M
aria Serigala itu
bukan orang yang dingin. Saat makan siang di tempat indah di New York yang dipenuhi wanita dengan pakaian olahraga hitam yang terlihat mahal, dia mengayunkan gerakan menirukan gerakan lengan Taylor Swift pada “The Man” dari Eras Tour — sebuah gerakan yang dibuka oleh Ulven untuk beberapa waktu. tanggal-tanggal itu musim panas lalu, dia tahu segalanya – dan memegangi dadanya, terengah-engah. “Saya hanya mencoba mengatasi kecemasan saya ketika hal itu datang,” katanya. “Saat ini, hatiku sangat sakit.”

Ulven tidak mengalami serangan jantung, syukurlah. Terkadang, artis Norwegia yang dikenal sebagai Girl in Red bisa sedikit kewalahan. Dan dengan alasan yang bagus. Saat ini, tak seorang pun di restoran mewah ini mengenali wanita muda dengan sweter biru Ralph Lauren dan topi LA Dodgers, tetapi dengan tur stadion Swift dan rekor baru, Aku Melakukannya Lagi Sayang!, dalam waktu dekat, hal itu mungkin akan berubah. Seperti yang dikatakan oleh direktur kreatif dan teman lamanya, Isak Jenssen, kepada saya: “Dia berubah antara menjadi orang paling percaya diri yang saya kenal menjadi sangat tidak aman. Pada satu titik, dia merasa tidak memiliki potensi terbesar, seperti Taylor atau Billie. Tapi sekarang, menurutku, dia menyadari hal itu.”

Ulven, 25, selalu menganggap serius musik — dia pekerja keras sejati, seperti para superstar itu. Warga Oslo ini mulai menulis lagu ketika ia berusia delapan tahun, bermain gitar pada usia 14 tahun, dan telah memproduksi musiknya sendiri selama satu dekade. Setelah mengunggah lagu pertamanya, “I Wanna Be Your Girlfriend” yang sedih dan manis, ke YouTube pada tahun 2018, segalanya mulai bergerak sangat cepat untuk remaja tersebut. Dia merilis dua EP pada tahun 2018 dan 2019, diikuti dengan album debutnya, Jika Aku Bisa Membuatnya Tenang, pada tahun 2021. Sesi terapi poppy dari sebuah rekaman yang membahas segala hal mulai dari pikiran mengganggu yang mengerikan hingga penghinaan menjadi teman bercinta, LP mengokohkan tempat Ulven dalam kanon pop gadis aneh yang mencakup orang-orang seperti Olivia Rodrigo dan Gayle. Dia menyenangkan, tapi tidak klise.

Jika tiga tahun tampaknya merupakan waktu yang lama antar album bagi seorang artis pemula, Ulven tidak hanya sependapat dengan Anda, dia juga sudah mengkhawatirkan hal-hal lain yang belum dia lakukan: menjadi headline tur arenanya sendiri, membeli pied-à- abad pertengahan terre di Los Angeles, dan, ya Tuhan, berusia 30 tahun. “Saya perlu belajar mencium aroma bunga mawar,” katanya, sambil mempertimbangkan apakah akan memakan salad Caesar dengan tangannya – daun raksasa itu berat – atau menggunakan garpu . Memilih yang pertama, dia menambahkan: “Saya melihat TikTok tentang bagaimana kita satu-satunya spesies di planet ini, manusia, yang tidak pernah puas. Kami menetapkan tujuan dan kami benar-benar mengejar tujuan itu. Lalu kami mencapainya, lalu kami berpikir, 'Apa selanjutnya? Apa berikutnya?' Ada sesuatu yang sangat menyedihkan tentang hal itu.”

Pada akhirnya, Ulven kembali ke studio ketika dia sudah siap — ketika dia sudah mendapatkan banyak pengalaman untuk menerjemahkannya ke dalam musik. “Saya terinspirasi oleh kertas, map, font, dan cahaya,” katanya sambil mengunyah crouton. “Saya terinspirasi oleh espresso, perjalanan, dan kereta api. Saya terinspirasi oleh pelayan yang memiliki etika. Bagaimana dia menuangkan anggur dengan sangat baik dan membiarkan Anda menciumnya terlebih dahulu. Saya benar-benar terinspirasi oleh segalanya.”

Salah satu inspirasi besar saat ini adalah pacarnya, yang ditemui Ulven di bar Oslo pada tahun 2021 setelah memutuskan untuk mengatakan ya pada kehidupan daripada bersembunyi di sofa. Malam mereka bertemu terus berlanjut, kata Ulven, yang berpuncak pada pantai tempat mereka nongkrong di bawah bintang-bintang bersama anjingnya. “Sebelum bertemu pacar saya, saya sangat yakin bahwa saya tidak bisa dicintai, dan saya sangat membenci diri saya sendiri,” katanya. “Saya tidak pernah menyadari bahwa Anda bisa sangat membenci diri sendiri jika hal itu benar-benar terjadi.” Pengalaman itu diabadikan dalam album barunya dengan lagu “A Night to Remember” yang megah, bertabur tuts-tuts indah yang berdebar seperti jantung Anda saat Anda mulai jatuh cinta.

