Macquarie secara dramatis memangkas target harga 12 bulannya di One97 Communications Ltd., perusahaan induk dari perusahaan pembayaran digital Paytm, dengan alasan pengawasan peraturan yang semakin ketat. Macquarie, yang memperkirakan kemerosotan Paytm sebelum pencatatan, menurunkan targetnya menjadi 275 rupee, yang paling brutal oleh perusahaan pialang besar mana pun.

Paytm, yang mengakhiri sesi perdagangan Senin pada 419,85 rupee India, terguncang akibat tindakan keras bank sentral India. Reserve Bank of India baru-baru ini memerintahkan Paytm untuk menutup Paytm Payments Bank, rekanan Paytm yang memproses semua transaksinya.

Kelompok analis, yang dipimpin oleh Suresh Ganpathy, menulis dalam sebuah catatan pada hari Selasa bahwa mereka yakin Paytm akan mengalami penurunan tajam dalam pendapatan dan tindakan keras peraturan menimbulkan “risiko serius eksodus pelanggan.” Pada 275 rupee, kapitalisasi pasar Paytm akan menyusut menjadi sekitar $2,1 miliar.

“Kami memangkas pendapatan secara tajam karena kami mengurangi pendapatan bisnis pembayaran dan distribusi (60-65% dibandingkan FY25/26E). Memindahkan pelanggan bank pembayaran ke rekening bank lain atau memindahkan rekening pedagang terkait ke rekening bank lain akan memerlukan KYC (Kenali pelanggan Anda) untuk dilakukan lagi berdasarkan pemeriksaan saluran kami dengan mitra, yang menunjukkan bahwa migrasi dalam batas waktu 29 Februari RBI akan menjadi tugas yang sulit. .”

Paytm – yang menghasilkan sebagian besar uangnya melalui pinjaman – juga kemungkinan akan menghadapi tantangan dalam mempertahankan mitra pemberi pinjamannya, Macquarie menambahkan. “Pemeriksaan saluran kami dengan beberapa mitra pemberi pinjaman mengungkapkan bahwa mereka sedang mempertimbangkan kembali hubungan mereka dengan PayTM yang pada akhirnya dapat menyebabkan penurunan pendapatan bisnis pinjaman jika mitra mengurangi atau mengakhiri hubungan mereka dengan PayTM. AB Capital, salah satu mitra pemberi pinjaman terbesar PayTM, telah mengurangi eksposur BNPL mereka terhadap PayTM dari level puncak Rs20 miliar menjadi Rs6 miliar saat ini dan menurut pandangan kami diperkirakan akan terus turun.”

Lebih banyak lagi yang akan menyusul.

Sumber

Previous articleElon Musk’s Twitter a year later: Everything you need to know
Next articleLisa Blackpink Akan Bergabung dengan Pemeran 'White Lotus' Musim 3