Uni Eropa dan AS diperkirakan akan mengumumkan kerja sama mengenai AI pada hari Jumat di pertemuan Dewan Perdagangan dan Teknologi UE-AS (TTC), menurut seorang pejabat senior Komisi yang memberi pengarahan kepada wartawan tentang latar belakang menjelang Konferensi tersebut.

Mood music menunjukkan meningkatnya kerja sama antara anggota parlemen di kedua sisi Atlantik dalam hal merancang strategi untuk menanggapi tantangan dan peluang yang ditimbulkan oleh teknologi AI yang kuat – meskipun gambaran komersialnya masih sangat tidak seimbang di mana raksasa AS seperti OpenAI terus melakukannya. mendominasi perkembangan AI yang mutakhir.

TTC didirikan beberapa tahun lalu, pasca-Trump, untuk menyediakan forum di mana anggota parlemen UE dan AS dapat bertemu guna membahas kerja sama transatlantik dalam isu perdagangan dan kebijakan teknologi. Pertemuan hari Jumat ini, yang merupakan pertemuan keenam sejak forum tersebut mulai beroperasi pada tahun 2021, akan menjadi pertemuan terakhir sebelum pemilu di kedua wilayah tersebut. Prospek kepemimpinan Trump yang kedua akan menggagalkan kerja sama UE-AS di masa depan mungkin membuat para anggota parlemen memusatkan pikiran mereka untuk memaksimalkan peluang kerja sama saat ini.

“Pastinya akan ada pengumuman di TTC seputar AI Office dan [US] Institut Keamanan AI,” kata pejabat senior Komisi tersebut, merujuk pada badan pengawas UE yang sedang dalam proses pembentukan sebagai bagian dari Undang-Undang AI UE yang akan datang, sebuah kerangka kerja komprehensif berbasis risiko untuk mengatur aplikasi AI yang akan mulai diterapkan di seluruh dunia. blok akhir tahun ini.

Elemen dari perjanjian yang akan datang ini – yang tampaknya akan berfokus pada keamanan atau pengawasan AI – dianggap sebagai “kolaborasi atau dialog” antara masing-masing badan pengawas AI di UE dan AS yang bertujuan untuk memperkuat penerapan kewenangan regulasi pada AI, menurut pejabat tersebut. .

Fokus kedua dari perjanjian AI UE-AS adalah seputar standardisasi, kata mereka. Hal ini akan diwujudkan dalam bentuk kerja sama yang bertujuan untuk mengembangkan standar yang dapat mendukung pembangunan dengan menetapkan “peta jalan AI”.

Kemitraan UE-AS juga akan memiliki elemen ketiga, yang diberi label “AI untuk kepentingan publik”. Hal ini menyangkut kerja sama dalam mendorong kegiatan penelitian tetapi dengan fokus pada penerapan teknologi AI di negara-negara berkembang dan wilayah selatan, menurut Komisi.

Pejabat itu menyarankan ada perspektif bersama tentang hal itu Teknologi AI akan mampu memberikan manfaat yang “sangat terukur” bagi negara-negara berkembang – seperti layanan kesehatan, pertanian, dan energi. Oleh karena itu, hal ini juga akan menjadi fokus kolaborasi transatlantik dalam mendorong penggunaan AI dalam waktu dekat.

'AI' berarti kepentingan yang selaras?

AI tidak lagi dipandang sebagai masalah perdagangan oleh AS, seperti yang disampaikan oleh UE. “Melalui TTC kami dapat menjelaskan kebijakan kami, dan juga menunjukkan kepada Amerika bahwa, pada kenyataannya, kami memiliki tujuan yang sama,” pejabat Komisi tersebut menyarankan. “Melalui UU AI dan melalui [AI safety and security focused] Perintah Eksekutif – yang bertujuan untuk memitigasi risiko teknologi AI sekaligus mendukung penerapannya di perekonomian kita.”

Awal pekan ini Amerika dan Inggris menandatangani perjanjian kemitraan mengenai keamanan AI. Meskipun kolaborasi UE-AS nampaknya memiliki cakupan yang lebih luas – karena kolaborasi ini tidak hanya mencakup tujuan keselamatan dan standardisasi bersama, namun juga bertujuan untuk menyelaraskan upaya dalam mendorong penggunaan AI di banyak negara ketiga melalui dukungan bersama untuk penelitian “kepentingan publik” .

