Ricky Gervais menanggapi kritik terhadap materi dalam acara spesial terbarunya, yang mencakup deskripsi pasien kanker muda sebagai “botak” serta istilah yang merendahkan untuk penyandang disabilitas, dengan mengatakan dalam sebuah wawancara baru-baru ini bahwa mereka adalah “orang yang suka mencela” yang “ palsu” tersinggung.

Teaser untuk acara baru komedian pemenang Emmy dan BAFTA Armagedon, yang akan dirilis pada Hari Natal, menampilkan pratinjau bagian khusus yang berfokus pada karyanya dengan Make-A-Wish Foundation. Di dalamnya, dia bercanda tentang bagaimana dia mendekati pembicaraan dengan pasien kanker muda yang memintanya.

“Saya baru-baru ini melakukan pesan video untuk anak-anak yang sakit parah – dan tentu saja hanya jika mereka memintanya. Saya tidak masuk ke rumah sakit dan berkata, 'Bangun, botak!' Lihat saya twerking di TikTok,'” katanya. Dia menambahkan bahwa Make-A-Wish itu “hebat, dan mereka memberi anak-anak yang sekarat itu seperti satu permintaan. Jika itu saya, saya selalu menjawab ya, dan saya selalu memulai video dengan cara yang sama. Saya berkata, 'Mengapa kamu tidak ingin menjadi lebih baik? Apa, apa kamu juga— juga?'”

Segera setelah itu, Gervais menyatakan dia tidak pernah mengatakan hal itu kepada anak Make-A-Wish mana pun. “Ini semua hanya lelucon, oke? Saya bahkan tidak menggunakan kata itu dalam kehidupan nyata, kata R. 'Kamu baru saja menggunakannya, Rick.' Ya, dalam lelucon. Itu bukan kehidupan nyata, bukan? Saya sedang memainkan peran,” katanya dalam percakapan mengejek. “'Kamu terdengar cukup meyakinkan.' Ya! Karena aku baik-baik saja.”

Gervais kemudian membandingkan karyanya sebagai komedian dengan artis lain, seperti aktor, dan sekali lagi menggunakan istilah yang merendahkan. “Anda tidak akan menemui Sir Anthony Hopkins dan berkata, 'Sampai jumpa Keheningan Anak Domba. Kamu seorang kanibal, kan?'” kata Gervais. “'Tidak, saya sedang memainkan peran.' 'Kelihatannya cukup meyakinkan. Ya, dia baik, dan aku baik.

“Bayangkan jika saya datang ke sini dan melakukan hal-hal yang tidak terlalu baik, sehingga Anda tahu saya sedang bercanda,” lanjutnya. “Itu pasti r——.”

Minggu ini, Gervais men-tweet peringatan konten tentang materi setelah dirilis. “Dalam acara ini, saya berbicara tentang seks, kematian, pedofilia [sic], ras, agama, disabilitas, kebebasan berbicara, pemanasan global, holocaust, dan Elton John. Jika Anda tidak menyetujui lelucon tentang hal-hal ini, mohon jangan menonton. Anda tidak akan menikmatinya dan Anda akan kesal.”

Klip yang menampilkan materi yang dikritik itu dirilis tiga minggu lalu, dan sejak itu memicu kontroversi petisi Change.org meminta Netflix menghapus bagian tersebut Armagedon. Ini telah mengumpulkan lebih dari 12.000 tanda tangan pada saat dipublikasikan dan diluncurkan oleh orang tua dari seorang anak penderita kanker, yang menulis bahwa mereka “tidak dapat memahami bagaimana seorang penulis atau siapa pun di Netflix dapat memberi lampu hijau pada konten mengerikan seperti itu.”

“Lakon sandiwara Ricky Gervais baru-baru ini di Netflix, di mana ia menyebut anak-anak yang sakit parah sebagai 'botak', bukan hanya tidak sopan tetapi juga sangat menyakitkan,” demikian bunyi petisi tersebut. “Rasa tidak hormat dan rasa jijik dalam lelucon Ricky Gervais tentang bertanya kepada anak yang sakit parah, mempertanyakan 'Mengapa mereka tidak ingin sembuh?', dan menggunakan bahasa yang menghina sangatlah menyebalkan. Ini bukan saja tidak lucu, tapi juga sangat menyinggung.”

