Cher telah mengajukan konservatori putranya yang berusia 47 tahun Elijah Blue Allman karena masalah penyalahgunaan narkoba dan kesehatan mentalnya. Berdasarkan Rakyatyang memperoleh dokumen yang diajukan di Pengadilan Tinggi Los Angeles kemarin, penyanyi tersebut meminta untuk menjadi satu-satunya konservator harta milik putranya karena dia “secara substansial tidak mampu mengelola sumber daya keuangannya.”

Pengajuan tersebut menyatakan bahwa seorang konservator “sangat dibutuhkan… untuk melindungi properti Elijah dari kehilangan atau cedera,” menjelaskan bahwa dia “saat ini tidak dapat mengelola asetnya karena masalah kesehatan mental dan penyalahgunaan zat yang parah.”

“Elijah berhak mendapatkan distribusi rutin dari Trust, namun mengingat masalah kesehatan mental dan penyalahgunaan zat yang sedang dia alami, [Cher] khawatir dana apa pun yang didistribusikan kepada Elia akan segera dihabiskan untuk obat-obatan, sehingga Elia tidak memiliki aset untuk menghidupi dirinya sendiri dan membahayakan nyawa Elia,” bunyi dokumen tersebut, per Rakyat.

Ia menambahkan bahwa istri Allman yang terasing, Marie Angela King, tidak bisa menjadi konservatornya karena “hubungan mereka yang kacau telah ditandai oleh siklus kecanduan narkoba dan krisis kesehatan mental.”

Pengajuan tersebut menyusul laporan awal tahun ini bahwa Cher telah menyewa empat orang untuk menculik putranya agar dia tidak berdamai dengan King. Penyanyi itu menanggapi rumor tersebut dalam sebuah pernyataan Rakyatmembenarkan bahwa itu “tidak benar.”

Tuduhan tersebut muncul pada bulan September dalam dokumen perceraian yang baru muncul mengenai Allman – putra Cher dengan Gregg Allman – dan King. Menurut dokumen tersebut, pasangan tersebut mengajukan gugatan cerai pada tahun 2021, namun pada November 2022, mereka diduga berhubungan kembali selama 12 hari. Selama periode inilah, pada tanggal 30 November — ulang tahun pernikahan mereka — empat pria diduga memasuki kamar hotel mereka di New York dan menculik Allman.

Pada 4 Desember 2022, King menulis pernyataan yang menyatakan, “Saat ini saya tidak mengetahui kesejahteraan atau keberadaan suami saya. Saya sangat prihatin dan khawatir tentang dia.” Dia juga mengatakan salah satu dari empat pria tersebut mengatakan “mereka dipekerjakan oleh ibu pemohon,” dan menambahkan: “Sejak Agustus 2022, saya telah diberitahu bahwa saya tidak diizinkan untuk melihat atau berbicara dengan [Allman], yang saat ini dikurung di fasilitas perawatan yang dirahasiakan kepada saya. Saya juga diberitahu [Allman] tidak memiliki akses ke teleponnya.”

Selain menyangkal dugaan penculikan, Cher juga menolak berbicara lebih jauh mengenai masalah ini. Namun, dia memberikan pernyataan tambahan mengenai perjuangan panjang putranya melawan penyalahgunaan narkoba.

“Saya tidak mengalami masalah apa pun yang tidak dialami jutaan orang di Amerika Serikat,” katanya. “Saya seorang ibu. Ini adalah tugas saya – dengan satu atau lain cara, mencoba membantu anak-anak saya. Anda melakukan apa pun untuk anak-anak Anda. Kapan pun Anda bisa membantu mereka, lakukan saja karena itulah arti menjadi seorang ibu. Tapi itu adalah kegembiraan, bahkan dengan sakit hati – kebanyakan, ketika Anda memikirkan anak-anak Anda, Anda hanya tersenyum dan Anda mencintai mereka, dan Anda mencoba untuk berada di sana untuk mereka.”

Pengajuan pengadilan minggu ini menegaskan bahwa Cher telah “bekerja tanpa kenal lelah untuk memberikan perawatan kepada Elijah dan mendapatkan bantuan yang dia butuhkan.”

Sedang tren

“[Cher] sangat mencintai Elia dan selalu bertindak demi kepentingan terbaiknya,” demikian isi pengajuan tersebut. Ia juga mencatat bahwa penyanyi tersebut “tidak dapat mendiskusikan pilihannya mengenai penunjukan konservator sementara” karena “masalah kesehatan mental dan fisiknya saat ini.”

Sidang untuk perintah konservatori sementara ditetapkan pada 5 Januari 2024. Sidang tentang perintah permanen akan menyusul pada 6 Maret 2024.

Sumber

Previous articlePerang Israel-Hamas: Daftar peristiwa penting, hari ke-83
Next articlePatah hati di taman Zimbabwe: Gajah putus asa berburu air
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here