Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy mengatakan pada hari Minggu bahwa ia bertemu dengan para pemimpin bisnis kaya Amerika termasuk Michael Bloomberg minggu lalu selama kunjungannya ke New York City, di mana mereka berbicara tentang peluang investasi untuk membangun kembali Ukraina.

Para pemimpin Wall Street yang berkuasa mengatakan kepadanya bahwa mereka siap melakukan investasi besar di Ukraina setelah perang dengan Rusia berakhir, tulis Zelensky di aplikasi pesan Telegram, di mana ia juga mengunggah foto-foto pertemuan mereka.

“Para pengusaha dan pemodal Amerika menegaskan kesiapan mereka untuk melakukan investasi skala besar di negara kita segera setelah perang berakhir dan diterimanya jaminan keamanan,” tulis Zelenskyy.

Dia mengatakan dia bertemu dengan Larry Fink dan Bill Ackman serta mantan walikota NYC, yang mengepalai perusahaan keuangan dan media Bloomberg L.P.

Fink mendirikan BlackRock, salah satu manajer aset terbesar di dunia, dan Ackman adalah manajer dana lindung nilai yang mendirikan dan menjalankan Pershing Square Capital Management.

Selain menjalankan perusahaan-perusahaan besar, ketiga petinggi bisnis AS juga merupakan miliarder.

“Kami bekerja demi kemenangan dan rekonstruksi Ukraina,” tulis Zelenskyy.

Pertemuan tersebut terjadi selama kunjungan Zelensky ke AS, di bawah pengamanan ketat, saat ia berpidato di Majelis Umum PBB dan di Washington bertemu dengan Presiden Biden di Gedung Putih.

Dukungan terhadap Ukraina telah berkurang di antara beberapa politisi AS, seperti Partai Republik yang menyarankan negara tersebut mengeluarkan lebih sedikit uang untuk membantu sekutu Eropanya melawan invasi Rusia.

Menteri Pertahanan Inggris yang baru diangkat, Grant Shapps, mengatakan pada hari Minggu bahwa negaranya akan tetap “bahu bahu-membahu” dengan Ukraina terlepas dari bagaimana AS mengambil tindakan.

Shapps menyebut dukungan Inggris terhadap Ukraina “kedap air.”

“Saya benar-benar percaya, seperti yang dikatakan Presiden Zelenskyy dari Ukraina minggu ini, bahwa sebenarnya Amerika melihatnya sebagai kepentingan mereka, demi kepentingan dunia untuk memastikan bahwa Ukraina tetap menjadi negara demokratis,” katanya.

Dari medan perang, militer Ukraina pada Minggu merilis rekaman dari desa Andriivka, tepat di selatan Bakhmut, sebuah kota yang diduduki pasukan Rusia setelah pertempuran sengit selama beberapa bulan.

Ukraina merebut kembali Andriivka awal bulan ini, sebuah langkah penting dalam tujuannya merebut kembali Bakhmut di wilayah Donetsk di Ukraina timur.

Video tersebut menunjukkan “kawasan hutan hangus akibat pertempuran” dan desa tersebut “musnah,” menurut Brigade Penyerang Terpisah Ketiga Ukraina, yang merilis rekaman tersebut.

“Hanya tumpukan pecahan beton, batu bata, dan logam yang mengingatkan kita bahwa ada bangunan di sini,” kata brigade tersebut.

Sementara itu, pasukan Rusia menewaskan tiga orang dan melukai sedikitnya sembilan lainnya di wilayah selatan Zaporizhzhia dan Kherson pada Minggu, kata para pejabat Ukraina.

Pasukan Ukraina menerobos benteng pertahanan Rusia di Zaporizhzhia, demikian konfirmasi Institut Studi Perang pada akhir pekan.

Benteng tersebut bukanlah garis pertahanan terakhir militer Rusia, melainkan serangkaian posisi tempur, penghalang beton anti-tank yang dikenal sebagai gigi naga, dan parit anti-kendaraan, kata lembaga think tank yang berbasis di Washington itu dalam penilaiannya.

Brigadir Jenderal Oleksandr Tarnavskyi, yang memimpin serangan balasan Ukraina di sepanjang garis depan selatan perang, menggambarkan terobosan tersebut dalam wawancara CNN pada hari Jumat.

“Kami terus maju lebih jauh,” kata Tarnavsky.

“Tidak secepat yang diperkirakan, tidak seperti di film-film tentang Perang Dunia Kedua,” imbuhnya. “Hal utama adalah jangan sampai kehilangan inisiatif ini.”

Di negara tetangga Polandia, koridor transit disiapkan untuk memungkinkan pengiriman biji-bijian Ukraina melalui negara tersebut ke tujuan lain.

Polandia, Hongaria dan Slovakia telah melarang impor gandum Ukraina, mengklaim bahwa mereka menurunkan harga bagi petani lokal.

Ketegangan meningkat pekan lalu antara Polandia dan Ukraina setelah Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki mengatakan negaranya akan berhenti mengirim senjata ke Ukraina sebagai bagian dari perselisihan perdagangan.

Menahan senjata membuat warga Ukraina menjadi “martir,” kata Paus Fransiskus pada hari Sabtu.

“Sekarang kita melihat beberapa negara mundur, mereka tidak memberikan senjata. Sebuah proses sedang dimulai dimana yang menjadi martir adalah rakyat Ukraina, dan ini adalah hal yang buruk,” katanya.

Komentar Paus disampaikan saat konferensi pers saat ia terbang pulang dari perjalanan dua hari ke Marseille.

Sumber

Next articlePeter McPoland melakukan debutnya di New Jersey berkat CUB ALT
Golam Muktadir is the chief editor of Surprise Sports and the Proges News. He checks all the sports content and craft it to make it more digesting for the readers.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here