Pertama kali bahwa DYSTINCT pernah menghadiri pertandingan sepak bola berada di Qatar untuk menyaksikan Maroko kesayangannya mengalahkan Spanyol di babak 16 besar Piala Dunia FIFA 2022. Kebetulan jejaknya “Ghazali” — lagu cinta yang menyenangkan bersama artis Belgia Bryan MG, menampilkan petikan gitar dengan sentuhan segar pada bahasa Maroko chaabi musik — menjadi lagu kemenangan bagi Maroko setiap kali mereka menang.

“Saya tinggal dan melihat semuanya dengan mata kepala sendiri di sana,” kenang DYSTINCT yang periang melalui Zoom dari kamar hotelnya di Pantai Gading setelah pertunjukan di sana. “Mereka bahkan dimainkan laguku di stadion gan. Saya pikir ini adalah salah satu hal terbesar yang pernah saya lakukan dalam hidup saya.”

“Ghazali” telah mencapai status lagu musim panas bagi banyak penonton pada tahun 2022, tetapi lagu tersebut mendapatkan kehidupan baru yang bermakna selama dan setelah Piala Dunia. Sebelum itu? Hampir tidak pernah terlihat terang hari.

“Saya tidak ingin merilis lagu itu,” artis berusia 25 tahun itu berbagi sambil tersenyum. “Tetapi manajer saya, Anouar, dia mengatakan kepada saya, 'Kamu sedang tidur. Percayalah, lagu ini hebat.' Saya berkata, 'Baiklah, saya akan mendengarkan Anda, tetapi saya tidak akan mengeluarkan uang untuk itu karena saya tidak mempercayainya.'”

Lagu tersebut telah mengumpulkan lebih dari 57 lagu juta streaming di Spotify, hampir 2 juta streaming di platform musik regional Anghami, dan video musiknya kini ditonton lebih dari 91 juta kali di YouTube.

DYSTINCT telah mengukuhkan dirinya sebagai salah satu artis terkemuka dari kawasan Asia Barat Daya dan Afrika Utara serta komunitas diasporanya, mendorong musik Maroko jauh melampaui batas negara. Ia secara konsisten menjadi salah satu artis yang paling banyak didengarkan streamingnya dari wilayah ini setiap tahunnya di platform musik seperti Spotify dan Anghami. Ia memperoleh jumlah tersebut karena suaranya yang merdu dan perpaduan genre global dengan musiknya. chaabi musik.

Saat ini, dia adalah bagian dari gelombang baru seniman Arab yang membantu mendorong perhatian internasional baru terhadap musik Maroko dan musik Arab secara lebih luas. Artis seperti penyanyi Palestina-Chili Elyanna dan rapper Mesir jauh tampil di acara-acara besar seperti Coachella dan Piala Dunia, memperlihatkan bahasa dan budaya mereka kepada penonton konser yang mungkin belum pernah mendengar lagu-lagu yang dibawakan dalam bahasa Arab. Di TikTok juga ada artis-artis yang menyukai warga Palestina-Amerika Lana Lubany sedang mencetak gol. (Lagu Lana “THE SNAKE,” yang pertama kali dibawakannya dalam bahasa Inggris dan Arab, adalah lagu alt-pop yang telah digunakan di lebih dari 1.200 video di platform tersebut.)

“Apa yang membuat DYSTINCT begitu populer saat ini adalah kemampuannya yang luar biasa dalam memadukan instrumen Maroko dengan cara yang dapat diterima secara bersamaan oleh khalayak regional dan global,” kata Mehdi Zim, Editor Musik Maghreb di Spotify, yang baru-baru ini meluncurkan ABATERAX, sebuah inisiatif untuk membantu menumbuhkan a generasi baru rapper Maroko. “Dia berdedikasi untuk merayakan kekayaan cita rasa wilayah ini dan mengemasnya dengan cara yang menarik bagi khalayak global.”

