Perusahaan-perusahaan dan pemberi pinjaman yang terdaftar dijadwalkan untuk mengumpulkan hingga Rs 18,101 crore antara 25-26 September melalui surat utang, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut. Dari total tersebut, sekitar Rs 4.671 crore dijadwalkan akan dikumpulkan pada hari Senin.

Sejak awal bulan, bank dan korporasi telah mengumpulkan lebih dari Rs 31,000 crore hingga 22 September. Penggalangan dana dalam beberapa hari ke depan berarti Rs 50,000 crore akan dikumpulkan pada bulan September. Sejak awal tahun keuangan, dana lebih dari Rs 50.000 crore telah dikumpulkan melalui jalur obligasi sebanyak tiga kali — pada bulan April, lebih dari Rs 52.000 crore dikumpulkan, sedangkan yang tertinggi, lebih dari Rs 1 triliun, terjadi pada bulan Juni.

Pada tanggal 25 September, REC akan mengumpulkan dana hingga Rs 2.000 crore melalui obligasi abadi dengan opsi beli setelah 10 tahun, sedangkan Shree Cement akan mengumpulkan hingga Rs 700 crore melalui obligasi tujuh tahun dan satu bulan. HDFC Ergo berencana untuk mengumpulkan Rs 320 crore melalui obligasi subordinasi 10 tahun, sementara Godrej Industries akan mengumpulkan hingga Rs 500 crore melalui obligasi tiga tahun lima bulan dan NNP Constructions akan mengumpulkan Rs 551 crore melalui obligasi lima tahun.

Sementara itu, anak perusahaan HDFC Bank, HDB Financial Services, akan mengumpulkan Rs 300 crore melalui obligasi tanpa kupon 21 bulan dan Rs 300 crore lainnya melalui penerbitan ulang obligasi Desember 2026. Masalah ini akan dilakukan pada platform penawaran elektronik (EBP) bursa saham, kata sumber tersebut.

Menurut Venkatakrishnan Srinivasan, pendiri dan mitra pengelola di Rockfort Fincap LLP, sebuah perusahaan penasihat utang, pertumbuhan kredit melebihi pertumbuhan simpanan, likuiditas negatif dalam sistem perbankan, masuknya sekuritas pemerintah India (G-Sec) dalam indeks obligasi pasar berkembang JP Morgan sejak bulan Juni 2024 yang menyebabkan penurunan suku bunga, dan perpanjangan jeda yang diperpanjang oleh regulator perbankan terhadap suku bunga repo secara kumulatif telah menyebabkan penerbitan surat utang yang lebih tinggi pada tanggal 25 dan 26 September.

Srinivasan mengatakan pada bulan Juni, volume bulanan penerbitan obligasi primer melalui penempatan swasta menembus angka Rs 1 triliun. Namun, penerbitan obligasi primer agak lemah setelah selesainya merger kembar HDFC pada tanggal 1 Juli (tabel di bawah).

“Emiten dengan peringkat AAA mampu memperoleh jumlah yang lebih besar antara 7,45% hingga 7,80% secara tahunan selama beberapa waktu, yang jauh lebih murah daripada pinjaman bank. Karena kami berada pada puncak siklus suku bunga, kami memperkirakan tidak akan ada kenaikan imbal hasil yang besar dalam waktu dekat. Namun emiten dengan peringkat lebih rendah masih kesulitan mengumpulkan dana dalam jumlah besar dengan harga yang kompetitif,” ujarnya.

Ajay Manglunia, MD & kepala Investment Grade Group di JM Financial, berbagi pandangan serupa. Ia mengatakan, jika ada sedikit peningkatan dan peningkatan imbal hasil, maka hal tersebut akan meningkatkan minat investor dan emiten, terutama di sektor BFSI.

Menurut sumber, pada hari Selasa, pemberi pinjaman besar milik negara seperti Punjab National Bank (PNB) akan mengumpulkan hingga Rs 3,000 crore melalui obligasi abadi, Canara Bank akan mengumpulkan Rs 5,000 crore melalui obligasi infrastruktur 10 tahun dan NABARD akan mengumpulkan hingga Rs 3.000 crore melalui obligasi dampak sosial lima tahun. Pemberi pinjaman terbesar di negara itu, State Bank of India, pada hari Jumat mengumpulkan Rs 10,000 crore dengan tingkat kupon 7,49% melalui penerbitan obligasi infrastruktur keempat. Penerbitan ini menarik tawaran sebesar Rs 21.045 crore dan mengalami kelebihan permintaan lebih dari 5 kali lipat dibandingkan ukuran penerbitan dasar sebesar Rs 4.000 crore, kata bank tersebut.

“Obligasi India yang dimasukkan dalam indeks global sebenarnya telah memicu rasa lapar bagi orang-orang yang menunggu untuk menggunakan uang tunai sebelum imbal hasil naik terlalu tinggi. Itulah alasan kami melihat jalur pipa yang layak dan segera mengakses pasar sebelum reli mereda,” kata Manglunia.

Termasuk PNB, Canara Bank dan NABARD, Tata AIG General Insurance, WAISL, L&T Finance, Kotak Mahindra Investments, Poonawala Housing Finance, Macrotech Developers dan SMFG India Credit secara kumulatif akan mengumpulkan Rs 13,430 crore melalui berbagai bentuk instrumen utang pada hari Selasa.

Sumber

Previous articlePeter McPoland melakukan debutnya di New Jersey berkat CUB ALT
Next articleExpo yang berfungsi sebagai pusat pertukaran ilmu laboratorium
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here