Pejabat Komisi tersebut mengisyaratkan bidang kolaborasi tambahan dalam teknologi yang sedang berkembang – termasuk pekerjaan standardisasi di bidang identitas elektronik (di mana UE telah mengembangkan proposal e-ID selama beberapa tahun) yang mereka sarankan juga akan diumumkan pada hari Jumat. “Identitas elektronik adalah bidang kerja sama yang sangat kuat dengan banyak potensi,” kata mereka, seraya mengklaim bahwa AS tertarik pada “peluang bisnis baru yang luas” yang akan dibuka oleh dompet identitas elektronik UE.

Pejabat tersebut juga menyatakan bahwa terdapat peningkatan kesepakatan antara UE dan AS mengenai cara menangani kekuatan platform – bidang lain yang menjadi target pembuatan undang-undang UE dalam beberapa tahun terakhir. “Kami melihat banyak kesamaan [between EU laws like the DMA, aka Digital Markets Act] dengan kasus-kasus antimonopoli baru-baru ini yang juga diluncurkan di Amerika Serikat,” kata pejabat tersebut, sambil menambahkan: “Saya pikir di banyak bidang ini tidak ada keraguan bahwa terdapat peluang yang saling menguntungkan.”

Sementara itu, nota kesepahaman AI AS-Inggris, yang ditandatangani pada Senin di Washington oleh Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo dan Menteri Luar Negeri Inggris untuk Teknologi, Michelle Donelan, menyatakan bahwa keduanya bertujuan untuk mempercepat kerja sama dalam berbagai masalah keamanan AI, termasuk di bidang keamanan nasional serta masalah keamanan AI di masyarakat yang lebih luas.

Perjanjian AS-Inggris menyediakan setidaknya satu latihan pengujian bersama pada model AI yang dapat diakses publik, kata Departemen Sains, Inovasi dan Teknologi (DSIT) Inggris dalam sebuah pernyataan. jumpa pers. Laporan ini juga menyarankan adanya pertukaran personel antara masing-masing lembaga keselamatan AI di kedua negara untuk berkolaborasi dalam berbagi keahlian.

Pertukaran informasi yang lebih luas direncanakan berdasarkan perjanjian AS-Inggris – tentang “kemampuan dan risiko” yang terkait dengan model dan sistem AI, dan tentang “penelitian teknis mendasar tentang keselamatan dan keamanan AI”. “Hal ini akan berfungsi untuk mendukung pendekatan umum terhadap pengujian keamanan AI, sehingga memungkinkan para peneliti di kedua sisi Atlantik – dan di seluruh dunia – untuk bersatu dalam landasan ilmiah yang sama,” lanjut PR DSIT.

Musim panas lalu, menjelang menjadi tuan rumah pertemuan puncak AI global, pemerintah Inggris mengatakan telah memperoleh komitmen dari raksasa AI Amerika, Anthropic, DeepMind, dan OpenAI untuk memberikan “akses awal atau prioritas” pada model AI mereka guna mendukung penelitian dalam evaluasi dan keselamatan. Mereka juga mengumumkan rencana untuk menghabiskan £100 juta pada satuan tugas keselamatan AI yang dikatakan akan difokuskan pada apa yang disebut model AI dasar atau terdepan.

Sementara itu, pada KTT AI di Inggris pada bulan November lalu – setelah Perintah Eksekutif AS untuk AI – Raimondo mengumumkan pembentukan lembaga keamanan AI AS yang akan ditempatkan di departemennya, di bawah Institut Standar dan Teknologi Nasional, yang menurutnya akan bertujuan untuk bekerja sama dengan kelompok keamanan AI lainnya yang dibentuk oleh pemerintah negara lain.

Baik AS maupun Inggris belum mengusulkan undang-undang yang komprehensif tentang keamanan AI – dan UE masih menjadi yang terdepan dalam hal pembuatan undang-undang tentang keamanan AI. Namun kerja sama lintas batas tampaknya sudah menjadi hal yang lumrah.

Sumber

Previous articlePresenta Jack Daniel: 'Musisi di Musisi Latino' dengan Myke Towers dan Ovy di Drum
Next articleKeluarga Korban Pembunuhan Mengatakan Trump Berbohong Tentang Berbicara Dengan Mereka