DYSTINCT, lahir dengan nama Iliass Mansouri, besar di Antwerpen, Belgia, bersama tiga adik laki-laki dan kedua orang tuanya, yang kemudian berpisah saat ia masih kecil. Dia adalah seorang poliglot yang berbicara bahasa Prancis, Belanda, Inggris, Spanyol, dan Daria (dialek Arab yang digunakan di Maroko), sering kali mencampurkan bahasa dalam liriknya.

Artis ini mengetahui sejak usia muda bahwa ia ingin menjadi seorang penyanyi, dan berterima kasih kepada orang tuanya karena mengenalkannya pada beragam musik global sejak usia dini. Ibunya menunjukkan kepada DYSTINCT cinta musik pertamanya, Michael Jackson, bersama dengan musik tradisional chaabi. Ayahnya adalah seorang penyanyi seperti putranya sekarang, tampil bersama grup Daria di pesta dan acara selama akhir pekan.

Iliass muda tinggal di rumah bersama seorang pengasuh sampai suatu hari dia memprotes bahwa dia ingin melihat ayahnya tampil. Dia berteman dengan putra penyanyi lain di grup ayahnya, dan bersama-sama mereka membentuk mini “band” mereka sendiri, dengan DYSTINCT sebagai vokalis utama dan temannya bermain. darbukadrum yang telah digunakan dalam musik Asia Barat Daya dan Afrika Utara selama berabad-abad.

Meskipun awalnya ia sangat menyukai musik, DYSTINCT tidak pernah mengungkapkan keinginannya untuk menjadi penyanyi kepada siapa pun.

“Itu tidak keren,” katanya. “Dan aku selalu menjadi pria yang pemalu.”

Termasuk merahasiakannya dari orang tuanya, yang menginginkan dia menjadi insinyur atau dokter. Keduanya menjadi pendukung setia karir musiknya.

Seiring bertambahnya usia dan remaja, keinginannya berubah menjadi tindakan setelah dia menabung uang dari pekerjaannya untuk membeli mikrofon pertamanya dan laptop pertamanya untuk belajar sendiri mengalahkan produksi.

DYSTINCT menyanyikan lagu cover artis R&B Amerika seperti Eric Bellinger, bahkan mengunggahnya ke YouTube dengan nama samaran karena dia belum siap ditemukan. Seorang teman kemudian mendorongnya untuk membagikan covernya secara publik, dan akhirnya DYSTINCT setuju, mengunggah cover lagu “Foreign” milik Trey Songz dengan namanya sendiri agar semua orang dapat mendengarnya.

“Saat saya bersekolah, saya berpikir, 'Oh, orang-orang akan menertawakan saya,'” kenang DYSTINCT. “Tetapi orang-orang menyukainya. Dan bagi saya, itu adalah momen seperti, Oke, akhirnya saya bisa melakukan pekerjaan saya.”

Penampilan publik pertama DYSTINCT terjadi pada usia 16 tahun di Brussel, dengan dihadiri ibunya, lengkap dengan koreografi dan penari cadangannya sendiri. (“Jika saya memikirkannya sekarang, saya merasa ngeri sekali,” katanya.)

Dia merilis dua single pertamanya dalam waktu 10 hari satu sama lain pada tahun 2017, tropis dan getaran “Panamera” dan terinspirasi dari Afropop “Tanpa Cincin Cincin” — keduanya dalam bahasa Belanda. Mereka mendapat perhatian di kancah musik Belanda yang dinamis namun tetap berada di bawah tanah.

Namun tujuannya selalu untuk berbagi budaya Maroko dan Daria dengan khalayak yang lebih luas. Dalam rilis berikutnya, DYSTINCT akan memadukan beberapa kata dan frasa di dalamnya Daria.

Dengan “Ya La Laa”lagu solo pertamanya sepenuhnya masuk Daria, dengan produksi yang sangat dipengaruhi oleh melodi Maroko dan instrumen Arab, DYSTINCT mencapai tingkat ketenaran yang berbeda di antara bangsanya sendiri.

