Malam hari adalah gagasan Jess Gupta. Lampu samping tempat tidur LED seharga $350 adalah produk yang sengaja dibuat sederhana. Ia tidak memiliki Wi-Fi atau Alexa bawaan, tetapi ia memiliki beberapa trik cerdas.

“Saya bersekolah di sekolah desain CCA [in San Francisco], mempelajari desain furnitur. Saya mendalami pencahayaan dan ingin bermain-main dengan optik dan berbagai cara bermain dengan cahaya daripada hanya menempatkan sumber cahaya di balik bayangan,” kata Gupta kepada TechCrunch. “Saya menemukan bahwa saya bisa membuat lampu sorot yang setara dengan teater, seperti piringan cahaya yang terfokus. Saya suka membaca di malam hari sebelum tidur, dan saya menyadari bahwa ini akan menjadi lampu baca yang bagus.”

Penemunya terus bereksperimen dengan berbagai prototipe lampu. Dengan latar belakang hukum, dia awalnya berkelana ke industri perangkat lunak, terlibat dalam peran non-desain selama beberapa tahun. Kepergiannya dari perusahaan bertepatan dengan beberapa pencapaian pribadinya, termasuk kelahiran anak pertamanya. Saat rutin mengganti popok di malam hari, istri Gupta mengungkapkan kebutuhannya akan lampu yang dapat menerangi tanpa mengganggu tidur mereka. Momen ini menghidupkan kembali minat Jess pada prototipe sebelumnya, yang dirancang untuk membaca tanpa menimbulkan gangguan.

Melihat manfaat langsung dari ciptaannya, istrinya mendorongnya untuk melanjutkan usaha ini. Dengan motivasi baru dan waktu luang, Jess mendedikasikan dirinya untuk menyempurnakan dan membuat prototipe desainnya. Perjalanannya penuh dengan tantangan dan tikungan tak terduga, namun Jesse tetap berkomitmen pada visinya. Ia menggambarkan inspirasi dibalik lampu tersebut didorong oleh keinginan untuk memenuhi kebutuhan keluarganya dan kecintaannya untuk membaca di tempat tidur tanpa mengganggu istrinya yang sedang tidur nyenyak.

Desain lampu Nightside sederhana namun bijaksana. Dilengkapi dengan sumber LED tunggal yang memiliki fungsi ganda: efek cahaya ke atas untuk pencahayaan sekitar dan lampu sorot baca untuk pencahayaan terfokus. Kenop peredup yang dipasang di depan adalah satu-satunya kontrol pada lampu. Ini bertenaga USB-C, dapat diredupkan, dan mengutamakan efisiensi energi, beroperasi dengan daya sekitar satu watt.

“Komponen lampunya berasal dari berbagai tempat. Suku cadang plastik bersumber dari pemasok di Tiongkok, dan suku cadang mesin juga berasal dari Asia. Namun, semua pekerjaan perakitan dilakukan di San Francisco. Saya memiliki fasilitas tempat lampu-lampu dirakit sesuai pesanan. Meskipun saya memiliki beberapa unit yang telah dirakit sebelumnya, saya secara pribadi membuat sebagian besar unit tersebut dengan bantuan, namun saya bertanggung jawab atas semua pemeriksaan kualitas akhir dan mengawasi proses pengiriman,” jelas Gupta. “Pendekatan langsung ini sangat penting bagi saya, terutama mengingat kompleksitas produknya. Saya ingin memastikan bahwa setiap bagian berfungsi dengan sempurna sebelum dikirim. Saat ini, sekitar 75% suku cadangnya bersumber dari luar negeri. Misalnya, pegas gas yang memfasilitasi perpanjangan reflektor pembacaan bersumber dari Jerman. Saya memprioritaskan mencari pemasok terbaik untuk komponen-komponen ini guna menjamin kualitas tertinggi.”

Sekilas tentang lampu Nightside dan sistem proyektornya. Kredit Gambar: Malam hari

Saya berkesempatan untuk merasakan langsung lampu ini, dan tidak diragukan lagi ini adalah perangkat yang dibuat dengan penuh cinta. Namun pertanyaannya tetap ada: Apakah memang ada pasar untuk lampu seharga $350 yang sebagian besar dirakit dengan tangan?

