Donald Trump menulis pesan yang memohon Taylor Swift untuk tidak mendukung Joe Biden pada hari Minggu di tengah teori konspirasi sayap kanan seputar agenda politik bintang pop itu dan Super Bowl.

Dalam pesannya, diposting di platform media sosialnya hanya beberapa jam sebelum pertandingan dimulai, Trump mengklaim bahwa dialah yang bertanggung jawab atas kesuksesan finansial Swift, dengan mengutip Undang-Undang Modernisasi Musik yang ia nyanyikan pada tahun 2018, yang memperbarui undang-undang hak cipta untuk streaming musik (walaupun mantan presiden tersebut secara keliru menyebut undang-undang tersebut sebagai “Undang-Undang Modernisasi Musik untuk Taylor Swift dan semua Artis Musik lainnya”).

Swift diperkirakan akan tampil di tribun pada pertandingan hari Minggu untuk mendukung pacarnya, Ketua Kansas City, Travis Kelce. Chiefs dan San Francisco 49ers akan berhadapan untuk kejuaraan NFL pada pukul 15:30 PT.

A Waktu New York Laporan pada akhir Januari mencatat bahwa kisah asmara penyanyi tersebut dengan pemain NFL tersebut telah membuat marah beberapa pihak dalam gerakan MAGA yang mengkhawatirkan peluang Trump di musim gugur. Lain Waktu Laporan tersebut juga mencatat bahwa Swift akan menjadi “dukungan dari [the Biden campaign’s] mimpi terliar,” mengarah pada teori konspirasi bahwa hubungan Swift dengan Kelce adalah palsu, dan bahwa fandom NFL-nya adalah bagian dari rencana tertulis untuk mendukung presiden saat ini pada akhir pekan ini.

“Joe Biden tidak melakukan apa pun untuk Taylor, dan tidak akan pernah melakukan apa pun,” lanjut Trump pada hari Minggu dalam permohonannya agar Taylor tidak mendukung petahana. “Tidak mungkin dia mendukung Joe Biden yang Bengkok, Presiden terburuk dan paling korup dalam Sejarah Negara kita, dan tidak setia kepada orang yang menghasilkan begitu banyak uang untuknya.”

Trump mengakhiri pesannya dengan menulis, “Selain itu, saya menyukai pacarnya, Travis, meskipun dia mungkin seorang Liberal, dan mungkin tidak tahan dengan saya!”

Sumber

Previous articlePersetujuan paket bantuan Ukraina mendapatkan momentum setelah pemungutan suara penting di Senat AS
Next articleHamas memperingatkan invasi Israel ke Rafah akan 'menorpedo' perundingan gencatan senjata
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.