Ini merupakan prestasi yang berani bagi seorang seniman yang tidak besar di Maroko. Bagi komunitas budaya ketiga yang tumbuh di diaspora, ketegangan dan ketidakamanan mengenai identitas dan bahasa adalah hal biasa. Ada perasaan mendalam bahwa seseorang tidak bisa sepenuhnya menjadi satu identitas atau identitas lainnya, dengan kedua kakinya terus-menerus mengarungi dunia, stigma, dan penilaian yang berbeda.

DYSTINCT sangat memahami apa artinya baginya, yang lahir di diaspora Maroko di Belgia, untuk tampil di Daria dan mengajak pendengar membandingkan penguasaan bahasanya dengan seniman lain yang lahir dan besar di Maroko. Dia melihat kemampuannya menulis dan berbicara Daria di tingkat pribumi, seiring dengan kecintaannya yang tulus terhadap budayanya, sebagai alasan besar atas rasa hormat yang ia peroleh dari pendengar dan sesama seniman Maroko.

“Ketika saya pergi ke Maroko dan orang-orang mengatakan kepada saya, 'Hei, kamu dari Eropa, kamu punya budaya Maroko,' saya bilang, 'Tidak, kawan, saya orang Maroko. Saya tidak memiliki budaya Maroko. SAYA saya Maroko.'”

DYSTINCT mengatakan dia tidak merasa bertanggung jawab memikul Maroko, karena “itu wajar saja.” Dalam pikirannya, ia dan warga Maroko lainnya yang memiliki profesi lain, seperti atlet dan jurnalis, secara alami berupaya menyebarkan budaya dan bahasa tersebut kepada masyarakat luas.

Album debutnya, Perjalananku, dirilis pada tahun 2021, melihat DYSTINCT tidak hanya tampil lebih banyak Daria namun berkolaborasi dengan sesama artis diaspora Maroko seperti rapper 3robi dan penyanyi Tawsen. Album terbarunya, LAYALIadalah sebuah pujian untuk Maroko, dipimpin oleh singel utama yang sangat sukses “Satu per satu” dengan rapper ikonik Prancis MHD. Dirilis pada musim panas 2023, lagu tersebut kini telah diputar lebih dari 56 juta kali di Spotify, dan video musik pengiringnya telah ditonton lebih dari 55 juta kali di YouTube.

Bersama dengan produser dan kolaborator lama UNLEADED dan YAM, DYSTINCT dengan mulus memadukan elemen Afropop, R&B, dan Maroko chaabi bersama-sama, menciptakan musik yang tetap otentik pada akarnya dan memaparkan pendengar pada ritme tradisional Maroko dengan cara yang terasa familier.

“Apa yang saya coba lakukan adalah membuat kawasan ini dan Maroko menjadi global,” kata DYSTINCT. “Jadi kami berkata, 'Mari kita ambil beberapa hal dan padukan dengan hal-hal yang sudah familiar di telinga mereka.' Karena saya juga suka musik Afro. Satu-satunya hal yang saya lakukan hanyalah memberinya saus DYSTINCT.”

Saat ia bersiap untuk tur internasional, DYSTINCT merasa percaya diri dan bersemangat dengan prospek musiknya menyebar ke penonton di Amerika Utara. Turnya, yang dimulai bulan ini di Eropa, mencakup pemberhentian di New York, Washington DC, Los Angeles, dan kota-kota lain pada akhir tahun ini.

“Langit adalah batas bagi DYSTINCT,” Zim menyatakan. “Perjalanan musiknya sangat menarik, dan dia bisa pergi ke mana pun dari sini.”

Sedang tren

Satu hal yang jelas bagi pemain berusia 25 tahun ini: Penyebaran budaya Maroko akan selalu menjadi motivator sepanjang karier dan hidupnya.

“Apa yang saya coba lakukan adalah membuat Daria di seluruh dunia dan sesuatu yang akan didengarkan orang meskipun mereka tidak memahaminya,” kata DYSTINCT dengan bangga. “Dan bukan hanya musiknya, tapi seluruh budaya di sekitarnya.”



Sumber

Previous articleSolomon Buchi memuji keahlian kuliner istrinya
Next articleApakah Israel telah melakukan kejahatan perang di Rafah, kota paling selatan Gaza?
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.