Vin Diesel telah dituduh melakukan pelecehan seksual oleh mantan asistennya yang mengklaim dia menyerangnya di sebuah hotel di Georgia pada tahun 2010 ketika Lima Cepat sedang syuting.

Dalam gugatan yang diajukan pada Kamis di Pengadilan Tinggi Los Angeles, Asta Jonasson menuduh cepat dan menderu bintang menjepitnya ke dinding tempat dia meraba-raba dan melakukan masturbasi di depannya. Keluhan tersebut menyebutkan One Race Films milik Diesel, yang diduga memecat Jonasson sebagai pembalasan karena menolak rayuannya dan agar “serangan itu ditutup-tutupi.”

Dalam sebuah pernyataan, Bryan Freedman, pengacara Diesel, mengatakan kliennya “dengan tegas menyangkal klaim ini secara keseluruhan.” Pernyataan itu menambahkan, “Ini adalah pertama kalinya dia mendengar tentang klaim berusia lebih dari 13 tahun yang dibuat oleh seorang karyawan yang konon bekerja selama 9 hari. Ada bukti jelas yang sepenuhnya membantah tuduhan aneh ini.”

Jonasson, yang menandatangani perjanjian kerahasiaan yang mencegahnya mendiskusikan apa pun yang berkaitan dengan Diesel, menghubungkan pengajuan gugatannya dengan undang-undang yang melarang penegakan kontrak tersebut dalam kasus tertentu dan undang-undang California yang menghidupkan kembali undang-undang pembatasan klaim pelanggaran seksual hingga tahun 2026. tahun lalu, penggugat telah memanfaatkan undang-undang serupa di New York, Adult Survivor's Act, untuk menuntut tokoh-tokoh besar di industri hiburan, termasuk Sean “Diddy” Combs, Jamie Foxx, dan Neil Portnow. Perusahaan milik terdakwa juga disebutkan dalam beberapa tuntutan karena diduga memfasilitasi penyerangan atau lalai dalam mengawasi direktur dan karyawannya.

Keluhan tersebut menuduh adanya pertemuan kekerasan di Hotel St. Regis di Atlanta dengan Diesel pada bulan September 2010.

Jonasson, yang tanggung jawabnya termasuk mengatur dan menemani Diesel ke pesta untuk memastikan tidak ada foto dirinya yang diambil, mengatakan dia diminta menunggu di kamar aktor tersebut sementara dia menjamu tamu lain. Begitu mereka pergi, gugatan tersebut menyatakan bahwa dia “meraih pergelangan tangan Ms. Jonasson, satu dengan masing-masing tangannya, dan menariknya ke tempat tidur.” Dia mengatakan dia “segera mencoba melepaskan diri dari genggamannya,” dan kemudian dia meninggalkan kamar tidur.

Menurut pengaduan tersebut, Jonasson diikuti oleh Diesel, yang “berlutut, mendorong gaun Ms. Jonasson hingga ke pinggang, dan menganiaya tubuhnya” setelah dia menahannya.

Gugatan berlanjut, “Vin Diesel bergerak menarik celana dalam Ms. Jonasson ke bawah. Pada saat itu, Ms. Jonasson berteriak, dan dengan panik, berlari menyusuri lorong menuju kamar mandi, menjatuhkan Vin Diesel ke lantai.”

Setelah dia berdiri, gugatan tersebut menuduh bahwa aktor tersebut “menjepitnya ke dinding dengan sisi kiri tubuhnya, dan sekali lagi mulai meraba-raba tubuh Ms. Jonasson, termasuk payudaranya.” Diesel kemudian “mengeluarkan penisnya dari celana dalamnya” dan mulai melakukan masturbasi, sesuai dengan keluhannya.

“MS. Jonasson mendengar Vin Diesel mengeluarkan suara rintihan, lalu Vin Diesel segera melepaskannya, masuk ke kamar mandi, dan menyalakan wastafel dengan pintu kamar mandi terbuka, bunyi pengaduan tersebut.

Beberapa jam kemudian, Samantha Vincent — presiden One Race dan saudara perempuan Diesel — memecatnya, sesuai pengaduan. Dia diduga mengatakan kepadanya melalui telepon bahwa perusahaannya tidak memerlukan “bantuan tambahan” meskipun baru bekerja kurang dari dua minggu.

“Pesannya jelas. Nona Jonasson dipecat karena dengan berani menolak pelecehan seksual yang dilakukan Vin Diesel, Vin Diesel akan dilindungi, dan pelecehan seksualnya akan ditutup-tutupi,” demikian bunyi gugatan tersebut, yang mencatat bahwa dia “sebelumnya menerima pujian atas karyanya.”

Menurut pengaduan tersebut, penyelia One Race lainnya mengusulkannya beberapa hari sebelum dugaan penyerangan tersebut. Dia diduga dipanggil ke kamarnya di mana dia melepas bajunya, naik ke tempat tidur dan berkata “Kemarilah,” lalu dia pergi.

Jonasson mengajukan tuntutan antara lain pelecehan seksual, diskriminasi berbasis gender, lingkungan kerja yang tidak bersahabat, dan pembalasan. Dia menuntut ganti rugi yang tidak ditentukan atas “penghinaan, tekanan emosional, dan penderitaan mental dan fisik.” Pameran Kesombongan pertama kali melaporkan gugatan itu.

“Diberdayakan oleh gerakan #MeToo dan Time's Up, dan dengan perlindungan Speak Out Act dan kebangkitan kembali klaimnya baru-baru ini oleh AB2777, Ms. Jonasson tidak mau berdiam diri lebih lama lagi dan berupaya untuk mendapatkan kembali hak pilihan dan keadilannya atas penderitaan tersebut. dia bertahan di tangan Vin Diesel dan One Race,” demikian isi gugatan tersebut.

Diesel tidak memiliki proyek apa pun dalam produksi, tetapi dia dan One Race terikat untuk memproduksi sebuah proyek tanpa judul Cepat dan penuh energi film yang dibintangi Dwayne Johnson. Film tersebut belum memiliki sutradara atau tanggal mulai, tetapi diperkirakan akan menjadi film berikutnya Cepat film untuk diputar di bioskop, untuk diikuti oleh XI Cepat, yang akan dibintangi Diesel dan menjadi lagu angsa untuk karakternya. Ia juga terikat pada sejumlah proyek lain, meskipun tidak jelas proyek mana yang akan lolos dari tahap pengembangan. Itu termasuk fitur Riddick baru dan film Mattel Rock 'Em Sock 'Em Robots dari Universal.

Diesel berperan sebagai Groot di tahun ini Penjaga Galaxy Vol. 3 dan mengulangi perannya sebagai Dominic Toretto X cepat.

21 Desember, 17:20 Diperbarui dengan pernyataan dari Diesel.

Sumber

Previous articleRicky Gervais Mengatakan Kritikus “Palsu” Tersinggung Setelah Petisi Meminta Netflix Menghapus Materi dari Spesial Baru 'Armageddon'
Next articleMonica on 25 Years of ‘The Boy Is Mine’ and Why Others Shouldn’t Remake Her Epic Duet With Brandy: “What She and I Did Is Sacred”
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here