Ketua NATO Jens Stoltenberg mengatakan anggota aliansi harus menjamin pengiriman senjata jangka panjang untuk Ukraina, ketika para menteri membahas proposal dana lima tahun sebesar 100 miliar euro ($107 miliar).

Berbicara sebelum pertemuan para menteri luar negeri NATO di Brussels pada hari Rabu, Stoltenberg mengatakan Kyiv memiliki “kebutuhan mendesak,” dan menambahkan bahwa “setiap penundaan dalam memberikan dukungan mempunyai konsekuensi di medan perang saat ini.”

“Kita harus memastikan bantuan keamanan yang dapat diandalkan dan dapat diprediksi untuk Ukraina dalam jangka panjang sehingga kita tidak terlalu bergantung pada kontribusi sukarela dan lebih banyak bergantung pada komitmen NATO, lebih sedikit bergantung pada tawaran jangka pendek dan lebih banyak bergantung pada janji multi-tahun,” katanya.

Secara terpisah pada hari Rabu, Ukraina menurunkan usia wajib militer dari 27 menjadi 25 tahun karena bertujuan untuk mengisi kembali angkatan militernya yang terkuras setelah lebih dari dua tahun berperang.

Kekurangan pasukan infanteri ditambah dengan kekurangan amunisi yang parah telah membantu pasukan Rusia mengambil inisiatif.

“Alasan mengapa kami melakukan ini adalah situasi di medan perang di Ukraina. Ini serius,” kata Stoltenberg kepada wartawan. “Kami melihat bagaimana Rusia memberikan tekanan, dan kami melihat bagaimana mereka mencoba memenangkan perang ini hanya dengan menunggu kami keluar.”

Rencananya adalah NATO akan mengoordinasikan kerja Kelompok Kontak Pertahanan Ukraina – sebuah forum yang terdiri dari sekitar 50 negara yang secara teratur berkumpul selama perang untuk mengumpulkan senjata dan amunisi untuk Ukraina – dan bukan Komando Eropa AS.

Jenderal AS Christopher Cavoli adalah komandan militer tertinggi NATO, sekaligus kepala Komando AS di Eropa, sehingga penanggung jawabnya tidak akan berubah. Namun Stoltenberg mengatakan “kerangka kelembagaan” formal diperlukan seiring dengan berlarutnya perang dan NATO dapat menyediakannya.

Meskipun langkah ini tidak berarti NATO secara langsung memberikan senjata ke Ukraina – sebagai sebuah organisasi dengan 32 anggota yang berfungsi berdasarkan konsensus, negara-negara sekutu hanya setuju untuk mengirimkan bantuan yang tidak mematikan seperti peralatan ranjau, bahan bakar dan pasokan medis – hal ini akan menandai sebuah fase baru dalam keterlibatannya dalam perang.

“Dibutuhkan lebih banyak diskusi

Meskipun NATO sangat ingin berbuat lebih banyak untuk Ukraina, terutama ketika Rusia memiliki keunggulan militer, para anggotanya belum siap menawarkan jaminan keamanan utama kepada negara tersebut: keanggotaan.

Mereka juga tidak ingin terseret ke dalam perang yang lebih luas dengan kekuatan militer bersenjata nuklir seperti Rusia.

Berdasarkan rencana baru tersebut, yang diperkirakan akan disetujui oleh Presiden AS Joe Biden dan rekan-rekannya pada pertemuan puncak berikutnya di Washington pada bulan Juli, NATO akan mengoordinasikan upaya dukungan militer Ukraina dengan menilai kebutuhan Ukraina, mengumpulkan janji, dan menyelenggarakan pertemuan.

“Moskow perlu memahami bahwa mereka tidak dapat mencapai tujuan mereka di medan perang dan mereka tidak bisa menunggu kita keluar,” kata Stoltenberg, tanpa memberikan rincian usulannya.

Namun, beberapa pihak mendesak agar berhati-hati dengan mengatakan ada banyak pertanyaan tentang dari mana pendanaan akan berasal dan rencana tersebut dapat berubah secara dramatis pada bulan Juli.

“Berbahaya jika membuat janji yang tidak dapat kita tepati,” kata Menteri Luar Negeri Belgia Hadja Lahbib kepada wartawan ketika ditanya seberapa besar negaranya bersedia menyumbang dana sebesar 100 miliar euro. Dia mengatakan rencana itu memerlukan diskusi lebih lanjut.

Sesampainya di tempat perundingan, Menteri Luar Negeri Jerman Annalena Baerbock menggambarkan usulan tersebut “benar dan penting”, dan mengatakan bahwa bantuan untuk Ukraina harus disalurkan melalui “struktur jangka panjang yang dapat diandalkan”.

Menteri Luar Negeri Latvia Krisjanis Karins juga menyambut baik usulan dana sebesar 100 miliar euro, dan menyatakan bahwa kontribusi dapat berupa persentase dari PDB masing-masing negara anggota.

Hongaria mengisyaratkan skeptisisme terhadap setidaknya beberapa elemen proposal Stoltenberg.

Menteri Luar Negeri Peter Szijjarto “dengan tegas menyatakan Hongaria tidak akan mendukung proposal @NATO apa pun yang dapat mendekatkan aliansi tersebut ke arah perang atau mengalihkannya dari koalisi defensif ke koalisi ofensif,” kata juru bicara pemerintah Zoltan Kovacs pada X.

Menteri Luar Negeri Belgia Hadja Lahbib mengatakan para menteri akan membahas kelayakan proposal Stoltenberg dan apa yang dapat disumbangkan oleh masing-masing menteri.

Rusia menuduh NATO kembali ke pola pikir Perang Dingin.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Maria Zakharova mengatakan, “Dalam hubungan dengan Rusia, blok tersebut telah kembali ke situasi Perang Dingin.”

Dia mengatakan NATO tidak memiliki tempat di “dunia multipolar” yang menurut Moskow ingin dibangun untuk mengakhiri dominasi AS, namun hal ini tetap menjadi fokus perhatian Rusia.

Sumber

Previous articleJosé Andrés Berduka atas Tewasnya Pekerja Dapur Pusat Dunia dalam Serangan Udara Israel: 'Jauh Lebih Dari Sekadar Pahlawan'
Next articleOura meluncurkan bagian Labs baru untuk menguji fitur-fitur baru
Freelance journalist covering Indonesia and Timor-Leste. Bylines in the South China Morning Post, Nikkei Asia, The Telegraph and other outlets. Past TV work for ABC News US, Al Jazeera English and TRT World. Previously reported out of Taiwan.