Berbicara kepada Nihal Arthanayake dari Radio BBC 5 Langsung Berita utama siniar, Gervais menanggapi petisi tersebut, sekaligus menghimbau masyarakat untuk tidak menonton jika ada topik yang tidak mereka sukai. “Ini seperti reaksi. Mereka tidak menganalisisnya. Mereka merasakan sesuatu. Itu yang namanya delik,” ujarnya saat membahas para pemohon. “Itu adalah sebuah perasaan, kau tahu? Itu sebabnya itu tidak ada artinya. Karena apa argumenmu? Apa yang kamu ingin aku ubah?”

Dia juga menunjukkan bagaimana reaksi terhadap sebuah acara spesial dapat berubah ketika materinya telah meninggalkan lingkaran pertunjukan langsung yang penuh dengan penonton yang membayar, ke platform yang lebih besar dengan penonton yang lebih luas, seperti streamer atau outlet berita. “Itu hal lainnya. Saya bisa bermain di depan sejuta orang, saya tidak akan mendapat keluhan,” ujarnya. “Saat hal ini ditayangkan di Netflix atau saat seseorang menulis lelucon yang mengatakan hal ini menyinggung, orang-orang akan berkata, 'Oh, itu menyinggung.' Mereka bahkan belum pernah mendengar lelucon itu. Mereka tidak ada di sana. Abaikan mereka. Mereka tidak masuk hitungan. Itu tidak berpengaruh pada saya. Mereka tidak masuk hitungan. Mereka adalah orang-orang yang suka mencemooh.”

Pada satu titik dalam wawancara, Gervais mengatakan 99 persen kritik yang dia hadapi adalah serangan “palsu” dari orang-orang yang “ingin didengarkan” dan “akan melakukan hal sebaliknya jika itu ingin diperhatikan.” Namun dia mengakui, “orang boleh tersinggung.”

“Mereka diperbolehkan untuk membencinya. Mereka diperbolehkan untuk tidak datang ke pertunjukan, tapi itu tidak akan menghentikan saya melakukan apa yang saya sukai, dan saya tidak akan menghentikannya dengan mengorbankan semua orang yang menyukainya. Tidak ada yang harus menonton ini,” katanya.

Bagi sang komedian, kemarahan atas leluconnya berasal dari orang-orang yang menganggap “lelucon adalah jendela menuju jiwa sejati sang komedian.”

“Itu tidak benar. Itu lelucon. Tidak ada yang berpikir seperti itu dengan permainan kata-kata. Hal-hal ini tidak benar-benar terjadi. Dua pria tidak benar-benar masuk ke pub. Seekor ayam tidak benar-benar menyeberang jalan. Hanya karena saya berurusan dengan realisme dan hal-hal yang tabu, mereka berpikir saya bersungguh-sungguh daripada jika saya melakukan lelucon konyol di taman bermain,” simpulnya. “Saya akan berpura-pura menjadi sayap kanan, saya akan berpura-pura menjadi sayap kiri. Apa pun lelucon yang paling lucu – rutinitas – untuk menyampaikan maksud saya.”

Gervais menambahkan bahwa penonton akan tersinggung karena berbagai hal, dan dia tidak bisa “mensurvei” ribuan orang tentang “satu hal yang tidak boleh saya jadikan bahan lelucon.”

“Saya tidak punya apa-apa lagi, jadi Anda harus melakukan yang terbaik,” katanya pada Arthanayake. “Saya bisa mempertahankannya jika perlu. Saya rasa saya belum pernah membuat lelucon yang tidak dapat saya pertahankan. Saya bisa menjelaskannya. Tapi saya harus berhenti menjelaskannya karena saya pikir kita sudah melupakannya.”



Sumber

Previous article“Mengapa saya beruntung memilikimu sebagai istri saya” Lateef Aedimeji memberi tahu istrinya, Mo Bimpe saat mereka merayakan ulang tahun pernikahan ke-2
Next articleVin Diesel Dituntut Atas Dugaan Pelecehan Seksual Oleh Mantan Asistennya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here