Seperti biasa, Ulven memainkan hampir semua instrumen di album, yang dia rekam di beberapa studio Eropa dan apartemennya di Oslo. Tapi kali ini, merek pop kamar tidur khasnya dipoles hingga sangat mengkilap sehingga dia hanya sedikit khawatir para penggemar akan menganggapnya tidak menyenangkan. “Saya merasa menjadi orang yang benar-benar berbeda,” katanya. “Jadi musik di album ini, bagi saya, tidak terdengar jauh berbeda dengan apa yang pernah saya lakukan sebelumnya. Kedengarannya persis seperti apa yang akan saya buat saat ini.”

Dalam gaya klasiknya, album ping-pong berada di antara tertinggi dan terendah. Pembuka “Aku Kembali” masuk dengan malu-malu, dengan Ulven menyatakan: “Aku kembali, aku merasa seperti diriku sendiri/Aku pergi sebentar/Karena aku pergi mencari bantuan.” Peralihannya beralih ke “Doing It Again Baby,” sebuah lagu yang bombastis, dan lagu pertama yang dia tulis untuk rekaman tersebut setelah secara kompulsif memilih melodi selama soundcheck. “Lagu itu tentang perasaan bahwa saya memiliki harga diri yang tinggi sehingga saya merasa seperti seorang wanita jalang sombong yang berjalan di jalanan dengan mengenakan kacamata hitam,” katanya.

Namun, keberaniannya tidak selalu ada — single “Too Much” adalah tentang menjadi seperti itu (ibunya selalu menyuruhnya untuk tenang), sementara lagu seperti “Phantom Pain” dan “Pick Me” mengingatkan kita bahwa Ulven tidak begitu. tidak selalu seberuntung itu dalam cinta. Sabrina Carpenter memang membantunya melupakan mantannya, di You Need Me Now. Kedua penyanyi ini mendapatkan banyak penonton baru tahun lalu sebagai pembuka di bagian terpisah dari Tur Eras Swift, tetapi mereka telah berteman sejak sekitar tahun 2022 — Ulven mengatakan mereka membentuk masyarakat yang saling menghargai di DM masing-masing sebelum dia meminta Carpenter untuk menjadi bintang tamu di rocker gelap dari lagu untuk album barunya.

Lalu Lintas Thea untuk Rolling Stone

Sweater, Kemeja dan Sepatu karya Celine karya Hedi Slimane. Jeans dari ACNE Studios

“Saat dia menghubungi saya, rasanya tidak perlu dipikirkan lagi dan saya langsung tertarik pada rekamannya,” kata Carpenter. “Sangat menarik untuk membuatnya karena mendorong saya ke wilayah sonik baru.”

Ulven mungkin paling sering berada dalam “Sisi Jelek” yang tidak menyenangkan dan menggema, di mana dia bergulat dengan perasaan seperti Jeykll dan Hyde — terpecah antara menjadi “imut” dan “menyenangkan” dan “mendidih di dalam.”

Dalam banyak hal, dia selalu berada di antara dikotomi, apakah itu berarti merasa sangat tidak nyaman menghadiri peragaan busana New York Fashion Week oleh desainer trendi seperti Tory Burch, Khaite, dan Eckhaus Latta saat dia berada di kota (“Saya adalah gadis yang sangat mendasar ketika soal pakaian,” katanya) atau menyatakan di judul lagu albumnya: “Egoku yang besar membuatku berkata/Vintage '99 ini memiliki cita rasa yang sempurna!”

“Saya mengalami titik tertinggi yang luar biasa ini, dan kemudian saya mengalami titik terendah yang sangat rendah,” kata Ulven saat pelayan menyiapkan piring kami. “Mungkin itu bagus. Saya tidak ingin menjadi hanya satu hal. Saya tidak ingin menjadi orang yang percaya diri dan tidak pernah meragukan dirinya sendiri. Saya pikir keraguan bisa menjadi sesuatu yang besar sekaligus bisa sangat melumpuhkan.”

Dia berhenti sejenak. “Ya. Saya hanya perlu bersantai.… Saya pikir itulah yang perlu saya lakukan.” Ada pertama kalinya untuk segalanya.

Kredit Produksi

Grooming by MELISSA DEZARATE di A-FRAME AGENCY menggunakan KEVIN MURPHY dan DR STURM. Penataan gaya oleh LUCY GASTON. Bantuan fotografi oleh Lizie Ben Shmuel. Bantuan penataan gaya oleh Nicholson Baird. Diproduksi oleh Joe Rodriguez

Sumber

Previous articlePolisi Spanyol menahan mantan ketua sepak bola Luis Rubiales di tengah penyelidikan korupsi
Next articleSUV Ocean Fisker menyelidiki pintu yang tidak dapat dibuka
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.