Alexei Navalny, aktivis anti-Putin dan pemimpin oposisi Rusia yang menghilang secara misterius dari penjara awal bulan ini, telah menghilang ditemukan di koloni hukuman terpencil di Arktik, kata seorang juru bicara.

Kira Yarmysh, ajudan Navalny, menulis di X pada hari Senin bahwa aktivis tersebut ditemukan setelah hampir tiga minggu keberadaannya tidak diketahui. “Dia sekarang berada di IK-3 di pemukiman Kharp di Distrik Otonomi Yamal-Nenets,” tulisnya, merujuk pada sebuah daerah di barat laut Siberia yang berjarak 46 jam berkendara dari Moskow. “Pengacaranya mengunjunginya hari ini. Alexei baik-baik saja.”

Navalny sendiri mengonfirmasi lokasinya dalam serangkaian postingan di X. “Saya Sinterklas baru Anda,” tulisnya. “20 hari transportasi yang saya jalani cukup melelahkan, namun suasana hati saya masih baik, sebagaimana layaknya seorang Sinterklas.” Dia menambahkan, “Pokoknya, jangan khawatir tentang saya. Saya baik-baik saja. Saya benar-benar lega akhirnya berhasil.”

Sebagai pengkritik vokal Presiden Vladimir Putin, Navalny telah menjadi target rezim selama bertahun-tahun, selamat dari berbagai upaya pembunuhan sebelum dia ditangkap di Rusia pada tahun 2021. Tahun lalu, dia dijatuhi hukuman sembilan tahun penjara atas tuduhan penipuan dan korupsi. , yang diyakini secara luas sebagai bagian dari upaya yang lebih besar atas nama rezim Putin untuk membungkamnya. Dia dijatuhi hukuman tambahan 19 tahun penjara pada Agustus lalu.

Para pembantu yang terkait dengan tim Navalny menandai hilangnya Navalny di X (sebelumnya dikenal sebagai Twitter) awal bulan ini, dan Yarmysh menulis bahwa pihak berwenang Rusia menolak mengungkapkan keberadaannya. Diduga dia telah dipindahkan ke salah satu koloni hukuman yang terkenal di Rusia, yang terletak di daerah paling terpencil di negara itu.

“Fakta bahwa hal ini terjadi saat ini… setelah 'pemilihan umum' diumumkan dan tim Navalny telah meluncurkan kampanye “Rusia tanpa Putin” – adalah 0% kebetulan dan 100% merupakan kontrol manual politik langsung dari Kremlin,” kepala Navalny kata staf Leonid Volkov dalam a menciak pada 11 Desember, setelah hilangnya Navalny pertama kali dilaporkan. “Bukan rahasia lagi bagi Putin siapa lawan utamanya dalam 'pemilu' ini. Dan dia ingin memastikan suara Navalny tidak terdengar. Artinya, setiap orang harus menjadi suara Navalny.”

Sedang tren

Hilangnya Navalny bertepatan dengan kampanye yang diluncurkan oleh organisasinya, Yayasan Anti-Korupsi, yang mendesak para pemilih untuk berbondong-bondong datang pada hari pemilihan 17 Maret untuk memilih menentang Putin. Kampanye ini menghindari undang-undang sensor Rusia dengan menggunakan kode QR untuk mengarahkan pemilih ke situs web “Rusia tanpa Putin” dengan kedok bahasa yang lebih tidak berbahaya.

Putin telah menjadi presiden sejak tahun 2012, setelah dua periode berturut-turut ia menjabat dari tahun 2000 hingga 2008. Awal bulan ini, ia diumumkan dia akan sekali lagi mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2024, yang berpotensi memperpanjang masa jabatannya hingga tahun 2030.



Sumber

Previous articleWho has Priyanka Chopra dated? Boyfriends, Dating History
Next articleCarla Bruni, Charlotte Rampling Mengecam 'Lynching' terhadap Gerard Depardieu
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here