trichoderma reesei dan fermentasi presisi untuk menciptakan alternatif putih telur non-hewani yang disebut Bioalbumen.

Maija Itkonen, salah satu pendiri dan CEO Onego Bio (diucapkan on-eh-go), memisahkan perusahaan tersebut dengan pakar fermentasi presisi Christopher Landowski dari VTT (Pusat Penelitian Teknis Finlandia) pada tahun 2022.

Salah satu pendiri Onego Bio, Maija Itkonen dan Christopher Landowski. Kredit Gambar: Bio Onego

Itkonen mengatakan kepada TechCrunch bahwa proses teknologi fermentasi jamur yang dipatenkan perusahaan memungkinkannya menghasilkan 120 gram per liter dalam wadah fermentasi 250.000 liter. Dengan kapasitas ini, Onego Bio hampir mencapai titik harga yang kompetitif dibandingkan cara tradisional dalam membuat protein telur, tambahnya.

Onego Bio mengklaim Bioalbumen “bioidentik” dengan ovalbumin, yang merupakan protein utama dalam putih telur ayam. Ini juga mengandung semua asam amino esensial dan tinggi protein: 90 gram per 100 gram putih telur. Selain itu, perusahaan dapat memproduksinya dengan dampak lingkungan yang 90% lebih kecil dibandingkan telur dari ayam.

Perusahaan merekayasa Bioalbumen agar memiliki rasa yang bersih dan netral yang dapat digunakan untuk menggantikan telur dalam berbagai makanan, makanan yang dipanggang, makanan ringan, dan saus. Perusahaan berencana menjual Bioalbumen kepada perusahaan yang kemudian akan membuat produk makanannya.

“Apa yang kami lakukan berbeda dari, misalnya, sistem yang sedang dikerjakan oleh perusahaan lain,” kata Itkonen. “Mikroorganisme tumbuh sedikit lebih lambat, namun produktivitasnya jauh lebih tinggi. Sehingga menghasilkan hasil yang lebih besar, dan produknya sederhana karena tidak memerlukan peralatan khusus. Itu semua kembali ke biaya karena untuk benar-benar bersaing dengan produk hewani, harganya harus sama.”

Perusahaan ini akan diluncurkan pertama kali di Amerika Utara. Itkonen memperkirakan Onego Bio akan menerima status GRAS (Umumnya Diakui Aman) untuk Bioalbumen tahun ini dan surat tidak keberatan dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS pada tahun 2025. Hal ini kemudian akan ditindaklanjuti dengan ekspansi di Eropa, Amerika Selatan dan Asia.

Sebagai persiapan untuk hal ini, Onego Bio baru-baru ini mendapatkan pendanaan Seri A senilai $40 juta agar Bioalbumen dapat dipasarkan dan meningkatkan kemampuan produksi. Dana akan digunakan untuk mengembangkan tim komersial AS dan akan bermitra dengan produsen bersama sambil menyelesaikan pabriknya sendiri. Perusahaan ini mendekati satu unit manufaktur skala penuh Onego yang memiliki kapasitas fermentasi 2 juta liter, yang secara efektif akan menggantikan peternakan telur dengan 6 juta ayam petelur, kata Itkonen.

Perusahaan modal ventura Jepang-Nordik NordicNinja memimpin investasi dengan partisipasi dari investor ekuitas Tesi dan EIT Food, investor lama Agronomics, Maki.vc, Holdix dan Turret, serta sekelompok mitra strategis.

Putaran ini juga mencakup pendanaan non-dilutif sebesar $10 juta dari Business Finland, sebuah organisasi publik di bawah Pemerintah Finlandia yang mendukung inovasi untuk mempercepat perubahan sistemik guna membantu memecahkan tantangan besar global. Itkonen menyatakan bahwa pendanaan Seri A Onego Bio adalah “salah satu putaran A terbesar di kawasan Nordik,” dan menjadikan total pendanaan perusahaan menjadi $56 juta.

Tomosaku Sohara, Managing Partner Nordic Ninja, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Onego Bio mengambil semua langkah yang tepat untuk melakukan komersialisasi dalam waktu singkat… dengan jalur yang jelas menuju industrialisasi, masuk ke pasar, dan menghasilkan keuntungan. Dalam waktu kurang dari dua tahun, Onego telah bekerja sama dengan perusahaan makanan besar global dan bersiap untuk mendisrupsi pasar telur senilai $330 miliar dan menciptakan perubahan tingkat sistem, sehingga mempercepat transisi ramah lingkungan.”

Sumber

Previous articleWizkid bertukar kata dengan penggemar yang tidak setuju dengannya atas pernyataannya
Next articleIyabo Ojo menulis pesan indah untuk Paul Okoye saat dia merayakan ulang tahunnya (video)