Bakat di balik musikal yang akan datang Hantu John McCain tidak boleh menyisakan kursi barisan depan pada pemutaran perdana untuk putri mendiang senator Meghan McCain, sebagai mantan pembawa acara Pandangan dan pakar yang blak-blakan melalui Twitter minggu ini mengecam pertunjukan di luar Broadway yang akan datang, mengecam produsernya dan berharap pertunjukan itu tidak sukses sama sekali.

Pada hari Rabu, diumumkan bahwa acara tersebut dijadwalkan untuk tayang perdana pada musim gugur di Soho Playhouse, New York. “Musikal serius dan satir” yang digambarkan sendiri ini ditulis oleh Scott Elmegreen dengan musik dan lirik oleh Drew Fornarola, dan produsernya termasuk ahli strategi politik Jason Rose dan Max Fose, mantan konsultan kampanye McCain.

“Ini adalah sampah,” tulis McCain tentang musikal tersebut, menambahkan bahwa ini adalah, “Tidak lebih dari perampasan uang tunai oleh orang-orang biasa-biasa saja yang putus asa… Saya harap ini akan gagal.”

McCain, yang pada tahun 2017 membawa perspektif seorang konservatif yang setia dan seorang Republikan sebelum Trump menjabat sebagai tuan rumah bersama di Pandangan hingga berangkat pada tahun 2021, telah berjuang demi warisan mendiang ayahnya. Tidak jelas apakah dia telah membaca drama tersebut.

John McCain menjabat sebagai senator di Arizona dari tahun 1987 hingga dia meninggal pada tahun 2018. Dia mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2008, kalah dari mantan Presiden Barack Obama; pada tahun 2016, ia menjadi kritikus vokal terhadap mantan Presiden Donald Trump, ketika kandidat tersebut mulai mengambil alih partai tersebut.

Inti dari Hantu John McCain terletak pada perbedaan tajam antara mendiang senator dan Trump, sesuai dengan deskripsi di situs web rumah produksinya, dengan otak yang terakhir menjadi latar sebenarnya dari acara pertunjukan tersebut. Quixote Productions didirikan oleh ahli strategi politik dan eksekutif hubungan masyarakat Rose dan konsultan lama McCain, Fose. Email dikirim ke Quixote Productions oleh Reporter Hollywood tidak segera dikembalikan.

Tema acara tersebut mencakup “kekuatan, persaingan, dan kondisi manusia,” menurut siaran pers hari Rabu untuk acara mendatang.

“Di dalam Hantu John McCainMcCain merenungkan kehidupan setelah kematian yang indah tetapi malah menemukan bahwa 'surga' ada di dalam otak Trump, tempat paduan suara Yunani yang terdiri dari tokoh-tokoh ikonik, termasuk Hillary Clinton, Roy Cohn, Eva Peron, Teddy Roosevelt, Robert Jordan dan Lindsey Graham, memberontak melawan mantan Presiden Trump. tuntutan penegasan yang tiada henti,” rilis tersebut menjelaskan.

Pertunjukan tersebut pertama kali diumumkan ketika pembacaan naskah oleh industri swasta dijadwalkan pada bulan Januari, seperti Poster pertunjukan di teater melaporkan pada saat itu.

Selain karirnya sebagai produser dan pakar, Meghan McCain saat ini menjadi kolumnis untuk The Surat harian'situs web. THR menghubungi perwakilannya untuk mengomentari tweetnya lebih lanjut, tetapi tidak segera mendapat tanggapan.

Sumber

Previous articleLampu ambient Nightside memikirkan kembali lampu baca
Next articleDi sinilah Tempat Menemukan Tiket Menit Terakhir ke Coachella Online
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.