Rubiales mempertanyakan kesepakatan bisnis untuk memindahkan Piala Super Spanyol ke Arab Saudi, yang ditandatangani pada masa jabatannya sebagai presiden.

Polisi telah menahan Luis Rubiales, mantan presiden Federasi Sepak Bola Kerajaan Spanyol, sekembalinya ke Spanyol sebagai bagian dari penyelidikan korupsi yang sedang berlangsung, kata Garda Sipil.

Kepolisian nasional mengatakan Rubiales diinterogasi oleh polisi di bandara Madrid setelah dia ditahan pada Rabu setelah turun dari pesawat yang membawanya pulang dari Republik Dominika. Dia kemudian dibebaskan.

Rubiales kembali ke Spanyol saat penyelidikan yudisial sedang dilakukan terhadap kesepakatan bisnis untuk menyelenggarakan Piala Super Spanyol di Arab Saudi.

Rubiales berada di Republik Dominika dua minggu lalu ketika polisi menggerebek properti miliknya di Granada dan kantor Federasi Sepak Bola Spanyol di Madrid sebagai bagian dari penyelidikan korupsi dan pencucian uang yang mencakup Piala Super di antara kesepakatan lainnya.

Tujuh orang ditahan oleh polisi, dan Rubiales diidentifikasi sebagai satu dari lima orang tambahan yang sedang diselidiki.

Rubiales mengundurkan diri sebagai presiden federasi pada bulan September setelah menyebabkan skandal internasional karena mencium pemain Jenni Hermoso tanpa persetujuannya setelah Spanyol memenangkan Piala Dunia Wanita pada bulan Agustus. Dia menghadapi persidangan atas tuduhan pelecehan seksual terhadap Hermoso. Dia membantah melakukan kesalahan dalam kasus itu.

Rubiales mempersingkat masa tinggalnya di luar negeri selama tiga hari. Dia awalnya mengatakan kepada pengadilan bahwa dia akan kembali pada hari Sabtu.

Selama menjabat sebagai presiden sepak bola Spanyol, Rubiales merombak format Piala Super Spanyol pada tahun 2020, membuat turnamen mini empat tim dan memindahkan kompetisi ke Arab Saudi sebagai bagian dari kesepakatan yang dilaporkan bernilai 40 juta euro (saat itu). $42 juta) per turnamen untuk federasi.

Jaksa membuka penyelidikan atas kesepakatan itu pada tahun 2022 setelah membocorkan audio antara Rubiales dan pemain Barcelona saat itu Gerard Pique mengenai komisi jutaan dolar.

Perusahaan hiburan olahraga Pique, Kosmos, terlibat dalam kesepakatan dengan federasi dan Arab Saudi.

Seorang pejabat perusahaan mengatakan kepada kantor berita The Associated Press bahwa tidak ada karyawan Kosmos yang ditahan atau diselidiki dan tidak ada properti perusahaan yang digerebek.

Dalam cuplikan singkat rekaman wawancara dengan saluran televisi Spanyol La Sexta, Rubiales membantah serangkaian klaim palsu yang dibuat oleh media Spanyol.

“Saya tidak tahu apa yang dikatakan hakim atau apa yang diselidiki oleh Garda Sipil,” katanya. “Uang di rekening bank saya adalah hasil kerja dan tabungan saya.”

Sumber

Previous articlePemain utama transfer Julian Fleming dan Penn State lainnya tahu bahwa mereka masih harus membuktikan banyak hal
Next articleGadis Berbaju Merah Siap untuk Era Superstarnya
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.