Dapur Pusat Dunia pendiri José Andrés berduka atas kematian tujuh pekerja yang tewas dalam serangan udara Israel saat mengantarkan makanan kepada warga sipil yang menghadapi kelaparan di Gaza. Awal pekan ini, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengonfirmasi bahwa Pasukan Pertahanan Israel “secara tidak sengaja menyerang orang-orang yang tidak bersalah,” dan a Waktu New York Op-ed dari Andrés mengingat para korban lebih dari sekadar “pekerja bantuan umum atau korban tambahan dalam perang.”

“Dalam kondisi terburuk yang dapat Anda bayangkan – setelah badai, gempa bumi, bom dan tembakan – sisi terbaik umat manusia akan muncul. Bukan sekali atau dua kali tapi selalu,” tulis Andrés dalam artikel yang diterbitkan Rabu pagi. “Tujuh orang yang tewas dalam misi World Central Kitchen di Gaza pada hari Senin adalah yang terbaik dari kemanusiaan. Mereka bukannya tanpa wajah dan tanpa nama.”

Di antara tujuh korban tewas adalah tiga anggota tim bantuan WCK termasuk Saifeddin Issam Ayad Abutaha, 25 tahun dari Palestina; Damian Soból, 35 tahun dari Polandia; dan Jacob Flickinger, 33 tahun dari Amerika dan Kanada. Tiga anggota tim keamanan WCK, semuanya dari Inggris, juga tewas. Di antara mereka adalah John Chapman, 57; James Henderson, 33; dan James Kirby, 47. Zomi Frankcom, pemimpin bantuan WCK berusia 43 tahun dari Australia, juga tewas.

Para pekerja sedang melakukan perjalanan melalui zona de-konflik dengan dua mobil lapis baja, keduanya jelas-jelas diberi logo World Central Kitchen, ketika serangan terjadi saat tim meninggalkan gudang Deir al-Balah. Mereka baru saja menurunkan 100 ton bantuan makanan, menurut pernyataan yang dikeluarkan dari World Central Kitchen pada Selasa pagi.

Bagi Andrés – yang bekerja bersama anggota tim ini di Ukraina, Turki, Maroko, Bahama, Indonesia, Meksiko, Gaza, dan Israel – mereka “lebih dari sekadar pahlawan.” Ia menulis: “Pekerjaan mereka didasarkan pada keyakinan sederhana bahwa pangan adalah hak asasi manusia yang universal. Tidak tergantung pada baik atau buruk, kaya atau miskin, kiri atau kanan. Kami tidak menanyakan agama apa yang Anda anut. Kami hanya menanyakan berapa banyak makanan yang Anda butuhkan.”

Koki tersebut menambahkan bahwa bantuan mereka telah menyediakan hampir 2 juta makanan hangat kepada orang-orang di seluruh Israel sementara mereka “berkomunikasi secara luas” dengan para pejabat Israel dan pasukan militer. “Pada saat yang sama,” lanjutnya, “kami telah bekerja sama dengan para pemimpin komunitas di Gaza, serta negara-negara Arab di wilayah tersebut. Tidak ada cara untuk membawa kapal penuh makanan ke Gaza tanpa melakukan hal tersebut.”

“Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengatakan tentang pembunuhan tim kami oleh Israel, 'Itu terjadi dalam perang.' Itu adalah serangan langsung terhadap kendaraan yang ditandai dengan jelas yang pergerakannya diketahui oleh Pasukan Pertahanan Israel,” jelas Andrés, seraya menambahkan bahwa misi itu sendiri sangat penting karena kebijakan yang mencegah bantuan masuk ke Gaza dengan mudah. Tim sedang dalam proses pengiriman makanan yang tiba dalam pengiriman hampir 400 ton yang tiba melalui laut, yang merupakan pengiriman kedua dari jenisnya.

“Anggota tim mempertaruhkan nyawa mereka justru karena bantuan pangan ini sangat langka dan sangat dibutuhkan,” tambahnya. “Menurut inisiatif global Klasifikasi Fase Ketahanan Pangan Terpadu, separuh populasi Gaza – 1.1. juta orang – menghadapi risiko kelaparan. Tim tidak akan melakukan perjalanan jika tersedia cukup makanan, bepergian dengan truk melintasi darat, untuk memberi makan masyarakat Gaza.”

Netanyahu mengatakan serangan itu akan diselidiki, dengan menyatakan: “Kami akan melakukan segala kemungkinan untuk mencegah hal ini terjadi lagi.” Sebagai tanggapan, André menulis: “Kami menyambut baik janji pemerintah untuk melakukan penyelidikan mengenai bagaimana dan mengapa anggota keluarga World Central Kitchen kami dibunuh. Investigasi ini harus dimulai dari atas, bukan hanya dari bawah.”

Sedang tren

“Israel lebih baik dari cara perang ini dilancarkan. Ini lebih baik daripada memblokir makanan dan obat-obatan bagi warga sipil. Ini lebih baik daripada membunuh pekerja bantuan yang telah mengoordinasikan gerakan mereka dengan Pasukan Pertahanan Israel,” tulisnya. “Pemerintah Israel perlu membuka lebih banyak jalur darat untuk makanan dan obat-obatan saat ini. Mereka perlu berhenti membunuh warga sipil dan pekerja bantuan saat ini. Ini perlu memulai perjalanan panjang menuju perdamaian hari ini.”

Andrés melanjutkan: “Dalam kondisi terburuk, setelah serangan teroris terburuk dalam sejarahnya, inilah saatnya Israel yang terbaik muncul. Anda tidak bisa menyelamatkan para sandera dengan membom setiap bangunan di Gaza. Anda tidak dapat memenangkan perang ini dengan membuat seluruh penduduk kelaparan.”



Sumber

Previous articleMicrosoft dan Quantinuum mengatakan mereka telah mengantarkan era komputasi kuantum berikutnya
Next articleKetua NATO mendesak anggotanya untuk memberikan bantuan militer jangka panjang kepada Ukraina
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.