Hampir 60 aktor dan tokoh masyarakat, termasuk aktris Inggris Charlotte Rampling dan mantan ibu negara Prancis Carla Bruni, juga memilikinya menandatangani surat terbuka mengklaim bahwa aktor Prancis Gerard Depardieu adalah korban “aliran kebencian”.

Depardieu, yang sebelumnya didakwa melakukan pemerkosaan pada tahun 2021, saat ini menghadapi tuduhan pelecehan seksual baru setelah aktris Prancis, Hélène Darras, mengajukan pengaduan ke polisi dengan mengklaim bahwa dia meraba-raba dia pada tahun 2007. Pekan lalu, Presiden Prancis Emmanuel Macron membela aktor tersebut dalam sebuah tuntutan. wawancara, mengatakan dia “membuat Prancis bangga.”

Surat itu, dimuat di surat kabar Prancis Le Figaro pada Hari Natal, mengatakan bahwa “ketika Gérard Depardieu diserang dengan cara ini, senilah yang diserang.”

Ia melanjutkan, “Gérard Depardieu mungkin adalah aktor terhebat dari semua aktor. Monster suci terakhir di bioskop. Kita tidak bisa lagi berdiam diri menghadapi hukuman mati tanpa pengadilan yang ditimpakan padanya, menghadapi semburan kebencian yang dicurahkan pada dirinya, tanpa nuansa, dalam campuran yang paling lengkap dan dengan penghinaan terhadap suatu anggapan. kepolosan yang akan dia nikmati, seperti orang lain, jika dia bukan raksasa perfilman seperti dirinya.”

Penandatangan lainnya termasuk Bertrand Blier, Nathalie Baye, Carole Bouquet, Jacques Weber, Pierre Richard, Gérard Darmon, dan Jacques Dutronc. Depardieu menanggapi surat itu dengan menyebutnya “berani” dan “indah.”

Surat itu muncul setelah banyak wanita melontarkan tuduhan terhadap aktor tersebut dalam film dokumenter baru, Gerard Depardieu: Kejatuhan Ogre, yang ditayangkan di Prancis awal bulan ini. Di antara wanita-wanita tersebut adalah Darras, yang menuduh Depardieu melakukan pelecehan seksual terhadapnya ketika mereka sedang mengerjakan film tahun 2007. Disko. Kantor kejaksaan Paris dikonfirmasi ke Variasi bahwa mereka menerima pengaduan pelecehan seksual baru dan sedang menyelidiki tuduhan tersebut.

Depardieu pernah menghadapi banyak tuduhan pelecehan seksual di masa lalu, namun ia membantahnya. Namun film dokumenter tersebut – yang juga menampilkan cuplikan Depardieu melontarkan pernyataan seksis selama perjalanan ke Korea Utara pada tahun 2018 – menimbulkan gelombang pengawasan dan reaksi baru: kemiripannya telah dihapus dari museum lilin Paris, dan menteri kebudayaan Prancis mengatakan akan ada tindakan disipliner. proses yang berpotensi mencabut Depardieu dari Legiun Kehormatannya.

Dalam wawancaranya baru-baru ini, Macron tampak kecewa dengan hal ini. “Apakah saya akan mulai mencabut Legion of Honor dari artis atau pejabat ketika mereka mengatakan hal-hal yang mengejutkan saya?” dia berkata. “Jawabannya tidak… Anda bisa menuduh seseorang – mungkin ada korbannya, dan saya menghormati mereka, dan saya ingin mereka bisa membela haknya. Tapi ada juga asas praduga tak bersalah.”

Sedang tren

Tidak mengherankan jika komentar tersebut menuai kritik tajam dari organisasi dan aktivis feminis di Prancis. “Perburuan tetap dilarang. Sebaliknya, perburuan terhadap perempuan masih terbuka,” tulis kelompok Osez Le Féminisme Twitter.

Depardieu adalah salah satu aktor Prancis yang paling terkenal dan diakui, telah dinominasikan untuk 17 César Awards dan memenangkan dua penghargaan: Yang pertama pada tahun 1981 untuk Metro Terakhir dan yang kedua pada tahun 1991 untuk Cyrano de Bergerac. Depardieu juga berhasil membuat lompatan ke Hollywood dengan mendapatkan nominasi Oscar Cyrano de Bergerac dan muncul di film sejenisnya 1492: Penaklukan Surga, Kartu hijau, Pria Bertopeng Besi, Dan Kehidupan Pi. Namun aktor ini juga dirundung kontroversi: Pada tahun 2011, dia buang air kecil yang terkenal dalam botol saat dalam penerbangan, dan tahun berikutnya, dia melakukannya dituduh memukul pengendara dalam insiden kemarahan di jalan juga mengemudi dalam keadaan mabuk.



Sumber

Previous articleKritikus Putin Alexei Navalny Ditemukan di Koloni Hukuman Arktik
Next articleGema Gaza yang Hilang
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here