“Saya terkadang memiliki kekhawatiran mengenai harga, namun saya selalu kembali pada pemahaman bahwa kualitaslah yang membenarkan hal tersebut. Harga lampu tidak hanya mencerminkan kompleksitas perakitannya namun juga memastikan margin yang sehat. Saat melakukan riset harga dan memeriksa pasar, saya melihat banyak produk dengan harga yang sama menawarkan fungsionalitas yang jauh lebih sedikit. Lampu kami memberikan nilai yang signifikan untuk harganya, dan ini adalah lampu samping tempat tidur terakhir yang saya perlukan. Ini memenuhi semua persyaratan saya dengan sempurna, dan saya telah mendengar sentimen serupa dari beberapa pelanggan. Hal ini meyakinkan saya bahwa nilai yang kami tawarkan selaras dengan harganya. Saya telah banyak berinvestasi pada kualitas, dan banyak yang mengapresiasi lampu sebagai objek desain yang indah untuk samping tempat tidur mereka. Meskipun saya menerima pertanyaan tentang harga, penting untuk dicatat bahwa kategori pencahayaan mencakup berbagai macam harga. Saya yakin lampu kami ditempatkan dengan nyaman dalam spektrum ini,” kata Gupta.

Sepertinya pelanggan awal setuju. “Kami telah menjual beberapa ratus unit sejauh ini, dari produksi terbatas awal sebanyak 1.000 unit, masing-masing diberi nomor dan ditandatangani,” tambah sang pendiri. “Sangat menyenangkan melihat penjualan meningkat secara bertahap, sehingga memungkinkan kami untuk meningkatkan skala bisnis.”

Semakin aneh, lampunya sendiri menggunakan lampu LED yang memancarkan cahaya putih hangat (3.000 Kelvin), dan Gupta mengklaim CRI 80-85. Color Rendering Index (CRI) adalah ukuran kuantitatif seberapa akurat sumber cahaya dapat mereproduksi warna berbagai objek dibandingkan dengan sumber cahaya alami. Diukur pada skala dari 0 hingga 100, semakin tinggi nilai CRI, semakin baik sumber cahaya dalam merender warna secara akurat. CRI 80 hingga 90 dianggap baik, sedangkan CRI 90 atau lebih dianggap sangat baik dan biasanya diinginkan untuk tugas-tugas yang memerlukan diskriminasi warna paling akurat — seperti untuk fotografi, dll. Untuk sesuatu seperti lampu samping tempat tidur, itu cukup buruk. Bagus.

Membawa lampu Nightside ke pasar bukannya tanpa tantangan. Gupta menyoroti tantangan dalam mengatasi kekurangan chip global dan memastikan kualitas terbaik dengan merakit lampu di San Francisco. Ada juga ancaman yang selalu muncul bahwa desainnya akan ditipu dan direproduksi dengan harga murah oleh sebuah pabrik di Tiongkok, namun Gupta telah memperkuat penemuannya dengan paten utilitas untuk sistem proyeksi optik.

Pendirinya tidak berencana berhenti hanya pada lampunya, namun sedang mempertimbangkan rangkaian produk yang “memperkaya ritual sebelum tidur”, dengan fokus pada solusi pencahayaan dan aksesori yang sesuai dengan area samping tempat tidur.

Saat lampu Nightside terus menerangi kehidupan penggunanya, kisah Gupta menjadi inspirasi bagi calon pembuat produk. Ini adalah kisah tentang memprioritaskan produk daripada keuntungan finansial. Akankah Nightside menjadi perusahaan unicorn? Diragukan – namun perjalanannya menjadi pengingat bahwa semangat pribadi dan membangun perusahaan yang sesuai dengan keinginan Anda terus menjadi cara yang menarik untuk melenturkan otot-otot pembuatnya.

Sumber

Previous articleProtes menyerukan Georgia menghidupkan kembali undang-undang 'agen asing' yang kontroversial
Next articleMeghan McCain: Satire Off-Broadway 'Hantu John McCain' Adalah “Sampah” Dari “Orang Biasa-Biasa Saja, Putus Asa”